September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

GoTo menciptakan pengenalan yang kuat, meningkatkan mood ke sektor teknologi Indonesia

GoTo melonjak 23% dalam peluncuran pasarnya pada hari Senin setelah perusahaan teknologi terbesar di Indonesia mengumpulkan $ 1,1 miliar dalam apa yang dinanti-nantikan. IPOIni merangsang ekspektasi bahwa lebih banyak konsesi mungkin datang dari sektor di ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Itu Presentasi publik awal (IPO) adalah yang terbesar kelima di dunia tahun ini, meskipun beberapa IPO ditarik di seluruh dunia karena Rusia, tetapi data pemurnian menunjukkan dan membaik.Ukraina Perang dan kenaikan suku bunga.

PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk dibentuk tahun lalu oleh penggabungan perusahaan pembayaran hak untuk pembayaran Gojek dan pemimpin e-commerce Tokopedia, yang bisnisnya mencakup jutaan perusahaan kecil dan menengah di seluruh nusantara.

“Ini bukan waktu yang tepat untuk IPO, tetapi fokus kami adalah di Indonesia, dengan audiens investor lokal,” kata CEO GoTo Andre Soelistyo, mantan bankir ekuitas swasta yang memimpin drive Gojek dalam layanan konsumen, kepada wartawan.

Saham GoTo naik menjadi 416 rupee setelah dimulainya perdagangan, dibandingkan dengan harga IPO 338 rupee. Di Indonesia hanya dijual kepada investor, dan tidak seperti penawaran domestik lainnya, sahamnya naik 13% menjadi ditutup pada 382 rupee.

Daftar kuat perusahaan teknologi yang mendukung GoTo akan dimunculkan, termasuk Vision Fund 1 SoftBank Group dan Alibaba Group Holdings Ltd., yang telah terpengaruh oleh penurunan pasar global sejak akhir 2021.

Ini juga menegaskan karisma pasar digital Indonesia senilai $ 70 miliar, di mana pendanaan untuk inisiatif rekor menciptakan gelombang startup.

“IPO GoTo adalah momen penting bagi Indonesia,” kata Joel Shen, kepala teknologi Asia di firma hukum global Withers.

Sumber yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan rintisan Indonesia termasuk Tocogrypto, cryptocurrency yang didukung akuntansi, dan Tiket.com, perusahaan pemesanan perjalanan online, yang mempertimbangkan dengan berani memasuki pasar dengan IPO. Perusahaan tidak dapat dihubungi segera untuk memberikan komentar.

READ  Ji Jia mengatakan dia bisa tampil lebih baik setelah menghilangkan rintangan pertama di Indonesia Open

“Banyak start-up Indonesia memperhatikan IPO hari ini, dan saya berharap dapat melihat IPO teknologi Indonesia lainnya bergerak maju,” kata Shen.

Booming pasar saham

Bersama Telecom Indonesia, GoTo menjadi emiten paling bernilai ketiga di Indonesia, setelah Bank Central Asia dan Bank Rakyat Indonesia, dengan nilai $31,6 miliar.

“Saya berharap IPO GoTo dapat menginspirasi generasi muda kita untuk memberikan dorongan baru bagi pembangunan ekonomi Indonesia,” kata Presiden RI Joko Widodo dalam pesan video yang diawali dengan video kepemimpinan GoTo dalam seragam mengemudi Gojek. Mengendarai sepeda motor listrik.

IPO GoTo, diuntungkan dari booming saham, mencapai rekor indeks utama Jakarta pada hari Senin dan naik 9% sepanjang tahun ini, menjadikannya pasar dengan kinerja terbaik di Asia.

Pendiri GoTo hanya mempertahankan saham kecil setelah mengumpulkan $ 9 miliar dari investor, termasuk Gojek, Tokopedia dan konsorsium Alphabet. GoogleTencent, Investor Negara Singapura Temasek Holdings dan Komisi Investasi Abu Dhabi.

Penurunan tajam pada saham-saham yang terdaftar di AS seperti Crop Holdings dan Sea, yang beroperasi di seluruh Asia Tenggara, menurunkan peringkat GoTo. Ketiga perusahaan, yang merugi, hampir berada di bawah tekanan untuk berubah seiring waktu.

Fokus utama GoTo adalah di Indonesia, di mana ekonomi digital diproyeksikan tumbuh hingga hampir $530 miliar, hampir lima kali lipat ukurannya saat ini pada tahun 2030.

Ini memiliki 2,5 juta pengemudi, 14 juta pedagang dan 55 juta pengguna transaksi tahunan, dan memiliki operasi kecil di Singapura dan Vietnam.

“Kami melihat potensi yang signifikan bagi GoTo untuk tumbuh lebih jauh, mengingat penetrasi pasar yang rendah dan penggunaan frekuensi yang rendah serta rata-rata belanja konsumen Indonesia yang rendah,” kata analis Nomura Ahmed Makhfur Usman dalam sebuah pernyataan, meluncurkan cakupan dengan target harga 416 rupee.

READ  Gunung Mrabi di Indonesia meletus beberapa kali, menggusur 250 orang

GoTo hanya menjual sekitar 4% sahamnya, tunduk pada dua tahun untuk investor dengan delapan bulan lock-in atau beberapa saham voting kelas. Ini adalah perusahaan pertama yang menerbitkan saham voting multi-kelas menggunakan aturan baru.

GoTo telah membagikan saham kepada 600.000 pengemudi dan mengatakan 300.000 investor telah berpartisipasi dalam IPO.

($ 1 = 14.368.000,00 rupee)