Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Harapan menunjukkan bahwa Macron dan Le Pen akan memimpin pemilihan ulang Prancis

Harapan menunjukkan bahwa Macron dan Le Pen akan memimpin pemilihan ulang Prancis

  • Macron dan Le Pen memimpin di babak pertama
  • Tanggal putaran kedua pemilihan presiden ditetapkan pada 24 April
  • Garis pertempuran ditarik antara skeptis globalisasi dan skeptis Eropa

Harapan setelah putaran pertama pemungutan suara pada hari Minggu menunjukkan bahwa pemimpin Prancis saat ini, Emmanuel Macron, dan saingan sayap kanannya Marine Le Pen menuju putaran kedua pemilihan presiden pada 24 April.

Macron memenangkan 28,1-29,5% suara di putaran pertama sementara Le Pen memenangkan 23,3-24,4%, menurut perkiraan terpisah oleh lembaga survei Ifop, OpinionWay, Elabe dan Ipsos. Perkiraan ini, yang diterbitkan saat periode pemungutan suara berakhir, biasanya sangat dapat diandalkan di Prancis.

Jika hasil ini dikonfirmasi, itu akan menciptakan duel antara seorang liberal ekonomi dengan pandangan dunia di Macron dan seorang nasionalis ekonomi yang sangat skeptis yang, sampai perang Ukraina, adalah pengagum blak-blakan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Siapa selanjutnya yang mengambil alih Elysee akan bergantung pada bagaimana mereka yang mendukung saingan Macron dan Le Pen memberikan suara mereka.

Kandidat konservatif Valerie Pecresse, sosialis Anne Hidalgo, Yannick Gadot dari Partai Hijau dan Komunis Fabien Roussel mengatakan mereka akan mendukung Macron untuk memblokir sayap kanan.

“Agar Prancis tidak jatuh ke dalam kebencian semua orang terhadap semua orang, saya dengan sungguh-sungguh mengundang Anda untuk memilih pada 24 April melawan sayap kanan Marine Le Pen,” kata Hidalgo.

Pecres memperingatkan “konsekuensi serius” jika Macron tidak memenangkan putaran kedua.

Tetapi kandidat sayap kanan lainnya Eric Zeymour akan meminta para pendukungnya untuk mendukung Le Pen, kata Marion Marechal – sekutu Zeymore dan keponakan Le Pen – kepada BFM TV.

READ  Sanya Covid lock: Ribuan turis terdampar di Hawaii China

“Kami akan menang! Kami akan menang!” kata Le Pen disambut sorak-sorai penonton yang meneriakkan. Dia ingin menyatukan semua orang Prancis. Putaran kedua “akan menjadi pilihan peradaban,” katanya, menambahkan bahwa programnya akan melindungi yang lemah dan membuat Prancis merdeka.

Macron menginginkan masa jabatan kedua yang langka

Tidak ada presiden Prancis yang memenangkan masa jabatan kedua selama dua dekade.

Hampir sebulan yang lalu, Macron dengan nyaman berada di jalan yang berlawanan, peringkat tinggi dalam jajak pendapat berkat pertumbuhan ekonomi yang kuat, oposisi yang terfragmentasi dan perannya sebagai negarawan dalam mencoba menghindari perang di sisi timur Eropa.

Tapi dia membayar harga untuk masuknya yang terlambat ke dalam kampanye di mana dia menghindari jelajah pasar di Provinsi Prancis demi satu pawai besar di luar Paris. Rencana untuk membuat orang bekerja lebih lama juga terbukti tidak populer, memungkinkan Le Pen mempersempit kesenjangan dalam jajak pendapat.

Sebaliknya, dia telah berkeliaran selama berbulan-bulan di kota-kota dan desa-desa di seluruh Prancis, dengan fokus pada masalah biaya hidup yang mengganggu jutaan orang dan mengeksploitasi kemarahan terhadap elit politik.

“Marine Le Pen tahu bagaimana berbicara dengan orang-orang tentang masalah nyata mereka. Selama dua minggu ke depan dia (Macron) harus lebih memperhatikan apa yang terjadi di Prancis, dan mengambil jeda diplomatik,” kata pria berusia 23 tahun itu. Adrian Terry. Suporter berusia satu tahun.

Setelah Macron maju lebih dari 10 poin pada akhir pertengahan Maret, jajak pendapat pemilih sebelum putaran pertama menunjukkan bahwa margin kemenangannya di putaran final telah menyempit ke titik kesalahan.

“Saya takut dengan ekstremisme politik,” kata pensiunan Therese Eschen, 89, setelah memberikan suara untuk Macron di Paris. “Saya tidak tahu apa yang akan terjadi pada Prancis.”

READ  Indikator iklim kritis memecahkan rekor pada tahun 2021, kata PBB | krisis iklim

Beri dia kesempatan

Proyeksi menunjukkan bahwa Jean-Luc Melenchon mengambil tempat ketiga pada hari Minggu dengan perkiraan 20%.

Kemenangan Le Pen pada 24 April akan sama mengejutkannya dengan keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa atau masuknya Donald Trump ke Gedung Putih pada 2017.

Prancis, ekonomi terbesar kedua di Uni Eropa, akan berubah dari kekuatan pendorong integrasi Eropa menjadi dipimpin oleh seorang skeptis euro yang juga curiga terhadap aliansi militer NATO.

Sementara Le Pen telah meninggalkan ambisinya sebelumnya untuk “Frexit” atau mengeluarkan Prancis dari mata uang tunggal zona euro, dia membayangkan Uni Eropa hanya sebagai aliansi negara-negara berdaulat.

Dalam pemilihan Prancis sebelumnya pada tahun 2002 dan 2017, pemilih dari kiri dan kanan bersatu untuk mencegah sayap kanan dari kekuasaan.

Namun, jajak pendapat menunjukkan bahwa apa yang disebut “Front Republik” telah runtuh, dengan banyak pemilih sayap kiri mengatakan mereka benci mendukung seorang pemimpin yang mereka ejek sebagai “presiden orang kaya”.

“Kami menginginkan perubahan, jadi mengapa tidak memberikannya kesempatan (di babak kedua)?” Teknisi Alex Talcon mengatakan di pinggiran Paris Bobigny setelah memberikan suara untuk kandidat sayap kiri Jean-Luc Mélenchon.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Tassilo Hamel, Sibel de la Hamide, Michelle Rose, Lee Thomas, Heidi Plusif, Gus Trombes, McKinney Price dan Jonathan van der Voor di Paris, Juliette Jabekeiro di La Villette, Mimosa Spencer di Sevres, Michaela Cabrera di Henin Beaumont Lili Faroudi di Bobigny; Ditulis oleh Ingrid Melander dan Richard Love; Diedit oleh Jane Merriman dan Andrew Cawthorne

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Gambar satelit menunjukkan Rusia membangun pertahanan untuk melindungi situs militer di barat laut Kyiv