Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hasil awal menunjukkan penolakan konstitusi baru Chili dalam referendum

Hasil awal menunjukkan penolakan konstitusi baru Chili dalam referendum

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

SANTIAGO (Reuters) – Jumlah pemilih yang menolak konstitusi baru Chili yang diusulkan dalam referendum melebihi jumlah 62,20 persen suara dibandingkan 37,80 persen, menurut hasil awal pada Minggu, dengan 72,19 persen kotak suara dihitung.

Konstitusi baru, yang berfokus pada hak-hak sosial, lingkungan, gender dan adat, akan menggantikan teks ramah pasar saat ini yang berasal dari kediktatoran Augusto Pinochet. Teks baru tersebut berasal dari kesepakatan antara anggota parlemen dan pengunjuk rasa untuk memadamkan protes kekerasan terhadap ketidaksetaraan pada tahun 2019. Baca lebih lanjut

Sementara hampir 80% warga Chili memilih untuk merancang konstitusi baru pada akhir 2020, jajak pendapat menunjukkan bahwa dukungan rakyat telah menurun dengan kekhawatiran tentang beberapa proposal dan kontroversi yang melibatkan pemilih yang terpilih untuk menyusunnya. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Lebih dari 15 juta warga dan penduduk Chili berhak memilih di lebih dari 3.000 tempat pemungutan suara. Ini termasuk Stadion Nasional di Santiago, di mana Rosemary Williamson, 54, dan ibunya, 85, memilih untuk menolak konstitusi baru.

Williamson, yang memilih “ya” pada tahun 2020, mencatat kekhawatiran tentang beberapa proposal.

“Faktor utamanya adalah pluralisme (adat) dan kemudian dana pensiun,” katanya. “Saya telah bekerja sepanjang hidup saya dan saya belum siap untuk membagikannya.”

Jajak pendapat di seluruh negeri melaporkan antrian panjang dan jumlah pemilih yang tinggi ketika warga Chili mengambil bagian dalam pemungutan suara wajib, yang menurut para ahli menambah ketidakpastian pada jajak pendapat, yang secara konsisten menunjukkan peluang ketidaksetujuan yang lebih besar daripada dukungan.

READ  50 warga sipil lainnya diselamatkan dari pabrik baja Mariupol yang terkepung | berita perang antara rusia dan ukraina

Diego Uribe, 35, ayah dua anak yang biasanya tidak memilih karena kehilangan kepercayaan pada partai politik, memilih “ya” di Puente Alto, distrik berpenghasilan rendah di Santiago selatan.

“Itu berbeda,” kata Uribe, mencatat bahwa dia akan memilih bahkan jika itu tidak wajib. “Persetujuan adalah perubahan nyata untuk masa depan, pendidikan gratis, perawatan kesehatan yang layak, dan lebih banyak hak.”

Unit Sumpah Borek

Kantor Presiden Gabriel Borek mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa dia telah mengadakan pertemuan dengan partai-partai politik pada hari Senin. Borek bersumpah untuk memerintah dalam persatuan setelah memberikan suaranya di kota selatan Punta Arenas Minggu pagi.

“Dalam masa-masa sulit yang kami lalui sebagai sebuah negara, kami telah mengambil jalan untuk menyelesaikan perbedaan kami dan bergerak maju dengan lebih banyak demokrasi,” kata Borich kepada wartawan setelah pemungutan suara.

Terlepas dari hasilnya, katanya, pemerintah akan bekerja dengan semua sektor untuk “memajukan keadilan, kesetaraan, pertumbuhan dan pembangunan untuk semua”.

Beberapa jajak pendapat dari luar negeri, termasuk Selandia Baru, Australia, Jepang, Korea Selatan dan China, telah ditutup, dan menunjukkan kemajuan positif untuk teks baru. Suara warga Chili yang tinggal di luar negeri secara historis lebih condong progresif daripada pemilih lainnya.

Pemilih yang berencana untuk memilih “tidak” pertama kali melebihi jumlah suara “ya” pada bulan April dan mempertahankan kemajuan yang beragam. Survei terbaru dua minggu sebelum pemadaman listrik menunjukkan penentang memimpin dengan 47%, dibandingkan dengan 38% untuk “ya” dan 17% ragu-ragu.

Koalisi yang berkuasa telah setuju untuk mengubah teks jika disetujui. 57 aturan transisi akan membantu memandu transisi dari satu konstitusi ke konstitusi lainnya.

READ  Dengan Ukraina kehilangan kekuatannya, berapa lama ia bisa terus berjuang?

Jika naskah ditolak, kata Borek, proses harus dilanjutkan untuk memenuhi mandat yang diberikan dalam pemungutan suara 2020 untuk merancang konstitusi baru. Tokoh politik lainnya mengatakan konstitusi saat ini harus diamandemen karena anggota parlemen telah mengurangi kuorum yang diperlukan untuk melakukan perubahan.

(Cerita ini mengoreksi persentase pendukung di paragraf pertama)

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Alexandre Villegas, Natalia Ramos dan Fabian Campero) Disunting oleh Lisa Shumaker, Deepa Babington, Andrea Ricci dan Richard Chang

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.