Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gedung Putih mengatakan intelijen menunjukkan bahwa Hamas menggunakan Shifa sebagai pusat komando dan fasilitas penyimpanan senjata

Gedung Putih mengatakan intelijen menunjukkan bahwa Hamas menggunakan Shifa sebagai pusat komando dan fasilitas penyimpanan senjata


San Fransisco
CNN

Gedung Putih mengatakan pada hari Selasa bahwa Hamas sedang menimbun senjata dan mengoperasikan unit komando di Rumah Sakit Shifa di Gaza, dan secara terbuka mengungkapkan apa yang ditunjukkan oleh intelijen AS terletak di bawah fasilitas medis tersebut.

John Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional, mengatakan kepada wartawan: “Hamas dan Jihad Islam Palestina menggunakan beberapa rumah sakit di Jalur Gaza, termasuk Rumah Sakit Al-Shifa, dan terowongan di bawahnya, untuk menyembunyikan dan mendukung operasi militer dan penyanderaan mereka. -memukau.” Bepergian dengan Presiden Joe Biden.

Dia menambahkan, “Anggota Hamas dan Jihad Islam Palestina mengoperasikan titik komando dan kontrol dari daerah Shifa di Kota Gaza. Mereka telah menyimpan senjata di sana dan siap untuk menanggapi operasi militer Israel terhadap fasilitas tersebut.”

Kirby tidak memberikan bukti apa pun untuk mendukung pernyataannya. Israel telah mengklaim selama bertahun-tahun bahwa militan di Gaza sedang membangun infrastruktur terowongan utama di bawah rumah sakit, tuduhan yang dibantah keras oleh para dokter di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas.

Pada hari Selasa, IDF mengatakan IDF “melakukan operasi Proses yang tepat dan terarah Melawan Hamas di area tertentu di Rumah Sakit Al-Shifa.” Dalam sebuah pernyataan, tentara Israel menuduh Hamas “melanjutkan penggunaan militer atas Rumah Sakit Al-Shifa,” yang “membahayakan status rumah sakit yang dilindungi hukum internasional.”

Seorang dokter yang hadir di rumah sakit mengatakan kepada CNN bahwa mereka menerima peringatan 30 menit sebelum operasi Israel dimulai di kompleks tersebut. “Kami diminta menjauh dari jendela dan balkon. Kami bisa mendengar kendaraan lapis baja, mereka sangat dekat dengan pintu masuk kompleks,” kata Dr Khaled Abu Samra.

READ  China mengirim pasukan ke Rusia untuk berpartisipasi dalam latihan "Vostok"

Seorang pejabat AS yang akrab dengan intelijen AS mengatakan kepada CNN pada hari Senin Bahwa Hamas mempunyai kompleks kepemimpinan di bawahnya Rumah Sakit Al ShifaMereka menggunakan bahan bakarnya sendiri, dan para pejuangnya secara teratur berkumpul di dalam dan sekitar rumah sakit terbesar di Gaza. Hamas dan pejabat rumah sakit membantah tuduhan bahwa rumah sakit tersebut digunakan sebagai pusat komando.

Rumah Sakit Al-Shifa, rumah sakit terbesar di Gaza, tetap dikepung selama berhari-hari di tengah tanggapan Israel terhadap serangan teror Hamas pada 7 Oktober.

Namun, Kirby mengatakan Amerika Serikat sudah jelas tidak mendukung Israel membom fasilitas medis dari atas.

“Kami tidak mendukung penyerangan ke rumah sakit dari udara,” kata Kirby, seraya menambahkan bahwa Amerika Serikat juga tidak menginginkan “baku tembak” di mana orang-orang tak bersalah yang mencari perawatan medis terjebak dalam baku tembak.

“Ini hanya menunjukkan betapa sulitnya operasi militer karena Hamas telah mengakar kuat di kalangan penduduk sipil,” kata Kirby kepada wartawan di atas pesawat Air Force One, seraya menambahkan bahwa hal ini menambah “beban tambahan” pada Israel untuk melindungi warga sipil.

Kirby mengutip “berbagai” sumber intelijen untuk mendukung pernyataan bahwa Hamas menggunakan al-Shifa, meskipun dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Perhatian global telah beralih ke pertikaian di sekitar rumah sakit, dan laporan menunjukkan bahwa banyak pasien, termasuk anak-anak, meninggal dalam kondisi yang digambarkan oleh direktur rumah sakit sebagai kondisi “bencana”.

“Tidak ada lagi air, makanan, atau susu untuk anak-anak dan bayi. Situasi di rumah sakit sangat buruk,” kata Dr. Muhammad Abu Salmiya, direktur pusat medis tersebut, kepada CNN pada hari Senin.

READ  Warga Gaza berbondong-bondong ke selatan mencari perlindungan dari pemboman Israel

Namun Israel bersikeras agar pasien dapat dievakuasi dari rumah sakit.

“Tidak ada alasan mengapa kita tidak bisa mengeluarkan pasien dari sana, daripada membiarkan Hamas menggunakannya sebagai pusat komando terorisme, untuk rudal yang mereka luncurkan terhadap Israel, untuk terowongan teroris yang mereka gunakan untuk membunuh orang Israel. warga sipil.” Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Dana Bash dari CNN di acara “State of the Union” CNN.

Dr Munir al-Bursh, direktur jenderal Kementerian Kesehatan yang dikuasai Hamas di Gaza, mengatakan pada hari Senin bahwa staf medis di Rumah Sakit Shifa telah menolak perintah evakuasi yang dikeluarkan oleh militer Israel karena mereka khawatir sekitar 700 pasien akan meninggal jika mereka dievakuasi. tertinggal. di belakang.

“Masalahnya bukan pada dokternya, tapi pada pasiennya. Jika dibiarkan, mereka meninggal, dan jika diangkut, mereka meninggal dalam perjalanan. Inilah masalahnya: kita berbicara tentang 700 pasien.”

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan.