Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Scorsese menayangkan perdana Killers of the Flower Moon di Cannes yang mendapat tepuk tangan meriah

Scorsese menayangkan perdana Killers of the Flower Moon di Cannes yang mendapat tepuk tangan meriah

CANNES, Prancis (AP) – Martin Scorsese meluncurkan Killers of the Flower Moon di Cannes pada Sabtu, memulai debutnya dengan epik Amerika tentang keserakahan dan eksploitasi di dataran berdarah reservasi Osage Nation di Oklahoma tahun 1920-an.

Film terbaru Scorsese – dibintangi oleh Leonardo DiCaprio, Lily Gladstone dan Robert De Niro – adalah salah satu filmnya yang paling ambisius. Adaptasi dari buku laris David Grann, berdurasi hampir tiga setengah jam dan menelan biaya Apple $200 juta.

Tidak ada yang lebih diantisipasi di Festival Film Cannes tahun ini Dari Killers of the Flower Moon – epik sejarah, film thriller kriminal berpasir, dan Great Plains Western – sepertinya memenuhi harapan itu. Itu menarik tepuk tangan meriah dan sorakan berulang kali untuk Scorsese, 80, yang film pertamanya ditayangkan perdana di Cannes sejak 1985, “After Hours.”

“Kami syuting ini dua tahun lalu di Oklahoma. Butuh beberapa saat untuk keluar tapi Apple melakukan pekerjaan yang bagus dengan kami,” kata Scorsese, berbicara kepada penonton setelah pemutaran. “Ada banyak rumput. Saya orang New York.”

Karpet merah menarik spektrum bintang yang luas. Selain pemeran film, CEO Apple Tim Cook juga hadir, serta aktor Cate Blanchett, Salma Hayek, Paul Dano, dan Isabelle Huppert.

Meskipun buku Gran memberikan beberapa potensi perampokan ke dalam cerita, Scorsese dan rekan penulis Eric Roth memusatkan cerita mereka pada Ernest Burkhardt (DiCaprio, dalam kolaborasi ketujuhnya dengan Scorsese), seorang veteran Perang Dunia I yang jatuh cinta dengan Molly Brown (Gladstone) , anggota keluarga Osage yang kaya.

Karena cadangan minyak ditemukan di tanah mereka, Osage kemudian menjadi orang terkaya di negara itu. Namun kekayaan ini dikendalikan oleh wali kulit putih yang ditunjuk. Serangkaian pembunuhan memicu kepanikan yang meningkat di antara Osage, yang menjadi mangsa sekelompok pembunuh rakus.

READ  Greta Gerwig Menjelaskan Garis Akhir "Mic Drop" Barbie — Batas Waktu

Meskipun buku Grann mencurahkan banyak halaman untuk menghubungkan antara kasus dan kelahiran FBI, lebih sedikit waktu yang dihabiskan dalam film Scorsese tentang investigasi pembunuhan. (Jesse Plemons berperan sebagai agen dari kantor yang baru dibentuk.) Sebaliknya, “Killers of the Flower Moon” menangkap manipulasi dan pembunuhan penduduk asli Amerika melalui dinamika hubungan Ernest dan Molly.

Killers of the Flower Moon, bermain di luar kompetisi di Cannes, dibuka di bioskop AS 6 Oktober.

___

Ikuti penulis Film AP Jake Coyle di Twitter di: http://twitter.com/jakecoyleAP