Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gubernur Federal Reserve Philip Jefferson telah menunjuk Wakil Presiden baru untuk menggantikan Lyle Brainard

Gubernur Federal Reserve Philip Jefferson telah menunjuk Wakil Presiden baru untuk menggantikan Lyle Brainard

Dr. Philip Nathan Jefferson, dari North Carolina, dinominasikan untuk melayani sebagai anggota Dewan Gubernur Federal Reserve System, berbicara selama dengar pendapat Komite Senat tentang Perbankan, Perumahan, dan Urusan Perkotaan di Capitol Hill di Washington, D.C., A.S., 3 Februari 2022.

Ken Sydno | Reuters

Gedung Putih mengumumkan Jumat bahwa Ketua Federal Reserve Philip Jefferson akan dinominasikan oleh Presiden Joe Biden untuk menjadi wakil ketua dewan direksi bank sentral.

Meskipun dia adalah salah satu anggota Dewan Gubernur terbaru, Jefferson akan mengambil posisi pembuat kebijakan utama pada saat Fed mencoba mengendalikan inflasi tanpa menyebabkan resesi yang merusak.

Biden juga mengatakan dia akan mencalonkan Adriana Coogler untuk jabatan gubernur dan Lisa Cook untuk masa jabatan berikutnya sebagai gubernur. Kugler saat ini adalah perwakilan AS untuk Bank Dunia dan akan menjadi orang Latin pertama di dewan, sementara Cook telah menjadi dewan sejak Mei 2022.

“Kandidat ini memahami bahwa pekerjaan ini tidak memihak, tetapi memainkan peran penting dalam mencari pekerjaan yang maksimal, menjaga stabilitas harga, dan mengawasi banyak lembaga keuangan di negara kita,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. “Saya yakin para calon ini akan membantu membangun pemulihan ekonomi yang kuat secara historis yang telah kita lihat di bawah pemerintahan saya.”

Langkah tersebut, yang akan membutuhkan konfirmasi Senat, dilakukan karena The Fed juga sedang melewati krisis perbankan yang telah menyebabkan penutupan beberapa lembaga regional selama dua bulan terakhir.

Senat mengukuhkan Jefferson ke dewan pada Mei 2022, empat bulan setelah dia dicalonkan oleh Presiden Joe Biden.

Sejak menjabat, Jefferson relatif diam di bidang kebijakan. Dalam sambutannya baru-baru ini, dia menentang peningkatan target inflasi federal sebesar 2% dan mengatakan dia tidak terlalu khawatir dengan laju perlambatan ekonomi. Dia telah memilih untuk setiap kenaikan suku bunga yang telah disetujui sejak menjabat.

READ  Securities and Exchange Commission menuduh pendiri Frank Charlie Javis menipu JPMorgan Chase

Sebagai wakil presiden, posisi terakhir diisi oleh Lyle Brainard, yang kini menjadi direktur Dewan Ekonomi Nasional Biden. Dikenal sebagai salah satu anggota dewan yang lebih progresif, Brainard menentang peraturan yang longgar untuk bank regional dan telah menganjurkan untuk memeriksa apakah Fed harus mengadopsi mata uang digital bank sentral.

Sebelum bergabung dengan Federal Reserve Board, Jefferson adalah seorang profesor ekonomi serta wakil presiden bidang akademik dan dekan fakultas di Davidson College. Dia juga menjabat sebagai profesor di Columbia University dan Swarthmore College serta peneliti ekonomi di Federal Reserve.

Nominasi itu tidak terduga. Beberapa media melaporkan bahwa Jefferson kemungkinan besar adalah pilihan Biden sebagai wakil presiden.

Jika dikonfirmasi, Jefferson akan menjadi orang kulit hitam kedua yang menjabat sebagai wakil presiden. Cook adalah wanita kulit hitam pertama yang bertugas di dewan.

Ketua Komite Perbankan Senat Sherrod Brown memuji nominasi tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, Brown mengatakan para nominasi “mencerminkan keragaman yang dinamis dari negara kita dan orang-orang yang berhasil.”

— Dengan pelaporan oleh Kayla Tucci