Juli 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hakim Kagan menuduh Hakim Sotomayor munafik dalam keputusan Warhol

Hakim Kagan menuduh Hakim Sotomayor munafik dalam keputusan Warhol

Hakim Agung Associate Mahkamah Agung AS Elena Kagan dan Sonia Sotomayor di atas panggung selama Bulan Sejarah Wanita.
Foto AP/Pablo Martinez Monsivais

  • Mahkamah Agung memutuskan pada hari Kamis dalam kasus hukum hak cipta yang menampilkan seni oleh Andy Warhol.
  • Dalam perbedaan pendapat mayoritas 7-2, Hakim Kagan menuduh rekan-rekannya munafik.
  • Ditulis untuk mayoritas, Kagan mengatakan keputusan Sotomayer akan “menggagalkan ekspresi ide-ide baru.”

Dalam penentangannya yang tajam terhadap keputusan Mahkamah Agung pada hari Kamis terhadap artis dalam kasus hak cipta yang menampilkan Potret Pangeran oleh Andy Warhol, Hakim Elena Kagan membidik rekan-rekannya, menuduh mereka munafik dan mencekik kreativitas, sambil mengutip film kesayangan Julie Andrews ” Suara musik.”

pengadilan untuk memerintah 7-2 v. Andy Warhol Foundation dalam kasus profil tinggi, menetapkan bahwa artis ikonik tersebut telah melanggar hak cipta Lynn Goldsmith atas potret sang Pangeran dengan menciptakan cetakan silkscreen oranye dari gambar tersebut. Cetakan Warhol kemudian dilisensikan ke raksasa media Condé Nast seharga $ 10.000 dan digunakan di sampul majalah, penggunaan cetak secara komersial menjadi dasar klaim hak cipta.

Pengacara untuk Yayasan Warhol dan hakim yang berbeda pendapat, Kagan dan Ketua Mahkamah Agung John Roberts, berpendapat bahwa interpretasi artis terhadap gambar cukup mengubah gambar asli sehingga dianggap sebagai “penggunaan wajar”, tidak tunduk pada klaim hak cipta. Mayoritas, dalam pendapat yang ditulis oleh Hakim liberal Sonia Sotomayor, tidak setuju.

Dalam pendapat mayoritasnya, Sotomayor menulis, “Penggunaan karya berhak cipta mungkin adil, antara lain, jika penggunaan tersebut memiliki tujuan dan karakter yang cukup berbeda dari aslinya.” “Namun dalam kasus ini, foto Prince yang asli dari Goldsmith, dan reproduksi AWF dari foto itu dalam foto yang dilisensikan untuk edisi khusus majalah yang didedikasikan untuk Prince, memiliki tujuan yang sama secara substansial, dan penggunaannya bersifat komersial. .”

READ  Negosiasi SAG-AFTRA Dijadwalkan Ulang pada Kamis - The Hollywood Reporter

Perwakilan Mahkamah Agung tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider.

Potret Pangeran Lynn Goldsmith; Cetakan silkscreen Pangeran Andy Warhol, ditampilkan di sampul majalah Condé Nast.
dokumen Mahkamah Agung

Kagan, dengan persetujuan Roberts, keberatan dengan karakterisasi mayoritas bahwa cetakan Warhol tidak berbeda secara signifikan dari cetakan Goldsmith, mengutip komentar sosial yang dikaitkan dengan karya Warhol dan proses sablon padat karya sebagai faktor penentu pekerjaan tersebut.

“Ada sedikit bukti berharga dalam pendapat hari ini bahwa mayoritas benar-benar melihat gambar-gambar ini, apalagi terlibat dengan pendapat ahli tentang estetika dan maknanya,” tulis Kagan.

Siapa pun dapat memotong, meratakan, menjiplak, dan mewarnai gambar tersebut, kata Kagan, seperti yang dilakukan oleh seniman terkenal Warhol. Sebaliknya, katanya, Warhol melakukan apa yang dilakukan seniman, dan membangun materi yang ada untuk membuat karya baru mereka sendiri.

“Mayoritas mencoba untuk meminimalkan perbedaan visual antara layar sutra Warhol dan potret Goldsmith dengan memutar dan kemudian melapiskan yang pertama,” tulis Kagan. “Tapi mayoritas berusaha terlalu keras: gambar mereka yang dimanipulasi benar-benar mengungkapkan pentingnya cropping dan reorientasi wajah yang sesuai dengan gambar Warhol.”

Mengutip film tahun 1965 The Sound of Music, Kagan menulis: “Tidak ada yang datang dari ketiadaan,” catatan lawan, “Tidak ada yang bisa terjadi.” Jadi di suatu tempat dalam undang-undang hak cipta, harus ada “katup pelarian” untuk menciptakan sesuatu yang baik.

Kagan juga merujuk pada keputusan tahun 2021, Google LLC v. Oracle America, Inc. , di mana kelompok hakim yang sama menyebut karya seni Warhol dilindungi berdasarkan penggunaan wajar, hanya untuk menarik kembali argumen tersebut dalam putusan terbaru ini.

“Mayoritas mengaku tidak malu dengan fakta memalukan ini karena referensi spesifiknya adalah kaleng supnya, bukan foto selebritasnya,” tulis Kagan. “Tapi perbedaan antara ‘komentar tentang konsumerisme’—yang paling banyak digambarkan di piring supnya—dan komentar tentang budaya selebritas, yaitu, mengubah orang menjadi barang konsumsi, cukup memotong omong kosong.”

READ  Dave Grohl memanggang untuk 450 tunawisma, memasak selama 16 jam

Sementara untuk mayoritas Sotomayor berpendapat bahwa keputusan itu dibuat karena status bintang Warhol dan penggunaan cetakannya untuk tujuan komersial, Kagan berpendapat bahwa efeknya akan jauh melampaui nama-nama besar dan malah mematikan inovasi karena ketakutan artis mana pun akan melanggar hukum. .

“Ini akan mematikan segala jenis kreativitas,” tulis Kagan. “Itu akan menghambat seni, musik, dan sastra baru. Ini akan menggagalkan ekspresi ide-ide baru dan realisasi pengetahuan baru. Ini akan membuat dunia kita lebih miskin.”