Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ibu yang mirip ular dan cacing menghasilkan susu untuk bayinya

Ibu yang mirip ular dan cacing menghasilkan susu untuk bayinya

Peran sebagai ibu mempunyai banyak bentuk. Kebanyakan vertebrata, seperti burung, reptil, amfibi, dan ikan, berkembang biak dengan bertelur berisi kuning telur bergizi yang digunakan keturunannya sebagai sumber nutrisi utama sebelum menetas. Mamalia mengubah keadaan dengan melahirkan anak mereka dan memberi mereka susu berlemak dan manis ketika mereka kembali berdiri.

Namun alam selalu melanggar aturan, dan hewan terbaru yang salah mengartikan dua kuning telur dengan susu adalah caecilian, amfibi bertelur tak berkaki yang terlihat seperti cacing. Penelitian yang dipublikasikan Mereka juga memberi makan anak-anak mereka zat seperti susu, tetapi dari pantat mereka, sarannya pada hari Kamis di jurnal Science. Perilaku ini tidak diketahui pada amfibi.

Hal ini meningkatkan keingintahuan para caecilian, yang diketahui memberi makan kulit anaknya yang diambil dari punggung induknya sebagai camilan bergizi setelah lahir.

“Sepertinya mereka berasal dari planet lain,” katanya. Carlos Jared, seorang peneliti ular di Institut Butantan di São Paulo, Brasil, dan penulis studi tersebut. “Bagi saya, mereka seperti orang Mars.”

Sesilia adalah “salah satu vertebrata yang paling sedikit dipahami,” kata Dr. Jared. Karena mereka menghabiskan sebagian besar hidupnya di bawah tanah, mereka sulit ditemukan dan bahkan lebih sulit dipelajari.

Sejak tahun 1987, timnya telah memikirkan apakah caecilian menghasilkan susu. Setelah beberapa kali perjalanan ke perkebunan kakao di Hutan Atlantik Brasil, timnya mengumpulkan 16 induk caecilian, Siphonops annulatus, dan sejumlah anak mereka. Setiap ibu memiliki empat hingga 13 anak. Kembali ke laboratorium, mereka memotret setiap keluarga selama dua bulan mulai dari penetasan hingga kemandirian cacing amfibi.

Setiap ibu tidak pernah meninggalkan kotorannya, bahkan untuk memberi makan mereka, dan anak-anaknya menggeliat di punggungnya, bernapas terengah-engah sampai ke ujung tubuhnya. Di sinilah anak-anaknya dengan antusias berlomba-lomba melahap cairan putih lengket dari kloaka induknya, hingga hampir menjulurkan kepala ke dalamnya.

READ  Penggugat: Sebuah rumah liburan Perancis di mana 11 orang meninggal melanggar aturan keselamatan

Anak anjing menghisap susu ini beberapa kali sehari, dan tumbuh lebih dari dua kali lipat ukurannya pada minggu pertama. Ketika para ahli farmakologi memeriksa zat tersebut, yang diproduksi di kelenjar khusus di saluran telur induk caecilian, mereka menemukan bahwa zat tersebut berlemak dan kaya akan karbohidrat, seperti susu mamalia.

Lebih penting lagi, video tersebut menunjukkan bayi caecilian dengan paksa meluncur di atas induknya, lalu mengeluarkan bunyi klik bernada tinggi saat mereka tampak meminta zat seperti susu.

“Mereka menangis, mereka membuat keributan, mereka klik klik klik klik, itu seperti perilaku mengemis,” ujarnya. Pedro L.Mailho Fontana Juga dari Butantan Institute, yang meneliti video selama berjam-jam.

Menyusui dan jenis komunikasi antara orang tua dan anak tidak ditemukan pada amfibi lain.

“Ini sangat unik,” kata Dr. Milo Fontana. Pemberian susu dapat merangsang mikrobioma dan sistem kekebalan tubuh tukik, seperti halnya pada manusia. Karena tidak semua dari ratusan spesies caecilian bertelur, beberapa melahirkan anak yang sudah menggores kulit induknya dengan gigi kecil yang bengkok dari dalam rahim, firasatnya adalah kombinasi aneh antara bertelur dan juga susu. Produksi merupakan langkah evolusioner dalam berpindah dari satu cara kelahiran ke cara kelahiran lainnya.

“Evolusi terjadi dengan cara yang berbeda-beda dan tidak linier,” kata Dr. Milo Fontana.

Atau induk ular mungkin hanya menyayangi orangtuanya dengan menggunakan teknik pemberian makan yang berbeda Minggu Marvaliprofesor biologi integratif di Universitas California, Berkeley, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Ia mengatakan ada berbagai teknik reproduksi dan sejarah kehidupan yang “benar-benar asing” di dunia amfibi. David Blackburn, kurator herpetologi di Museum Sejarah Alam Florida, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Terkadang hal-hal tersebut sangat aneh, meskipun sains membutuhkan waktu lama untuk menyatukannya sepenuhnya. Ia menambahkan, spesies ini pertama kali diidentifikasi pada tahun 1822. “Kita hanya membutuhkan waktu 200 tahun ya, lebih dari 200 tahun untuk menemukannya,” kata Dr. “Caecilian terus memberikan kejutan.”

Dia bertanya-tanya apa saja 200 spesies caecilian lainnya yang ada di luar sana.

“Nah, sekarang kita punya nutrisi kulit dan susu,” kata Dr. Blackburn. “Apalagi yang ada disana?”