Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Sebuah kelompok hak asasi manusia menuduh Israel mengebom bangunan tempat tinggal dengan fosfor putih di Lebanon

Sebuah kelompok hak asasi manusia menuduh Israel mengebom bangunan tempat tinggal dengan fosfor putih di Lebanon

BEIRUT (AP) — Sebuah organisasi hak asasi manusia global menuduh Israel menggunakan cangkang fosfor putih pembakar pada bangunan tempat tinggal di setidaknya lima kota dan desa di Lebanon selatan yang dilanda konflik, yang berpotensi membahayakan warga sipil dan melanggar hukum internasional, dalam sebuah laporan yang diterbitkan Rabu.

Human Rights Watch mengatakan dalam laporannya bahwa tidak ada bukti adanya luka bakar akibat fosfor putih di Lebanon, namun para peneliti “mendengar laporan yang menunjukkan kemungkinan kerusakan pada sistem pernapasan.”

Para pembela hak asasi manusia mengatakan bahwa menembakkan amunisi kontroversial ke wilayah berpenduduk merupakan kejahatan berdasarkan hukum internasional.

Bahan kimia putih panas ini dapat membakar bangunan dan membakar daging manusia hingga ke tulang. Orang yang selamat berisiko mengalami infeksi dan kegagalan organ atau pernapasan, meskipun luka bakarnya kecil.

Militer Israel mengatakan kepada Associated Press bahwa mereka mematuhi hukum internasional mengenai amunisi dan penggunaan fosfor putih, dan menggunakan bahan kimia tersebut hanya sebagai tabir asap, dan tidak menargetkan warga sipil. Pernyataan itu menambahkan, “Prosedur IDF mengharuskan peluru tersebut tidak digunakan di daerah padat penduduk, dengan beberapa pengecualian.”

Laporan Human Rights Watch mencakup wawancara dengan delapan penduduk di Lebanon selatan yang dilanda konflik, dan kelompok tersebut mengatakan bahwa mereka telah memverifikasi dan melakukan geolokasi gambar dari sekitar 47 foto dan video yang menunjukkan cangkang fosfor putih jatuh di bangunan tempat tinggal di lima kota dan desa di perbatasan Lebanon.

Kementerian Kesehatan Lebanon menyebutkan setidaknya 173 orang membutuhkan perawatan medis setelah terpapar fosfor putih.

Para peneliti menemukan bahwa bahan pembakar kontroversial digunakan di daerah pemukiman di Kafr Kila, Mays al-Jabal, al-Bustan, Markaba dan Aita al-Shaab, kota-kota yang paling terkena dampak selama delapan bulan pertempuran.

READ  Kota Belgorod di Rusia telah menjadi zona perang

Ini adalah kelompok hak asasi manusia yang berbasis di New York bersama Amnesty International Israel juga dituduh menggunakan fosfor putih di kawasan pemukiman Bulan Oktober 2023, kurang dari sebulan lagi Bentrokan dimulai Antara tentara Israel dan kelompok kuat Hizbullah di sepanjang perbatasan selatan antara Lebanon dan Israel, sehari setelah pecah perang antara Israel dan Hamas pada 7 Oktober.

Dalam laporannya, Human Rights Watch meminta pemerintah Lebanon untuk mengizinkan Pengadilan Kriminal Internasional menyelidiki dan mengadili “kejahatan internasional yang serius” di Lebanon sejak Oktober 2023.

“Penggunaan fosfor putih oleh Israel baru-baru ini di Lebanon seharusnya memotivasi negara-negara lain untuk segera mengambil tindakan guna mencapai tujuan ini,” kata Ramzi Qais, peneliti Human Rights Watch di Lebanon.

Lebih dari 400 orang tewas di Lebanon, sebagian besar dari mereka adalah pejuang, namun juga termasuk lebih dari 70 warga sipil dan non-kombatan. Di Israel, 15 tentara dan 10 warga sipil tewas sejak Oktober. Puluhan ribu orang mengungsi di kedua sisi perbatasan.

___

Penulis Associated Press Melanie Leidman, yang berbasis di Tel Aviv, Israel, berkontribusi pada laporan ini.