Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hujan luar biasa di Italia utara yang dilanda kekeringan membunuh 8 orang dan membatalkan Grand Prix Formula 1

Hujan luar biasa di Italia utara yang dilanda kekeringan membunuh 8 orang dan membatalkan Grand Prix Formula 1

Imola, Italia (AFP) – Curah hujan yang luar biasa Rabu membanjiri wilayah yang dilanda kekeringan di Italia utara, meluapkan sungai di atas tepiannya, menewaskan sedikitnya delapan orang, mengevakuasi ribuan orang dan mendorong pejabat untuk memperingatkan bahwa Italia memerlukan rencana aksi iklim nasional. Banjir yang disebabkan oleh perubahan.

Hujan deras juga memaksa Formula Satu membatalkan Grand Prix Emilia-Romagna akhir pekan ini agar tidak terlalu banyak bekerja kru darurat yang sudah kewalahan menanggapi sungai lumpur yang merobek wilayah tersebut, mendatangkan malapetaka pada infrastruktur dan rumah.

Hujan badai berhari-hari membentang di petak luas Italia utara dan Balkan, dengan banjir, tanah longsor, dan evakuasi yang “mengerikan” dilaporkan terjadi di Kroasia, Bosnia, dan Slovenia.

Wakil Gubernur Emilia-Romagna Irene Priollo mengatakan delapan orang tewas dan lainnya hilang dalam banjir, yang memaksa evakuasi lebih dari 10.000 orang.

Di antara yang tewas, kata para pejabat, adalah seorang petani yang menerjang air banjir untuk mencoba menyelamatkan peralatan di tanah miliknya. Istrinya termasuk di antara yang hilang.

Helikopter penyelamat menarik orang dari atap saat air banjir naik di rumah-rumah. Dalam satu penyelamatan, seorang anggota Penjaga Pantai menarik seorang wanita dari rumahnya melalui jendela atap dan memeluknya erat-erat sementara keduanya diangkat ke dalam helikopter yang melayang dan ditarik masuk.

“Bahkan lantai atas pun tidak aman lagi,” Gianluca Zattini, walikota Forlì, salah satu kota yang paling terpukul, mengatakan kepada SkyTG24.

Menteri Perlindungan Sipil Italia Nello Musumesi telah menyerukan rencana teknik hidrolik nasional baru untuk beradaptasi dengan dampak meningkatnya insiden banjir dan tanah longsor. Dalam sebuah pernyataan, dia mencatat bahwa rata-rata curah hujan 200 mm (7,9 inci) telah turun dalam 36 jam di wilayah tersebut, dengan beberapa wilayah mencatat 500 mm (19,7 inci) pada periode tersebut.

READ  Jake Browning menemukan perasaan yang akrab dalam memimpin Bengals meraih kemenangan perpanjangan waktu

“Jika Anda mempertimbangkan bahwa wilayah ini rata-rata hujan 1.000 milimeter (39,3 inci) per tahun, maka Anda menyadari dampak hujan ini pada jam-jam ini,” kata Musumesi.

Mengutip tanah longsor November di Ischia, yang menewaskan puluhan orang, dia mengatakan Italia mengalami cuaca tropis yang semakin sering terlihat di beberapa bagian Afrika dan wilayah lain di seluruh dunia, dengan periode kekeringan yang panjang diselingi dengan hujan yang tak terbayangkan. tanah.

“Tidak akan ada yang berubah lagi… dan apa yang terjadi pada jam-jam ini adalah buktinya,” kata Musumesi. “Ketika tanah mengering terlalu lama, alih-alih meningkatkan kapasitas penyerapnya, justru malah menyemen dan membiarkan hujan terus mengalir ke permukaan dan menyebabkan kerusakan yang benar-benar tak terbayangkan.”

Memperparah kerentanan Italia terhadap banjir yang disebabkan oleh perubahan iklim adalah kondisi hidrologis yang sudah rapuh di sebagian besar negara. Italia juga harus bergulat dengan praktik puluhan tahun orang membangun di daerah rawan tanah longsor atau banjir – rumah yang sering dibiarkan tetap tinggal berkat amnesti pemerintah sesekali.

Walikota Cesena, Enzo Latuca, memposting video pada Rabu pagi di Facebook memperingatkan bahwa saat hujan berlanjut di wilayah Emilia-Romagna, Sungai Savio dan anak-anak sungainya yang lebih kecil dapat banjir untuk hari kedua. Dia mendesak warga untuk pindah ke lantai atas rumah mereka dan menghindari daerah dataran rendah dan tepi sungai.

Musumesi mengatakan 50.000 orang kehilangan listrik, dan lebih dari 100.000 orang kehilangan penggunaan ponsel atau telepon rumah.

Banyak penduduk yang dievakuasi memasukkan alat vital mereka ke dalam perahu karet yang biasanya mereka angkut setiap musim panas ke resor pantai yang berkembang pesat di kawasan itu di Laut Adriatik dan mengangkut mereka melalui jalan-jalan yang terendam banjir.

READ  Inilah bagaimana rutinitas sepak bola perguruan tinggi dapat berubah dengan kesepakatan media Sepuluh Besar yang dilaporkan

Wakil Kepala Badan Perlindungan Sipil, Titi Postiglione, mengatakan operasi penyelamatan bagi mereka yang membutuhkan evakuasi darurat sangat sulit mengingat banyak jalan dan jalan yang terendam banjir serta layanan telepon terganggu.

Beberapa jalur kereta regional tetap ditangguhkan pada hari Rabu di sekitar Bologna dan Ravenna, kata perusahaan kereta api negara Italia, dengan penundaan parah di tempat lain.

Perdana Menteri Giorgia Meloni, yang sedang dalam perjalanan ke pertemuan G7 di Jepang, mengatakan pemerintah memantau situasi dan siap menyetujui bantuan darurat.

Di Balkan, Sungai Una yang meluap telah membanjiri bagian utara Kroasia dan barat laut Bosnia, karena pihak berwenang telah mengumumkan keadaan darurat. Walikota kota Bosanska Krupa di Bosnia mengatakan ratusan rumah terendam banjir.

“Kami memiliki akhir dunia,” kata Emin Halitović kepada jaringan regional N1. Kita tidak bisa lagi menghitung bangunan yang tergenang air. Sebelumnya tidak seperti ini.”

Lusinan tanah longsor telah dilaporkan di Slovenia timur, banyak di antaranya membahayakan rumah dan infrastruktur.

Di Kroasia, ratusan tentara dan tim penyelamat terus membawakan makanan dan kebutuhan pokok lainnya untuk orang-orang di daerah yang terkena dampak banjir yang terisolasi di rumah mereka. Belum ada laporan cedera sejauh ini.

___

Kisah ini telah dikoreksi untuk menunjukkan bahwa nama belakang Menteri Perlindungan Sipil Italia adalah Musumeci, bukan Musemeci. Versi sebelumnya dikoreksi untuk menunjukkan bahwa Melonie sedang dalam perjalanan ke Jepang, bukan pulang.

___

Winfield melaporkan dari Roma. Jovana Gec berkontribusi dari Beograd, Serbia, dan Frances Demelio berkontribusi dari Roma.