Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

India, india menonjol bagi investor negara berkembang di negara-negara yang menua

India, india menonjol bagi investor negara berkembang di negara-negara yang menua

Menurut data Bank Dunia, India dan Indonesia diperkirakan akan mengalami peningkatan populasi setidaknya 10% mulai tahun ini hingga tahun 2040, sementara Tiongkok akan menyusut hampir 4%.

Ukuran yang lebih penting adalah perubahan pada populasi usia kerja, yang didefinisikan sebagai penduduk berusia antara 15 dan 64 tahun. Kelompok usia kerja di Tiongkok telah menyusut selama bertahun-tahun, bahkan sebelum populasi keseluruhan menurun secara historis, sementara India adalah negara termuda di antara negara-negara besar.

Peningkatan pesat dalam populasi usia kerja umumnya menghasilkan pertumbuhan pendapatan yang lebih tinggi di masa depan, tulis ahli strategi BlackRock Investment Institute yang dipimpin oleh Jean Boivin pada bulan Maret, menambahkan bahwa migrasi, partisipasi tenaga kerja yang lebih tinggi, dan otomatisasi juga merupakan faktor-faktor yang berperan.

Dividen demografi adalah bagian dari optimisme yang mendorong kenaikan di kedua pasar saham tersebut, dan terdapat sejumlah faktor unik, termasuk harapan akan hasil pemilu yang ramah pasar.

Indeks Nifty 50, yang telah diperdagangkan pada rekor tertinggi, akan membukukan kenaikan sembilan kali berturut-turut jika tren ini terus berlanjut. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada bulan Maret.

Reformasi struktural

Para analis mencatat bahwa reformasi struktural untuk mengurangi birokrasi peraturan, meningkatkan fleksibilitas pasar tenaga kerja dan memfasilitasi investasi asing sangat penting bagi perekonomian untuk memanfaatkan angin demografi.

“Pada akhirnya, persamaan pertumbuhannya adalah produktivitas tenaga kerja,” kata Samson dari Fidelity. “Reformasi struktural konkrit yang kita lihat di India dan Indonesia akan memungkinkan penciptaan lapangan kerja yang cukup untuk mendapatkan keuntungan dari bonus demografi.”

Meskipun ada kemajuan, masih banyak yang perlu dilakukan. Presiden terpilih Indonesia, Prabowo Subianto, yang mulai menjabat pada bulan Oktober, bertujuan untuk mencapai pertumbuhan PDB ekonomi tahunan sebesar 8% meskipun negara ini berada pada rekor terendah.

READ  Orang Terkaya Indonesia (23 Juli 2023)

Investor sedang mengamati apakah pemerintah negara bagian di India akan menindaklanjuti perubahan kebijakan ketenagakerjaan, lahan, dan lainnya yang disahkan di tingkat nasional. Jika partai Perdana Menteri Narendra Modi memenangkan mayoritas tipis dalam pemilu, rencananya untuk melakukan reformasi yang lebih besar akan menghadapi rintangan dan volatilitas pasar keuangan dapat meningkat.