Februari 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Amerika Serikat menyerukan penarikan 67 juta inflator kantong udara

Amerika Serikat menyerukan penarikan 67 juta inflator kantong udara

Orang-orang menonton Buick Enclave Avenir baru setelah diluncurkan pada 11 April 2017 di New York.

Kenna Betancourt | AFP | Gambar Getty

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) telah menuntut penarikan 67 juta inflator kantong udara karena diyakini ada cacat keamanan, tetapi ARC Automotive Inc menolak permintaan regulator AS, menurut dokumen yang dirilis Jumat.

Badan Keselamatan Kendaraan Bermotor mengatakan inflator menimbulkan risiko kematian atau cedera yang tidak masuk akal.

Bahkan ketika retakan meningkat, NHTSA mengatakan dalam surat permintaannya kepada perusahaan yang berbasis di Tennessee, “ARC belum membuat keputusan tentang cacat yang memerlukan penarikan kembali penduduk ini.” “Inflator airbag yang menembakkan pecahan logam ke penumpang kendaraan, alih-alih menggembungkan airbag aksesori dengan benar, menciptakan risiko kematian dan cedera yang tidak masuk akal.”

Inflator kantong udara ARC ditemukan di General Motors, Stellantis Chrysler, BMW, Hyundai Motor, Kia, dan kendaraan lainnya. General Motors pada hari Jumat setuju untuk menarik kembali hampir 1 juta kendaraan yang dilengkapi dengan outlet airbag ARC setelah pecah pada bulan Maret yang melukai pengemudi.

ARC menolak kesimpulan awal NHTSA bahwa kesalahan itu ada dengan mengatakan itu didasarkan pada tujuh robekan lapangan di Amerika Serikat. NHTSA “kemudian meminta ARC untuk membuktikan negatif – bahwa 67 juta inflator dalam populasi ini tidak cacat” yang diproduksi selama 18 tahun. Perusahaan mengatakan akan terus bekerja dengan NHTSA dan pembuat mobil untuk menilai laserasi.

Pada tahun 2016 NHTSA meningkatkan penyelidikan menjadi lebih dari 8 juta inflator kantong udara yang dibuat oleh ARC setelah seorang pengemudi tewas di Kanada di sebuah Hyundai dan telah diselidiki selama lebih dari tujuh tahun.

READ  Farley dari Ford dan Barra dari GM mengkritik pendekatan UAW dalam pembicaraan kontrak

NHTSA awalnya membuka penyelidikan pada Juli 2015 setelah dua orang dilaporkan cedera.

Delphi, yang diakuisisi oleh Autoliv ALV.N, memproduksi sekitar 11 juta inflator di bawah perjanjian lisensi dengan ARC, yang memproduksi inflator lainnya.

ARC menunjukkan bahwa ada beberapa program yang menguji inflator yang dikumpulkan dari kendaraan bekas atau kendaraan lain, tetapi tidak ada satu pun robekan yang terjadi selama pengujian ini.

67 juta inflator telah diproduksi untuk pasar AS di berbagai lini produksi di berbagai pabrik dan digunakan oleh 12 pembuat mobil dalam lusinan model. “Tidak satu pun dari pabrikan ini yang menyimpulkan bahwa ada kelainan sistemik di seluruh populasi yang luas ini,” kata ARC.

NHTSA mengatakan bahwa pada Januari 2018 ARC menyelesaikan pemasangan perangkat pada jalur manufaktur blower yang digunakan untuk mendeteksi terak las yang berlebihan atau serpihan lainnya. NHTSA mengatakan tidak mengetahui masalah dengan inflator ARC yang diproduksi sejak saat itu. ARC mengatakan belum dikonfirmasi bahwa terak las adalah akar penyebab pecahnya.

NHTSA telah memeriksa pecahnya kantong udara selama lebih dari 15 tahun.

Selama dekade terakhir, lebih dari 67 juta inflator kantong udara Takata telah ditarik kembali di Amerika Serikat dan lebih dari 100 juta di seluruh dunia, penarikan keselamatan kendaraan terbesar dalam sejarah.

Lebih dari 30 kematian di seluruh dunia – termasuk 24 di Amerika Serikat – dan ratusan cedera di berbagai kendaraan pembuat mobil sejak 2009 telah dikaitkan dengan inflator kantong udara Takata yang dapat meledak, menembakkan pecahan logam ke dalam mobil dan truk. Kematian terbaru terjadi pada Juli 2022 di Chrysler 300 2010, salah satu dari tiga kematian Stellantis dalam periode tujuh bulan.

READ  Kampanye berbagi kata sandi Netflix membuat mahasiswa gelisah