September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Harga minyak naik karena ketidakpastian pasokan meningkat

Harga minyak naik karena ketidakpastian pasokan meningkat

Pompa minyak IPC Petroleum France saat matahari terbenam di luar Sodron, dekat Reims, Prancis, 24 Agustus 2022. REUTERS/Pascal Rossignol/File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON (Reuters) – Harga minyak naik pada Senin karena pembicaraan nuklir Iran tampaknya menghadapi rintangan dan larangan pengiriman minyak Rusia menjulang, dengan pasokan terbatas berjuang untuk memenuhi permintaan yang masih kuat.

Minyak mentah berjangka Brent naik 92 sen, atau 1%, menjadi $93,76 per barel pada 0910 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 71 sen menjadi $87,50 per barel, atau 0,8 persen.

Harga sedikit berubah minggu lalu, karena keuntungan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, bertemu dengan penutupan di China, importir minyak mentah terbesar di dunia.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Prancis, Inggris dan Jerman mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka memiliki “keraguan serius” tentang niat Iran untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir, dalam perkembangan yang dapat membuat minyak Iran keluar dari pasar dan menjaga pasokan global tetap ketat.

Harga minyak global mungkin rebound pada akhir tahun karena pasokan diperkirakan akan menyusut lebih lanjut ketika embargo Uni Eropa terhadap minyak Rusia mulai berlaku pada 5 Desember.

Kelompok Tujuh akan menerapkan batas harga minyak Rusia untuk membatasi pendapatan ekspor minyak Rusia yang menguntungkan setelah invasi ke Ukraina pada bulan Februari, dan berencana untuk mengambil langkah-langkah untuk memastikan aliran minyak yang berkelanjutan ke negara-negara berkembang. Baca lebih banyak

Dalam berita yang lebih negatif untuk pasar, permintaan minyak China dapat berkontraksi untuk pertama kalinya dalam dua dekade tahun ini, karena kebijakan bebas COVID Beijing membuat orang tetap berada di dalam rumah selama liburan dan mengurangi konsumsi bahan bakar. Baca lebih banyak

READ  PDB kuartal pertama turun 1,5%, lebih buruk dari yang diharapkan. Klaim pengangguran sedikit lebih rendah

“Tantangan lanjutan dari pembatasan virus baru China dan moderasi lebih lanjut dalam kegiatan ekonomi global mungkin masih meningkatkan beberapa keraguan tentang reli yang lebih berkelanjutan,” kata Jun Rong Yip, ahli strategi pasar di IG.

Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve juga siap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut untuk mengatasi inflasi, yang dapat meningkatkan nilai dolar AS terhadap mata uang dan membuat minyak dalam denominasi dolar lebih mahal bagi investor.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Florence Tan dan Jesslyn Lear. Diedit oleh Kenneth Maxwell dan Louise Heavens

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.