Mei 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hamas menolak usulan terbaru Israel terkait kesepakatan penyanderaan

Hamas menolak usulan terbaru Israel terkait kesepakatan penyanderaan

Buka Intisari Editor secara gratis

Hamas mengatakan pada hari Selasa bahwa proposal terbaru Israel dalam perundingan kesepakatan penyanderaan tidak memenuhi tuntutan mereka, setelah para pejabat senior Israel mengatakan kemajuan telah dicapai dalam perundingan yang telah berjalan lama.

Proposal tersebut diajukan ke Hamas pada akhir pekan lalu dalam putaran terakhir perundingan yang ditengahi oleh Mesir, Qatar dan Amerika Serikat mengenai kesepakatan yang akan membebaskan sisa sandera yang ditahan oleh Hamas di Gaza dengan imbalan gencatan senjata dan pembebasan ratusan warga Palestina. tahanan. Dari penjara Israel.

“itu [Israeli] Hamas mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Selasa pagi bahwa posisi Hamas tetap keras kepala dan tidak menanggapi tuntutan rakyat dan perlawanan kami.

Dia menambahkan: “Meskipun demikian, pimpinan gerakan sedang mempelajari proposal yang diajukan dengan penuh tanggung jawab nasional dan akan menginformasikan kepada mediator mengenai tanggapannya segera setelah proposal tersebut selesai.”

Orang-orang yang akrab dengan situasi ini mengatakan bahwa meskipun beberapa kemajuan telah dicapai dalam diskusi baru-baru ini, masih ada kendala utama, yaitu Israel menolak tuntutan Hamas bahwa perjanjian apa pun pada akhirnya akan mengarah pada gencatan senjata permanen dan memungkinkan warga sipil untuk kembali dengan bebas ke wilayah utara Gaza. Gaza.

Seorang pejabat Israel mengatakan bahwa Israel tidak siap mengizinkan siapa pun yang terkait dengan Hamas kembali ke Jalur Gaza utara.

Israel sebelumnya menawarkan untuk mengizinkan sekitar 60.000 warga Gaza untuk kembali ke utara, namun pejabat tersebut mengatakan Israel siap untuk “lebih fleksibel jika melihat adanya fleksibilitas dari pihak lain.” Pejabat itu menambahkan bahwa siapa pun yang kembali harus menjalani pemeriksaan keamanan.

READ  Kepulauan Solomon menangguhkan semua kunjungan angkatan laut: Kedutaan Besar AS | berita militer

Pernyataan Hamas muncul setelah pernyataan optimis para pejabat Israel, dimana Menteri Luar Negeri Israel Katz dan Menteri Pertahanan Yoav Galant mengatakan bahwa kemajuan telah dicapai dalam pembicaraan baru-baru ini di Kairo.

“Jika semuanya berhasil, sejumlah besar sandera akan kembali ke rumah mereka, dan semua orang akan kembali secara bertahap,” kata Katz pada hari Senin. Dia juga mengatakan bahwa dia “lebih optimis daripada saya, tapi kami tidak bisa menjanjikan banyak hal ketika berhadapan dengan Hamas.”

Gallant mengatakan Israel mempunyai peluang untuk memulangkan para sandera, namun hal ini memerlukan “keputusan sulit”.

Hamas menyandera sekitar 250 orang selama serangan 7 Oktober yang menyebabkan pecahnya perang di Gaza. Sekitar 110 dari mereka dibebaskan berdasarkan perjanjian yang ditengahi oleh Qatar dengan imbalan pembebasan sekitar 240 tahanan Palestina dalam gencatan senjata singkat tahun lalu.

Sejak itu, para mediator telah mencoba untuk menegosiasikan perjanjian baru yang akan menjamin pembebasan 133 sandera yang tersisa – termasuk beberapa yang diyakini Israel sudah tewas – yang masih ditahan di Gaza.

Pembicaraan baru-baru ini berpusat pada perjanjian multi-tahap, bagian pertama mencakup pembebasan sekitar 40 sandera dengan imbalan pembebasan ratusan tahanan Palestina, di samping gencatan senjata selama enam minggu.

Kabinet perang dan kabinet kecil Israel diperkirakan akan membahas perundingan penyanderaan dalam pertemuan pada hari Selasa.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada hari Senin bahwa dia telah menyaksikan perundingan yang berlangsung di Kairo dan bahwa Israel berupaya untuk mengembalikan para sandera ke tanah air mereka.

Namun dia juga bersikeras bahwa Israel akan melakukan serangan terhadap Rafah, sebuah kota di Gaza selatan, rumah bagi lebih dari satu juta orang yang melarikan diri dari pertempuran di tempat lain di Jalur Gaza. Netanyahu mengatakan bahwa tanggal operasi telah ditetapkan, namun dia tidak menjelaskan rincian lebih lanjut.

READ  AS dan Inggris menuduh 11 orang Rusia menjalankan jaringan kejahatan dunia maya yang menyerang rumah sakit di seluruh dunia