April 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perekonomian Inggris tumbuh sebesar 0,1% pada kuartal pertama tetapi inflasi terus menekan

Perekonomian Inggris tumbuh sebesar 0,1% pada kuartal pertama tetapi inflasi terus menekan

  • Perekonomian Inggris tumbuh sebesar 0,1% pada kuartal pertama, tetapi menunjukkan kontraksi tak terduga sebesar 0,3% pada bulan Maret.
  • Konstruksi dan manufaktur menunjukkan pertumbuhan yang kuat, tetapi jasa terpukul oleh penurunan perdagangan grosir dan eceran, sementara pendapatan rumah tangga tetap terbatas dan menghambat pertumbuhan.
  • Bank of England mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka tidak lagi mengharapkan Inggris memasuki resesi tahun ini.

Seorang anggota masyarakat berjalan melewati hujan lebat di dekat Bank of England pada Mei 2023.

Dan Kitwood | Berita Getty Images | Gambar Getty

Angka resmi pada hari Jumat menunjukkan bahwa ekonomi Inggris berkembang sebesar 0,1% pada kuartal pertama, setelah kontraksi yang tidak terduga pada bulan Maret.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters mengharapkan angka pertumbuhan yang sama untuk tiga bulan pertama tahun ini, tetapi mereka memperkirakan resesi pada bulan Maret, dibandingkan dengan penurunan 0,3% yang tercatat.

Sektor konstruksi tumbuh sebesar 0,7%, sementara manufaktur naik sebesar 0,5% pada kuartal pertama, dengan pertumbuhan jasa dan produksi sebesar 0,1%. Secara bulanan, jasa turun 0,5% di bulan Maret, terutama karena penurunan perdagangan grosir dan eceran dan perbaikan mobil.

Badan statistik nasional mengatakan tidak ada pertumbuhan dalam pengeluaran rumah tangga riil, karena pendapatan tetap berada di bawah tekanan kenaikan harga.

Angka triwulanan “menunjukkan bahwa pendapatan riil yang rendah dan suku bunga yang tinggi, serta cuaca basah yang tidak biasa, meredam aktivitas,” Ruth Gregory, wakil kepala ekonom di UK Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan, juga mengutip pemogokan yang meluas tahun ini. . Nilai penurunan itu Dalam konsumsi pemerintah dan perdagangan bersih menjadikannya “bacaan suram”.

Belum ada resesi, tetapi dengan tekanan penuh dari suku bunga yang lebih tinggi belum terasa, terlalu dini untuk terdengar benar-benar jelas,” tambah Gregory.

READ  Elon Musk mengatakan dia akan mempertimbangkan "pengganti telepon" jika Twitter melakukan booting dari toko aplikasi Apple dan Google

Pertumbuhan Inggris telah lemah sepanjang tahun ini, mencatatkan 0,4% pada Januari dan datar pada Februari, setelah ekonomi nyaris menghindari resesi teknis pada 2022.

Inflasi tetap menjadi momok yang lebih serius bagi Inggris daripada ekonomi utama lainnya, dengan pembacaan bulan Maret masih di atas 10%.

Bank of England pada hari Kamis menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi 4,5%, kenaikan ke-12 berturut-turut, dalam upaya untuk melawan suku bunga yang sangat tinggi. Lebih optimis, bank sentral mengatakan tidak lagi mengharapkan Inggris memasuki resesi tahun ini, meskipun sebelumnya memprediksi rekor resesi terpanjang.

Bank of England sekarang memperkirakan PDB Inggris akan datar selama paruh pertama tahun ini, tumbuh sebesar 0,9% pada pertengahan 2024 dan 0,7% pada pertengahan 2025.

“Ini mungkin pembaruan terbesar yang pernah kami lakukan,” Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan kepada CNBC pada hari Kamis, membela revisi sebagai akibat dari perubahan gambaran dari data bersyarat, termasuk di pasar keuangan, harga komoditas dan kebijakan pemerintah.

“Levelnya masih cukup rendah, jujur ​​saja,” tambah Bailey.

Zona euro membukukan pertumbuhan hanya 0,1% pada kuartal pertama tahun ini, dengan Jerman – ekonomi terbesar blok itu – mengalami stagnasi.