April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Menggunakan uang tunai seperti seorang jutawan mungkin tidak cocok untuk investor.  Inilah alasannya

Menggunakan uang tunai seperti seorang jutawan mungkin tidak cocok untuk investor. Inilah alasannya

  • Jutawan telah secara dramatis meningkatkan alokasi mereka untuk uang tunai dan investasi seperti uang tunai selama setahun terakhir, menurut survei CNBC Millionaire yang baru.
  • Suku bunga yang lebih tinggi membuat kepemilikan uang tunai menjadi proposisi keuangan yang lebih menarik, menurut penasihat keuangan.
  • Namun, rata-rata investor yang tidak membutuhkan uang itu untuk membangun dana darurat atau untuk melakukan pembelian jangka pendek besar kemungkinan akan merusak kesuksesan jangka panjangnya dengan tetap menggunakan uang tunai, kata para penasihat.

Gambar Sederhana | saat | Gambar Getty

Jutawan telah mengubah uang dari saham menjadi uang tunai dan investasi seperti uang tunai dalam satu tahun terakhir dan dapat menambah tunjangan tersebut selama 12 bulan ke depan, menurut Survei Jutawan Baru CNBC. Tetapi mungkin tidak bijaksana bagi investor rata-rata untuk meniru para jutawan.

Penasihat keuangan mengatakan banyak hal akan bergantung pada keadaan dan alasan mereka untuk perubahan tersebut.

Jutawan memegang 24% dari portofolio mereka dalam bentuk tunai pada musim semi 2023, naik secara signifikan dari 16% pada musim gugur 2022 dan 14% dari musim semi 2022, menurut survei tersebut.

Survei menilai bahwa investasi tunai dan tunai termasuk dana pasar uang, giro dan tabungan, selain sertifikat deposito. Itu termasuk survei terhadap 764 orang dengan $1 juta atau lebih dalam aset yang dapat diinvestasikan dan dilakukan pada April 2023.

Survei Capgemini Research Institute baru-baru ini juga menemukan bahwa investor kaya memegang rekor bagian uang tunai.

Lebih banyak Tanyakan pada penasihat

Berikut lebih banyak pandangan Dewan FA tentang cara menavigasi ekonomi ini sambil membangun kekayaan.

Di sisi lain, penasihat mengatakan bahwa memiliki lebih banyak uang tunai hari ini tidak selalu merupakan langkah yang buruk karena suku bunga yang lebih tinggi.

READ  Google mengumumkan rencana untuk mengembangkan pusat datanya di Lincoln, yang terbesar ketiga di Nebraska

Rekening seperti uang tunai telah membayar suku bunga sangat rendah untuk sebagian besar periode sejak krisis keuangan 2008, yang berarti sebagian besar investor harus beralih ke tempat lain untuk harapan pengembalian investasi.

Tetapi suku bunga terus meningkat sejak Federal Reserve mulai secara agresif menaikkan suku bunga acuannya tahun lalu untuk menjinakkan inflasi yang melonjak.

Rekening seperti uang tunai hari ini dapat menghasilkan investor sebanyak 5% atau lebih, kata Ted Jenkin, seorang perencana keuangan bersertifikat yang berbasis di Atlanta, yang membuatnya lebih menarik sebagai kelas aset.

“Sekarang investor punya pilihan,” kata Jenkin, pendiri oXYGen Financial dan anggota dewan penasehat, kepada CNBC. Namun, dengan inflasi yang saat ini berjalan pada laju tahunan sekitar 5%, itu hampir menjadi kekayaan bersih, katanya.

Namun, tidak semua akun serta merta memberikan harga yang bersaing kepada konsumen. Misalnya, rekening tabungan hasil tinggi yang ditawarkan oleh bank online biasanya menawarkan pembayaran tunai yang jauh lebih tinggi daripada rekening tabungan tradisional yang disimpan di bank sungguhan.

Jenkin menambahkan bahwa investor kaya mungkin juga memiliki lebih banyak uang di sela-sela hari ini sementara mereka menunggu peluang investasi lain seperti ekuitas swasta dan real estat dibuka.

Namun, untuk rata-rata investor, “akan konyol menunggu uang tunai” daripada berinvestasi dalam investasi dengan hasil lebih tinggi seperti saham jika keluarga tidak membutuhkan uang itu setidaknya selama lima tahun, kata Jenkin.

Namun, Jajak Pendapat Jutawan CNBC menunjukkan bahwa milenial kaya beralih ke uang tunai lebih mudah daripada investor yang lebih tua. Ini terlepas dari cakrawala investasi yang relatif panjang dan kemampuan untuk mengambil lebih banyak risiko keuangan.

READ  Tesla dikatakan tidak memiliki cukup kantor setelah Musk mengancam akan memecat karyawan jarak jauh

Misalnya, 39% jutawan milenial telah memindahkan uang dari saham ke obligasi atau dana pasar uang dalam dua bulan terakhir, dibandingkan dengan masing-masing 26% dan 18% investor Gen X dan Baby Boomer, menurut penelitian tersebut.

Terlebih lagi, 30% generasi milenial berencana melakukannya dalam satu tahun ke depan, tiga kali lipat persentase di antara generasi yang lebih tua, menurut survei tersebut.

Investor muda mungkin gugup dengan iklim ekonomi saat ini dan bereaksi cepat dengan beralih ke uang tunai, kata Caroline McClanahan, seorang perencana keuangan bersertifikat di Jacksonville, Florida.

Nyatanya, para jutawan tampaknya menimbun uang sebagian karena mereka mengantisipasi pelemahan pasar saham di tahun 2023. Ini seperti mencoba menebak apa yang akan terjadi di masa depan, yang biasanya merugikan investor dalam jangka panjang.

Rata-rata investor harus mencoba mengurangi dorongannya untuk melarikan diri ke tempat yang aman jika dia tidak termotivasi oleh apa yang terbaik untuk tujuan keuangannya, kata MacClanahan, pendiri Life Planning Partners dan anggota Dewan Penasihat di CNBC.

Lagi pula, saham secara historis mengungguli kepemilikan yang lebih konservatif seperti uang tunai dan obligasi dalam jangka panjang.

“Jika Anda berusia 20 atau 30 tahun, tidak baik menyimpan uang tunai 401(k) Anda karena Anda tidak akan [touching] kata McClanahan.

Tapi dia mengatakan ada keadaan di mana masuk akal untuk meningkatkan kepemilikan seperti uang tunai.

McClanahan mengatakan ada dua hal yang harus dipertimbangkan keluarga saat memilih alokasi uang tunai yang tepat: jumlah yang mungkin mereka perlukan untuk pembelian mahal dalam lima tahun ke depan, dan dana darurat untuk pengeluaran tak terduga.

Dia menambahkan, “Jika mereka membutuhkan uang dalam jangka pendek untuk membeli rumah, punya bayi, atau mengubah karier, bukanlah ide yang buruk menyimpan lebih banyak uang untuk itu.” “Kritik tidak apa-apa selama kamu mengerti apa kebutuhanmu.”

Sementara uang tunai adalah kesepakatan yang bagus saat ini karena kenaikan suku bunga, tidak jelas berapa lama akan bertahan. Jika Fed akan menurunkan suku bunga acuan di masa depan – yaitu Tidak diharapkan terjadi Tahun ini – lembaga keuangan juga cenderung melakukannya untuk akun konsumen.

McClanahan mengatakan konsumen khawatir tentang kemungkinan ini dapat mengunci suku bunga yang dijamin dengan sertifikat deposito jangka pendek dengan sebagian uang tunai mereka.