September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Herb Kohler, 83, CEO Kohler Corporation, meninggal dunia pada hari Sabtu

Herb Kohler, 83, CEO Kohler Corporation, meninggal dunia pada hari Sabtu

Herbert F. Koehler, Jr., taipan bisnis yang memperkuat perusahaan manufaktur senama keluarganya dan menempatkan Wisconsin di kancah golf dunia dengan menciptakan lapangan yang disebut Whistling Straits, telah meninggal.

Koehler berusia 83 tahun ketika dia meninggal pada hari Sabtu.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, keluarganya mengatakan: “Kehidupan, petualangan, dan dampaknya menginspirasi kami. Kami bepergian bersama, merayakan bersama, dan bekerja bersama. Dia hadir selama ini, meninggalkan bekas yang tak terhapuskan dalam cara kami menjalani hidup kami hari ini dan melanjutkan warisannya.”

Kohler menjabat sebagai CEO Kohler selama 43 tahun sebelum menyerahkan peran tersebut kepada putranya David Kohler pada tahun 2015. Sejak itu, ia terus bekerja untuk perusahaan tersebut sebagai CEO-nya.

Selama masa jabatannya sebagai CEO, Koehler mengembangkan perusahaan dari operasi $133 juta pada tahun 1972 menjadi operasi yang pada tahun 2015 mendekati $6 miliar pendapatan tahunan.

Perusahaan memuji Herb Kohler dengan memiliki visi untuk memahami bahwa bisnis perusahaan, meskipun melibatkan pembuatan perlengkapan pipa, benar-benar tentang merancang produk yang menciptakan kesenangan bagi pengguna. Di bawah kepemimpinannya, Perusahaan Kohler menciptakan produk yang tidak hanya praktis, tetapi juga menciptakan pengalaman yang menyenangkan dan berkesan bagi mereka yang menggunakannya.

Pada awal 1970-an, “tampilan berani Kohler” menjadi lebih dari sekadar slogan pemasaran. Di bawah kepemimpinan Koehler, kata perusahaan, itu menjadi semangat pemandu yang menggerakkan perusahaan dan menyatukan mitranya.

Dia pernah berkata, “Kami memiliki orang-orang, produk, fokus, sumber daya, dan semangat untuk mengejar misi kami dan bersaing dengan sukses.”

Terkait: ‘Kami hanya ingin melakukan yang terbaik’ saat Whistling Straits menjadi tuan rumah Ryder Cup, kata Herbert Koehler.

READ  Saham Wall Street, harga minyak naik setelah ekspektasi kenaikan Fed yang agresif

Dia digambarkan dalam artikel Journal Sentinel sebagai “sosok yang menakjubkan – rambut abu-abu tebal, alis lebat, janggut lebat dan suara kasar” – yang memiliki “kehadiran yang kuat”.

Ketika Kohler mengambil alih dan mengubah The American Club, yang dibangun pada tahun 1918 untuk pekerja imigran Kohler pada awal 1980-an, dia mengambil langkah untuk menciptakan kembali industri perhotelan negara bagian.

“Mengambil kota kecil seperti Kohler dan mengubahnya menjadi tujuan perhotelan adalah pencapaian yang pasti,” kata Greg Hannes, presiden Hospitality Makers International. “Dia mengambil alih sebuah bangunan tua dan merenovasinya sepenuhnya dan menjadikannya tujuan.”

Sementara Kohler’s Village mungkin tidak dikenal banyak orang di luar Wisconsin, Hannes mengatakan kabar telah menyebar ke seluruh dunia dari resor tersebut.

“Begitu orang-orang tiba di sana, mereka benar-benar terpana oleh keanggunan dan kemewahan Kohler,” kata Hannes. “Tentu saja, kamar mandi yang dia tempatkan di hotel dan resor ini semuanya memiliki fitur Kohler modern, mulai dari wastafel, bak mandi, hingga pancuran. Sejujurnya, kamar mandi mungkin merupakan salah satu daya tarik bangunan.”

Hannes mengatakan Koehler “menetapkan standar” untuk keramahan di Wisconsin.

“Dia pasti menantang orang lain seperti Marcus untuk mengubah fasilitas mereka di Danau Jenewa dengan Grand Jenewa,” kata Hannes. “Saya pikir dia menetapkan standar dan berkata jika Anda ingin menjadi resor bintang lima, itulah yang harus Anda lakukan.”

Hannes mengatakan Koehler tahu bahwa pengalamannya bukanlah keramahan, tetapi itu tidak menghentikannya untuk menciptakan resor kelas dunia.

“Dia tahu bagaimana mempekerjakan orang yang tepat; dia memiliki tim manajemen yang sangat baik yang menjalankan resor ini dan mereka telah melakukan pekerjaan dengan baik,” kata Hannes. Itu fasilitas lama.”

READ  Saham AS yang meningkat mengambil nafas karena China meningkatkan kekhawatiran tentang pertumbuhan global

Resor bintang lima dan bintang lima dengan Diamonds ini telah mengarah ke lapangan golf kejuaraan, Blackwolf Run, dan Whistling Straits.

Gary D’Amato Penulis di Wisconsin Golf Dan mantan reporter dan kolumnis untuk Milwaukee Journal Sentinel, Kohler mengatakan “tentang golf di negara bagian kita.”

“Dia mungkin sosok paling penting dalam sejarah golf Wisconsin,” kata D’Amato. “Kami adalah negara Alawi sampai dia membangun lapangan itu. Tidak ada yang datang ke Wisconsin untuk bermain golf dari bagian lain negara itu.”

Pada tahun 2019, ketika Whistling Straits dipilih sebagai lokasi Ryder Cup, Kohler mengatakan itu Peristiwa “sekali seumur hidup” untuk negara dan dampak ekonominya diperkirakan mencapai $135 juta.

Ryder Cup telah ditunda selama satu tahun karena pandemi virus corona, tetapi pada tahun 2021 ia menyambut para penggemar golf dari seluruh dunia.

“Kami mendapat sorotan global pada golf kami di negara bagian ini, dan golf berkembang pesat di negara bagian kami,” kata D’Amato. “Jika dia tidak membangun siklus itu, semua ini tidak akan terjadi.”

Koehler lahir pada 20 Februari 1939 dari pasangan Herbert Koehler Sr. dan Ruth Miriam de Young. Dia adalah yang tertua dari ketiganya. Dia memiliki saudara perempuan, Ruth de Young Koehler II, dan saudara laki-laki, Frederick Cornell Koehler, keduanya mendahului dia dalam kematian.

Koehler lulus dari Universitas Yale pada tahun 1965, setelah menghabiskan waktu di dua perguruan tinggi lainnya. Dia mulai di Universitas Yale tetapi keluar setelah satu tahun dan dipindahkan ke Knox College di Galesburg, Illinois, di mana dia belajar teater dan bertemu Linda Karger, yang dia nikahi pada tahun 1961. Kohler kemudian kuliah di Universitas Furman di Carolina Selatan dan bekerja bersama, sebelum kembali ke Universitas Yale untuk mendapatkan gelar A dalam administrasi bisnis.

READ  Saham global pulih karena pembicaraan Ukraina, Fed berharap untuk meningkatkan imbal hasil AS

Meskipun kakeknya, John Michael Kohler II, mendirikan Perusahaan Kohler pada tahun 1873 dan Herbert Sr. menjabat sebagai CEO selama 28 tahun, Herbert Jr. telah menyatakan dalam wawancara bahwa dia tidak ingin menjadi bagian dari bisnis keluarga.

Namun setelah lulus dari Universitas Yale pada tahun 1965, ia mulai bekerja di Kohler. Dia berusia 26 tahun. Kohler menjadi Ketua dan CEO Kohler Corporation pada tahun 1972, menjabat sebagai CEO selama 43 tahun.

Kohler dan Karger memiliki tiga anak: Laura Elizabeth Kohler, Rachel de Young Kohler dan David Karger Kohler. Kohler dan Karger bercerai pada awal 1980-an. Pada tahun 1988, Koehler menikah dengan Natalie Ann Black.

Layanan khusus akan diadakan, tetapi perusahaan akan menghormati Kohler di kemudian hari untuk mitranya

Hubungi Ricardo Torres di [email protected] Ikuti dia di Twitter di penyematan tweet