Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Maladewa: Pasukan India keluar dari negaranya saat Tiongkok memperoleh pijakan

Maladewa: Pasukan India keluar dari negaranya saat Tiongkok memperoleh pijakan

  • Ditulis oleh Anbarasan Ethirajan
  • berita BBC

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Presiden Maladewa Mohamed Moizo berkuasa setelah kampanye India Out yang penuh upaya

India akan menarik gelombang pertama personel militernya dari Maladewa pada hari Minggu ketika negara kepulauan itu semakin dekat dengan Tiongkok.

Penarikan bertahap sekitar 80 tentara India harus memenuhi tenggat waktu yang ditetapkan pada bulan Mei oleh Presiden Mohamed Moiso, yang secara luas dipandang pro-Tiongkok.

India mengatakan bahwa personel militernya ditempatkan di Maladewa untuk memelihara dan mengoperasikan dua helikopter penyelamat dan pengintaian serta sebuah pesawat kecil yang disumbangkannya beberapa tahun lalu. Penarikan pasukan India merupakan janji pemilu yang dibuat oleh Moiso, yang mengambil alih kekuasaan pada bulan November.

India telah lama menikmati pengaruh atas Maladewa, yang lokasinya yang strategis di wilayah belakang Maladewa memungkinkan India untuk memantau bagian penting dari Samudera Hindia. Namun hubungan kedua negara memburuk dalam beberapa bulan terakhir, sebagian karena retorika kuat Moiso terhadap Delhi. Ini adalah celah yang ingin dieksploitasi oleh Tiongkok ketika negara-negara Asia saling berebut pengaruh di wilayah tersebut.

Bahkan kemudian, Delhi dan Male (ibu kota Maladewa) dapat menyetujui bahwa kru teknis sipil India akan menggantikan pasukan militer untuk mengoperasikan pesawat – dan tim pertama telah tiba di pulau-pulau tersebut.

“Pesawat akan tetap berada di Maladewa dan India [civilian] Staf akan terus berada di sana untuk menjaganya. “Kedua belah pihak tampaknya telah mencapai kompromi,” kata Shyam Saran, mantan menteri luar negeri India.

Beberapa orang di Maladewa melihat penggantian pasukan dengan warga sipil sebagai langkah mundur yang dilakukan Moizo setelah kampanye “India Out”-nya.

Kantor Tuan Muizzu tidak menanggapi permintaan komentar.

Komentari foto tersebut,

Moizo pergi ke Tiongkok dalam kunjungan kenegaraan pada bulan Januari

Beberapa analis memperingatkan bahwa Maladewa, negara dengan populasi lebih dari setengah juta jiwa, berisiko terjerumus ke dalam persaingan kekuatan Asia.

Tiongkok telah memberikan pinjaman kepada Maladewa lebih dari $1 miliar selama bertahun-tahun, sebagian besar untuk membiayai infrastruktur dan pembangunan ekonomi.

Beijing dan Mali meningkatkan hubungan mereka menjadi kemitraan strategis yang komprehensif pada bulan Januari ketika Moiso melakukan kunjungan kenegaraan ke Tiongkok – dan belum mengunjungi India, tidak seperti para pemimpin Maladewa sebelumnya.

Awal pekan ini, pemerintah Maladewa menandatangani perjanjian “bantuan militer” dengan Tiongkok, yang menimbulkan kekhawatiran di Delhi.

Kementerian Pertahanan Maladewa mengatakan perjanjian itu “gratis” (tanpa pembayaran) tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Namun dalam pidatonya pada pertemuan publik pada hari Selasa, Moiso mengatakan Tiongkok akan menyediakan senjata tidak mematikan secara gratis serta melatih pasukan keamanan Maladewa (baik India maupun AS telah melatih tentara Maladewa sejauh ini).

“Ini belum pernah terjadi sebelumnya. Ini pertama kalinya Maladewa menandatangani perjanjian pertahanan dengan Beijing untuk memberikan bantuan militer,” kata Azim Zahir, analis politik Maladewa, kepada BBC.

“Kami tahu bahwa Tuan Mwezo akan menjalin hubungan yang lebih erat dengan Tiongkok dalam hal investasi dan modal, namun tidak ada yang menyangka dia akan berbuat sejauh ini,” katanya.

Namun Beijing menyangkal adanya rencana militer jangka panjang di Maladewa.

Long Xingchun, kepala Chengdu Institute of World Affairs, sebuah lembaga pemikir, mengatakan, “Ini adalah hubungan yang wajar antara kedua negara.” Jika Tiongkok ingin memiliki kehadiran militer di Samudera Hindia, Tiongkok mungkin mempunyai pilihan yang lebih baik. daripada Maladewa.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Maladewa bergantung pada India untuk impor bahan makanan pokok, obat-obatan dan bahan bangunan

Meskipun ada jaminan dari Beijing, banyak yang percaya bahwa Tiongkok bergerak cepat untuk memanfaatkan peluang ini, karena pemerintahan sebelumnya, yang dipimpin oleh Presiden Ibrahim Mohamed Solih, telah mengikuti pendekatan “India yang utama”.

Selama kampanye pemilihannya, Mwizo menuduh pemerintahan sebelumnya tidak mengungkapkan rincian perjanjian Mali dengan Delhi. Dia sekarang menghadapi kritik serupa.

“Kami tidak memiliki rincian mengenai sebagian besar perjanjian yang dia tandatangani selama kunjungannya ke Beijing,” kata Zahir. “Tuan Mwizo tidak lebih baik dari pemerintahan sebelumnya dalam hal mengungkapkan rincian perjanjian tersebut.”

Bulan lalu, pemerintahan Moizou mengizinkan kapal penelitian Tiongkok, Xiangyanghong 3, untuk berlabuh di Mali meskipun ada tentangan dari Delhi. Maley berargumentasi bahwa ini adalah panggilan pelabuhan untuk “rotasi dan penambahan staf.”

Namun hal itu tidak meyakinkan beberapa ahli India yang khawatir hal itu penting untuk mengumpulkan data yang nantinya dapat digunakan militer Tiongkok dalam operasi kapal selam.

Di tengah ketegangan hubungan yang sedang berlangsung, Delhi telah memerintahkan pendirian pangkalan angkatan laut baru di kepulauan Lakshadweep, India, dekat Maladewa.

Angkatan Laut India mengatakan bahwa INS Jatayu, yang ditempatkan di Pulau Minicoy, akan meningkatkan upayanya dalam “operasi anti-pembajakan dan anti-narkotika di Laut Arab Barat.”

Meski sebagian orang menganggapnya sebagai pesan kepada Mali, para pakar India mengatakan langkah tersebut bukanlah respons terhadap ketegangan yang terjadi saat ini.

“Saya rasa ini bukan hal baru. Sejauh yang saya tahu, hal ini sudah dilakukan selama beberapa waktu,” kata Saran, mantan diplomat India.

Gerakan anti-India yang dilakukan Moiso juga membuat khawatir banyak orang di negaranya. Maladewa bergantung pada India untuk impor bahan makanan pokok, obat-obatan dan bahan bangunan. Pasca pandemi Covid, India juga menjadi negara yang mengirimkan wisatawan terbanyak ke Maladewa.

Namun hal itu berubah setelah kontroversi baru-baru ini yang menyebabkan masyarakat India di media sosial menyerukan “boikot” terhadap Maladewa setelah beberapa pejabat membuat komentar kontroversial tentang Perdana Menteri Narendra Modi.

Kontroversi muncul ketika Moizu berada di Beijing, dan dia meminta pihak berwenang Tiongkok untuk mulai mengirim lebih banyak wisatawan untuk merebut kembali posisi teratas yang dipegang negara tersebut sebelum pandemi.

Sejak saat itu, wisatawan Tiongkok mulai berkunjung dalam jumlah besar. Menurut data Kementerian Pariwisata, dari hampir 400.000 wisatawan yang berkunjung ke Maladewa dalam dua bulan pertama tahun ini, 13% di antaranya berasal dari Tiongkok. India turun ke posisi kelima.

Beberapa pihak juga memperkirakan retorika Mwizo akan meningkat menjelang pemilihan parlemen yang dijadwalkan pada 21 April, dan ia bertujuan untuk memperoleh mayoritas di Dewan Perwakilan Rakyat.

Baca lebih banyak cerita India dari BBC:

READ  Berita Rusia, Ukraina, dan Biden: pembaruan langsung