Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hadiah Nobel Perdamaian diberikan kepada para pembela hak asasi manusia di Ukraina, Rusia dan Belarusia

Hadiah Nobel Perdamaian diberikan kepada para pembela hak asasi manusia di Ukraina, Rusia dan Belarusia

Hadiah Nobel Perdamaian pada hari Jumat diberikan kepada pembela hak asasi manusia di Rusia, Ukraina dan Belarusia yang telah menjadi simbol perlawanan dan akuntabilitas pada saat invasi Rusia ke Ukraina memicu perang darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Pemenang – Alice Bialiatsky, aktivis Belarusia yang dipenjara; Memorial, Organisasi Rusia; Pusat Kebebasan Sipil di Ukraina telah muncul sebagai salah satu pesaing terkuat untuk penyebaran disinformasi dan mitos berbahaya yang disebarkan oleh para pemimpin otoriter dan didorong oleh globalisasi, keterkaitan digital, dan metode pengawasan baru.

“Para penerima Hadiah Perdamaian mewakili masyarakat sipil di negara asal mereka,” Berit Reiss-Andersen, ketua Komite Nobel Norwegia, mengatakan saat mengumumkan penghargaan tersebut. “Mereka telah mempromosikan selama bertahun-tahun hak untuk mengkritik otoritas dan perlindungan hak-hak dasar warga negara.”

Panitia mengatakan memilih tiga pemenang karena ingin menghormati para pahlawan “hak asasi manusia, demokrasi dan hidup berdampingan secara damai” di negara-negara tetangga seperti Belarus, Rusia dan Ukraina.

Pekerjaan mereka telah memperoleh signifikansi baru sejak Februari, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin menginvasi negara tetangga UkrainaPemindahan jutaan orang dan destabilisasi seluruh wilayah.

Penghargaan itu merupakan teguran implisit kepada Putin, yang masa jabatannya telah ditandai dengan tindakan keras terhadap para pembangkang dan kritikus di dalam negeri—dan yang ulang tahunnya ke-70 pada hari Jumat, tumpang tindih yang dicatat oleh banyak pengamat.

“Pada ulang tahun ke-70 Putin, Hadiah Nobel Perdamaian diberikan kepada kelompok hak asasi manusia Rusia yang dia tutup, kelompok hak asasi manusia Ukraina yang mendokumentasikan kejahatan perangnya, dan seorang aktivis hak Belarusia yang dipenjara oleh sekutunya Lukashenko,” Roth, mantan direktur eksekutif dari Human Rights Watch, kata. Dia mengatakan di Twitter.

READ  Air France dan Airbus menghadapi keluarga yang marah dalam uji coba kecelakaan AF447

Ditanya apakah pemilihan pemenang tahun ini adalah “ulang tahun presiden pada waktunya”, Reiss-Andersen berkata, “Penghargaan ini tidak ditujukan kepada Presiden Putin, atau untuk ulang tahunnya atau dalam arti lain – kecuali bahwa pemerintahnya, seperti itu. Belarusia, mewakili Pemerintah otoriter yang menindak aktivis hak asasi manusia.”

Reiss Andersen mengatakan Pusat Kebebasan Sipil di Ukraina telah terlibat dalam upaya untuk mengidentifikasi dan mendokumentasikan bukti kejahatan perang Rusia sejak invasi dimulai, menambahkan bahwa kelompok itu telah “memainkan peran utama dengan tujuan meminta pertanggungjawaban yang bersalah. atas kejahatan mereka.”

Komisi Puji organisasi Untuk mengambil posisi “untuk memperkuat masyarakat sipil Ukraina dan menekan pihak berwenang untuk membuat Ukraina menjadi demokrasi penuh.”

Ada 343 nominasi untuk penghargaan tahun ini, termasuk 251 orang dan 92 organisasi – jumlah tertinggi kedua yang pernah ada, hanya tertinggal di tahun 2016. Meskipun tidak ada kandidat yang menonjol, beberapa nama yang menarik perhatian termasuk Presiden Volodymyr Zelensky Ukraina. Alexei A. angkatan lautDia adalah seorang pembangkang Rusia yang dipenjara. Svetlana TikhanovskayaDia adalah seorang politikus oposisi Belarusia. Organisasi Kesehatan Dunia; dan Mahkamah Internasional.

Mr Zelensky adalah favorit bandar.

Tahun lalu, Hadiah Perdamaian dibagikan oleh dua jurnalis, Maria Ressa dan Dmitriy A. Muratov“Untuk upaya mereka melindungi kebebasan berekspresi, yang merupakan prasyarat bagi demokrasi dan perdamaian abadi,” kata Komite Nobel.

Ressa, salah satu pendiri platform berita online Rappler, hampir dilarang hadir karena kasus hukum yang menimpanya di negara asalnya, Filipina. Mr Muratov, pemimpin redaksi Novaya Gazeta, telah digambarkan sebagai salah satu pembela kebebasan berekspresi paling menonjol di Rusia.

Setelah invasi Rusia ke Ukraina tahun ini, Novaya Gazeta Harus menangguhkan publikasi Di tengah meningkatnya pengawasan pemerintah.

READ  Kepulauan Solomon melarang semua kapal angkatan laut dari pelabuhan sampai operasi baru dimulai