Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Google akan membayar hampir $400 juta untuk menyelesaikan penyelidikan pelacakan lokasi AS

Google akan membayar hampir $400 juta untuk menyelesaikan penyelidikan pelacakan lokasi AS

WASHINGTON, 14 November (Reuters) – Google Alphabet Inc. (GOOGL.O) Ini akan membayar $391,5 juta untuk menyelesaikan tuduhan di 40 negara bagian bahwa raksasa pencarian dan periklanan itu melacak lokasi pengguna secara ilegal, kata kantor jaksa agung Michigan, Senin.

Penyelidikan dan penyelesaian, yang dipimpin oleh Oregon dan Nebraska, adalah tanda meningkatnya masalah hukum bagi raksasa teknologi dari jaksa agung negara bagian yang secara agresif menargetkan praktik pelacakan pengguna perusahaan dalam beberapa bulan terakhir.

Kantor Kejaksaan Agung Iowa mengatakan bahwa selain membayar, Google harus lebih transparan dengan konsumen tentang kapan pelacakan lokasi terjadi dan memberi pengguna informasi terperinci tentang data pelacakan lokasi di halaman web khusus.

“Ketika konsumen membuat keputusan untuk tidak membagikan data lokasi di perangkat mereka, mereka harus dapat percaya bahwa perusahaan tidak akan lagi melacak setiap gerakan mereka,” kata Jaksa Agung Iowa Tom Miller dalam sebuah pernyataan. “Penyelesaian ini menunjukkan bahwa perusahaan harus transparan dalam cara mereka melacak pelanggan dan mematuhi undang-undang privasi federal dan negara bagian.”

“Sejalan dengan peningkatan yang kami lakukan dalam beberapa tahun terakhir, kami telah menyelesaikan penyelidikan ini, yang didasarkan pada kebijakan produk lama yang kami ubah beberapa tahun lalu,” kata juru bicara Google Jose Castaneda.

Google mengatakan Dalam posting blog Pada hari Senin itu akan “membuat pembaruan dalam beberapa bulan mendatang untuk memberikan kontrol dan transparansi yang lebih besar atas data lokasi.”

Perubahan tersebut antara lain mempermudah penghapusan data lokasi. Pengguna baru akan memiliki kontrol penghapusan otomatis yang memungkinkan mereka meminta agar informasi tertentu dihapus dari Google saat Anda mencapai usia tertentu.

Pengacara negara membuka penyelidikan pada 2018 setelah laporan bahwa Google mencatat data lokasi bahkan ketika pengguna memerintahkannya untuk tidak melakukannya. Penyelidikan menemukan bahwa Google telah menyesatkan konsumen tentang praktik pelacakan lokasi setidaknya sejak 2014, yang melanggar undang-undang perlindungan konsumen negara bagian.

READ  Blazer listrik pertama Chevy mulai dari $47.000 dan menawarkan opsi FWD, RWD, atau AWD

Arizona mengajukan kasus serupa terhadap Google dan menutupnya sebesar $85 juta pada Oktober 2022.

Texas, Indiana, negara bagian Washington, dan District of Columbia menggugat Google pada Januari atas apa yang disebutnya sebagai praktik pelacakan situs menipu yang melanggar privasi pengguna.

Google menghasilkan $ 111 miliar dalam pendapatan iklan pada paruh pertama tahun ini, lebih dari vendor iklan online lainnya. Positioning konsumen adalah kunci untuk membantu pengiklan melewati kekacauan digital untuk membuat iklan lebih relevan dan menarik perhatian konsumen.

Ditulis oleh Diane Bartz dan Alexandra Alper; Diedit oleh Anna Driver dan Aurora Ellis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.