Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gaza: Warga Palestina menuntut evakuasi pasien dan bayi baru lahir dari rumah sakit terbesar

Gaza: Warga Palestina menuntut evakuasi pasien dan bayi baru lahir dari rumah sakit terbesar

KHAN YOUNIS (Jalur Gaza) — Pihak berwenang Palestina pada hari Selasa menyerukan gencatan senjata untuk mengevakuasi tiga belas bayi baru lahir dan pasien lain yang terperangkap di dalam rumah sakit terbesar di Gaza sementara pasukan Israel memerangi Hamas di jalan-jalan di luar dan merebut lebih banyak wilayah di Gaza utara.

Selama beberapa hari, tentara Israel mengepung daerah tersebut Rumah Sakit Al Shifaberniat merebut fasilitas yang dikatakan Hamas sebagai tempat persembunyiannya untuk menggunakan warga sipil sebagai tameng bagi basis komando utamanya.

Staf rumah sakit dan Hamas membantah tuduhan ini. Sementara itu, ratusan pasien, staf, dan pengungsi terjebak di dalam, dengan persediaan yang semakin menipis dan tidak ada listrik untuk menyalakan inkubator dan peralatan penyelamat jiwa lainnya. Dengan tidak adanya lemari es selama beberapa hari, petugas kamar mayat pada hari Selasa menggali kuburan massal di halaman untuk menampung lebih dari 120 jenazah, kata para pejabat.

Konfrontasi di Rumah Sakit Al-Shifa dan rumah sakit lainnya terjadi ketika pasukan Israel menguasai sebagian besar Kota Gaza dan sekitar bagian utara Jalur Gaza, dengan mengatakan mereka mengusir dan membunuh pejuang Hamas.

Israel berjanji untuk menghancurkan kekuasaan Hamas di Gaza setelah serangan gerakan tersebut terhadap Israel pada 7 Oktober Sekitar 1.200 orang tewas Hampir 240 sandera disandera. Namun bahkan ketika pasukannya menguasai wilayah yang lebih hancur di Gaza utara, pemerintah Israel mengakui bahwa mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan terhadap Jalur Gaza setelah kekalahan Hamas.

Serangan ini – salah satu operasi pengeboman terberat sepanjang abad ini – merupakan bencana bagi 2,3 juta warga Palestina di Gaza.

Lebih dari 11.200 orang, dua pertiganya adalah perempuan dan anak di bawah umur, tewas di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Ramallah. Sekitar 2.700 orang dilaporkan hilang. Statistik Kementerian Tidak ada perbedaan Korban tewas antara warga sipil dan tentara.

Hampir seluruh populasi Gaza telah menyusut hingga dua pertiga bagian selatan dari wilayah kecil tersebut, dimana kondisinya telah memburuk bahkan ketika pemboman terus berlanjut di sana. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada hari Selasa bahwa sekitar 200.000 orang telah meninggalkan wilayah utara dalam beberapa hari terakhir, namun puluhan ribu orang diyakini masih bertahan.

READ  Boris Johnson kembali ke Inggris dalam upaya untuk kembalinya politik dengan cepat

Hamas merilis sebuah video pada Senin malam yang menunjukkan salah satu sandera, Noah Marciano, 19 tahun, sebelum dan sesudah dia terbunuh dalam apa yang dikatakan Hamas sebagai serangan Israel. Tentara kemudian menyatakan dia sebagai martir, tanpa menyebutkan penyebab kematiannya.

Dia adalah sandera pertama yang kematiannya di penangkaran dikonfirmasi. Hamas membebaskan empat dari mereka dan pasukan Israel menyelamatkan yang kelima.

Nasib rumah sakit

Direktur rumah sakit mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pertempuran telah berkecamuk selama berhari-hari di sekitar Rumah Sakit Al-Shifa, sebuah kompleks yang terletak di pusat Kota Gaza yang “kini telah berubah menjadi kuburan.”

Kementerian Kesehatan menyebutkan 40 pasien, termasuk tiga anak, meninggal dunia sejak generator darurat di RS Shifa kehabisan bahan bakar pada Sabtu. Kementerian menyatakan 36 anak lainnya berisiko meninggal akibat kekurangan listrik untuk inkubator.

Tentara Israel mengatakan telah memulai upaya untuk memindahkan inkubator ke Rumah Sakit Al-Shifa. Christian Lindmeier, juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan tidak ada gunanya tanpa listrik.

Dia mengatakan satu-satunya cara untuk menyelamatkan bayi yang baru lahir adalah dengan mengeluarkan mereka dari Gaza, dan evakuasi tersebut memerlukan peralatan khusus dan gencatan senjata.

Juru bicara kementerian Ashraf Al-Qudra mengatakan bahwa kementerian mengusulkan untuk mengevakuasi rumah sakit di bawah pengawasan Komite Palang Merah Internasional dan memindahkan pasien ke rumah sakit di Mesir, tetapi tidak mendapat tanggapan apa pun.

Meskipun Israel mengatakan pihaknya siap mengizinkan staf dan pasien untuk dievakuasi, beberapa warga Palestina yang berhasil keluar mengatakan bahwa pasukan Israel melepaskan tembakan ke arah para pengungsi.

Israel mengatakan pihaknya mengklaim keberadaan pusat komando Hamas Dalam dan di bawah penyembuhan Hal ini didasarkan pada intelijen tetapi belum memberikan bukti visual yang mendukungnya. Kementerian Kesehatan Gaza membantah tuduhan tersebut dan mengatakan pihaknya telah meminta organisasi internasional untuk menyelidiki fasilitas tersebut.

READ  Pejabat AS: Kepala CIA melakukan perjalanan rahasia ke China di tengah ketegangan | Berita politik

Pada hari Senin, tentara merilis rekaman sebuah rumah sakit anak-anak di Kota Gaza yang dimasuki pasukannya pada akhir pekan, menunjukkan senjata yang dikatakan ditemukan di dalamnya, serta kamar-kamar di ruang bawah tanah tempat para militan diyakini menyandera. Video tersebut menunjukkan toilet yang dipasang dengan tergesa-gesa dan sistem ventilasi di ruang bawah tanah.

Kementerian Kesehatan membantah tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa kawasan tersebut telah berubah menjadi tempat penampungan bagi para pengungsi.

Pertempuran di Kota Gaza

Hampir mustahil untuk mengumpulkan laporan independen mengenai pertempuran di Kota Gaza, karena sebagian besar komunikasi ke utara telah terputus.

Video yang dirilis oleh tentara Israel menunjukkan pasukan bergerak melalui kota, menembaki bangunan. Buldoser merobohkan gedung-gedung sementara tank melaju melalui jalan-jalan yang dipenuhi menara-menara yang sebagian runtuh.

Klip video tersebut menggambarkan pertempuran di mana pasukan mencabut kantong-kantong pejuang Hamas dan menghancurkan bangunan tempat mereka berada, sambil secara bertahap membongkar jaringan terowongan gerakan tersebut.

Israel mengatakan pihaknya telah membunuh beberapa ribu pejuang, termasuk komandan penting tingkat menengah, sementara 46 tentaranya tewas di Gaza. Tentara mengatakan Hamas telah kehilangan kendali di utara, dan dalam beberapa hari terakhir tembakan roket Hamas ke Israel – yang terus berlanjut sepanjang perang – telah berkurang. Tidak mungkin mengkonfirmasi secara independen rincian kisah Israel dan besarnya kerugian yang dialami Hamas.

Seorang komandan Israel di Gaza, yang hanya bernama Letkol Gilad, mengatakan dalam sebuah video bahwa pasukannya di dekat Rumah Sakit Al-Shifa menyita gedung-gedung pemerintah, sekolah-sekolah dan bangunan tempat tinggal, di mana mereka menemukan senjata dan melenyapkan para pejuang. Setelah masing-masing dibersihkan, “situs tersebut dibongkar,” katanya.

Tentara mengatakan mereka menguasai gedung Dewan Legislatif Gaza, markas polisi Hamas, dan kompleks markas intelijen militer Hamas. Bangunan-bangunan yang direbut memiliki nilai simbolis yang tinggi, namun belum jelas nilai strategisnya. Para pejuang Hamas diyakini ditempatkan di bunker bawah tanah.

Situs-situs berita Israel memperlihatkan gambar-gambar tentara yang mengibarkan bendera Israel dan bendera militer dalam perayaan di dalam beberapa bangunan.

READ  Rekaman drone menunjukkan bagaimana Rusia menghancurkan kota Ukraina dalam pertempuran sengit

Memburuknya kondisi di selatan

Israel mendesak warga sipil di utara untuk mengungsi ke selatan, namun Gaza selatan tidak lebih aman. Israel sering melancarkan serangan udara di Gaza, mengenai apa yang dikatakannya sebagai sasaran militan, namun sering kali membunuh perempuan dan anak-anak.

Sekitar 1,5 juta warga Palestina, atau lebih dari dua pertiga penduduk Gaza, telah meninggalkan rumah mereka. Tempat penampungan yang dikelola PBB di wilayah selatan mengalami kepadatan yang parah.

orang orang Berdiri dalam antrean berjam-jam Untuk roti yang langka dan air payau. Sampah menumpuk, air limbah membanjiri jalanan, dan keran menjadi kering karena tidak ada cara untuk mengoperasikan sistem air. Israel telah melarang impor bahan bakar sejak awal perang, dengan mengatakan bahwa Hamas akan menggunakannya untuk tujuan militer.

Di sebuah kamp di luar sebuah rumah sakit di pusat kota Deir al-Balah, orang-orang berjalan melewati lumpur sambil merentangkan lembaran plastik di atas tenda-tenda yang tipis.

“Semua tenda roboh karena hujan,” kata Iqbal Abu Al-Saud, yang meninggalkan Kota Gaza bersama 30 kerabatnya. “Berapa hari kita harus menghadapi ini?”

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina, yang sedang berjuang untuk memberikan layanan dasar kepada lebih dari 600.000 orang yang mengungsi di sekolah-sekolah dan fasilitas lainnya di wilayah selatan, mengatakan bahwa mereka akan kehabisan bahan bakar pada hari Rabu, sehingga memaksa mereka untuk menghentikan sebagian besar bantuan. operasi, termasuk membawa… bantuan kemanusiaan. Terbatasnya persediaan makanan dan obat-obatan Masuk dari Mesir.

___

Jeffrey dan Keith melaporkan dari Kairo. Penulis Associated Press Amy Table di Yerusalem, dan Wafaa al-Shurafa di Deir al-Balah di Jalur Gaza; Sami Magdy di Kairo. Dia berkontribusi pada laporan ini.

___

Lengkapi cakupan AP di https://apnews.com/hub/israel-hamas-war.

1314 kata

Bagian bawah formulir

bentuk teratas