Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fos Indonesia melihat tiga pengguna di platform pembayaran digital

Startup pembayaran digital Foz bertujuan untuk melipatgandakan jumlah bisnis yang menggunakan platformnya setiap tahun di Indonesia dan Singapura, kata CEO perusahaan. Nikki Asia.

Fazz, sebelumnya dikenal sebagai Fazz Financial Group, menyediakan layanan terintegrasi termasuk uang tunai, tabungan dan kredit untuk meningkatkan manajemen usaha kecil dan menengah di wilayah ini, termasuk toko kelontong kecil harian di Indonesia. ayo.

Lebih dari 300.000 bisnis saat ini menggunakan Fazz, dengan 12 juta pelanggan di seluruh Singapura dan Indonesia.

Namun CEO Hendra Kwik, yang keluarganya menjalankan bisnis tekstil di Jambi, melihat potensi pertumbuhan lebih lanjut.

“Dengan asumsi 25% dari usaha kecil-menengah ini menjadi digital, saya pikir itu akan menjadi pasar total,” katanya dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Quick mengakui apa yang disebutnya “permainan yang sangat panjang” untuk mendaftarkan semua usaha kecil dan menengah. Namun dia berkata, “Kami yakin bahwa kami dapat mulai tumbuh sehat. Umumnya, kami tumbuh dua hingga tiga kali setiap tahun [as regards number of users].”

Sebagian besar bisnis masih menghabiskan banyak waktu untuk mengurus dokumen, yang menghambat pertumbuhan inefisiensi. Selain itu, akses terbatas ke modal membuat pertumbuhan menjadi sulit bagi banyak perusahaan.

“Ada juga kesenjangan pendanaan yang sangat besar [of USD 300 billion] antara apa yang dibutuhkan oleh usaha kecil dan menengah dengan apa yang dapat ditawarkan oleh bank,” kata Quick.

Kwik juga mengatakan bahwa semakin sulit bagi bisnis di kota-kota kecil Indonesia untuk mendapatkan pembiayaan. “Jika begitu [a] “Tidak ada bank di ruang usaha kecil, dan penjaminan emisi biasanya tidak terjadi,” katanya, seraya menambahkan bahwa investasi di bidang teknologi dapat menjembatani kesenjangan.

READ  Mupatala Petroleum menemukan ladang gas selama eksplorasi lepas pantai di Indonesia

Kwik mengatakan Fazz dapat membantu bisnis mengakses kredit dengan membantu pembayaran dan tabungan. “Melalui perilaku pembayaran dan perilaku menabung, kami mencoba mengidentifikasi kelayakan kredit,” katanya. “Dikombinasikan dengan komponen perangkat lunak yang memungkinkan kita untuk memahami [the businesses] Idealnya, kami mencocokkannya dengan bank [will] Akhirnya mereka harus berkomitmen untuk permodalan penjaminan,” katanya. Dan, dia menambahkan, “bagaimana Anda memastikan mereka aman dan tidak berbahaya.”

Fazz menggunakan pembelajaran mesin berbasis kecerdasan buatan untuk memahami perilaku pengguna. “Pembelajaran tanpa akhir ini akan membantu bank memercayai kami untuk menanggung modal bagi usaha kecil,” katanya.

Indonesia menjadi pusat persaingan di sektor keuangan digital. Pesaing Fazz Bukalapak membanggakan bisnis Mitranya, yang berfokus membantu operator yang bertikai mendigitalkan operasi. Tapi Kwik mengatakan tidak semua bisnis itu sama.

Ini “hal yang berbeda, cara kita membandingkan diri kita dengan mereka,” katanya, mencatat bagaimana Bukalapak memungkinkan orang untuk membeli barang melalui e-commerce, sementara Fazz lebih fokus pada pembayaran, tabungan dan pinjaman.

Setelah perang di Ukraina, dunia bergulat dengan inflasi karena kenaikan harga pangan dan energi. Ditanya tentang dampak kenaikan harga pada Fazz, Kwik mengatakan: “Kami melihat ini sebagai peluang karena usaha kecil-menengah ini perlu menjalankan bisnis mereka lebih efisien untuk bertahan dari krisis ini. Sehingga software yang kami sediakan bermanfaat.

Pada bulan September, Foss mendapatkan pendanaan US$100 juta dari investor termasuk hedge fund Tiger Global. Quick mengatakan dana baru akan digunakan untuk pengembangan lebih lanjut dari fitur-fitur baru untuk platform Foss.

Selain fungsi pembayaran, Kwik berencana untuk menambahkan fitur seperti perangkat lunak manajemen inventaris dan alat untuk penagihan dan pelacakan biaya. “Filosofi kami adalah bahwa kami ingin membantu usaha kecil dan menengah ini membangun, menjalankan dan tumbuh,” katanya.

READ  Kematian COVID-19 di Indonesia mencapai level tertinggi baru

Artikel ini muncul pertama kali Nikki Asia. Ini diterbitkan ulang di sini sebagai bagian dari sekuel 36Kr Kemitraan dengan Nikkei.