November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia menyerukan investasi $ 11 juta dalam proyek hijau Dunia

Indonesia menyerukan investasi $ 11 juta dalam proyek hijau hinh anh 1Menteri Investasi Bahlil Lahadalia Produsen elektronik Taiwan Foxconn bertemu dengan pengembang pengganti baterai Kokoro pada 22 Oktober tahun lalu di Taiwan untuk membahas minat produsen dalam berinvestasi di industri kendaraan listrik Indonesia (Foto milik Kementerian Investasi Indonesia).

Jakarta (VNA) – Indonesia Kementerian Investasi Pemerintah telah menyediakan 47 “proyek berkelanjutan” senilai Rp 155 triliun (US $ 10,83 miliar) yang berlokasi di seluruh nusantara, sebagai tujuan pemerintah untuk meningkatkan ekonomi dengan memanfaatkan pasar keuangan global berkelanjutan yang sedang berkembang.

Proyek-proyek tersebut akan mencakup empat sektor, termasuk manufaktur, infrastruktur, kawasan ekonomi dan pariwisata, kata Menteri Investasi Bahlil Lahadalia. Tiga nilai pertama masing-masing sekitar 50 triliun rb, sedangkan yang terakhir 5,78 triliun rp.

Ia mengatakan, studi pra-kelayakan proyek tersebut sudah selesai dan jumlahnya dua kali lipat dibanding 22 proyek yang diberikan dua tahun lalu. Menkeu meyakinkan bahwa investor harus fokus hanya pada membawa teknologi dan modal mereka.

Investasi adalah salah satu pendorong pertumbuhan utama Indonesia, membantu menciptakan lapangan kerja yang meningkatkan daya beli dan belanja konsumen. Menurut statistik Indonesia (BPS), produk domestik bruto (PDB) negara itu tumbuh sebesar 3,69 persen tahun lalu, berkat rebound investasi.

Presiden Joko Widodo baru-baru ini menargetkan peningkatan daya tarik investasi para menterinya menjadi 1,2 kuadriliun RB tahun ini, naik dari RP 900 triliun tahun lalu.

Namun, dikatakan bahwa negara Asia Tenggara ini tidak berdaya saing tinggi untuk proyek pembangunan hijau. Masalah lingkungan yang terkait dengan perluasan lokasi penambangan dan penghijauan meningkatkan risiko investasi ini.

Sementara itu, masalah regulasi – mulai dari subsidi dan perizinan hingga pembebasan lahan – telah meningkatkan biaya keuangan proyek energi terbarukan, membuat Indonesia kurang kompetitif dibandingkan negara-negara Asia lainnya.

READ  Jaringan Internasional di Indonesia untuk meningkatkan kesadaran tentang pelanggaran hak asasi manusia China di Xinjiang

Menurut laporan tahun 2021 oleh Badan Energi Internasional (IEA), biaya pembiayaan energi terbarukan di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, tujuh kali lebih tinggi daripada di Amerika Serikat dan Eropa, di mana risikonya lebih tinggi.

Pembangkit listrik Indonesia dikendalikan oleh Perusahaan Listrik milik negara PLN dan masih didominasi oleh pembangkit listrik berbahan bakar batubara, yang menyumbang 63 persen dari total pembangkit listrik, sedangkan energi terbarukan hanya menyumbang 11 persen. Laporan IEA juga menyatakan bahwa biaya rata-rata pembangkitan satu megawatt tenaga surya di Indonesia adalah 65 dan 10 persen lebih tinggi daripada di India dan Thailand.

Wakil Menteri Investasi Noorul Ishwan mengatakan pemerintah Indonesia akan mempromosikan proyek-proyek tersebut melalui G20 dan kedutaan besar Indonesia di seluruh dunia. Departemen menerbitkan survei pra-kinerja online tetapi membatasi konten sehingga investor dapat menunjukkan komitmen yang serius./.