Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia berjanji untuk mengurangi emisi karbon yang lebih ambisius

JAKARTA, 25 Okt (Reuters) – Indonesia telah merevisi target pengurangan emisi karbonnya, menjanjikan penggunaan lahan yang lebih efektif dan kebijakan energi yang lebih baik untuk mengurangi emisi gas rumah kaca daripada yang dijanjikan berdasarkan Perjanjian Paris 2015, kata seorang menteri, Selasa.

Indonesia adalah salah satu penghasil karbon terbesar di dunia, dengan sebagian besar polusinya berasal dari pembukaan hutan dan lahan gambut.

Pemerintah telah menetapkan target baru pengurangan emisi sebesar 31,89% pada tahun 2030, atau 43,2% dengan dukungan internasional. Ini lebih ambisius daripada janji Perjanjian Paris untuk mengurangi emisi sebesar 29% atau 41% dengan bantuan internasional. , kata Kepala Menteri Perekonomian Airlangga Hartarto.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Target tersebut muncul saat Indonesia bersiap untuk menjadi tuan rumah konferensi iklim tahunan PBB bulan depan di Mesir, yang dikenal sebagai COP27, dan KTT para pemimpin G20 di Bali pada pertengahan November.

“Indonesia memiliki komitmen untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih awal, dan target itu tidak boleh meleset,” kata Airlanga dalam sebuah pernyataan.

Menteri tidak menjelaskan bagaimana Indonesia akan mencoba memenuhi target iklim baru, tetapi menggarisbawahi langkah-langkah yang diambil dalam beberapa tahun terakhir untuk membantu mengembangkan industri kendaraan listrik dan membuat skema perdagangan karbon.

Diserahkan ke PBB September 23 Dalam dokumen tersebut, Indonesia mengatakan akan mengurangi emisi dengan, antara lain, “mempromosikan penggunaan lahan yang efisien, perencanaan tata ruang, energi bersih dan pengelolaan hutan lestari”.

Beberapa langkah untuk mengurangi polusinya antara lain menghapus secara bertahap pembangkit listrik tenaga batu bara, menghentikan penerbitan izin pembukaan hutan primer, dan penanaman kembali bakau di sepanjang garis pantai nusantara.

READ  Indonesia: Pemantauan Dampak Bahaya Hidrometeorologi (Juli - September (Q3) 2022) - Indonesia

Namun, itu juga menghadapi kemunduran. Rencana untuk memperkenalkan pajak karbon April ini telah tertunda oleh kenaikan harga energi global.

Badan Energi Terbarukan Internasional (IRENA) mengatakan dalam sebuah laporan minggu lalu bahwa Indonesia perlu menginvestasikan $332 miliar dalam teknologi transisi energi dan $80 miliar dalam pembangunan infrastruktur jaringan pada tahun 2030 untuk secara signifikan meningkatkan porsi energi terbarukan dari 14% saat ini.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan oleh Stefano Suleiman; Diedit oleh Gayathri Suryo dan Martin Petty

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.