Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fotografer Boris Eldgesen menolak untuk diberikan Penghargaan Fotografi Terbaik setelah foto pemenang, yang diambil oleh Amnesty International, terungkap.

Fotografer Boris Eldgesen menolak untuk diberikan Penghargaan Fotografi Terbaik setelah foto pemenang, yang diambil oleh Amnesty International, terungkap.

Seorang fotografer Jerman telah ditolak penghargaan bergengsi setelah terungkap bahwa foto pemenangnya dibuat menggunakan kecerdasan buatan.

Boris Eldgesen dinobatkan sebagai pemenang dalam kategori Kreativitas Terbuka di Sony World Photography Awards, dengan foto hitam putihnya Pseudomnesia/The Electrician. Foto tersebut memperlihatkan seorang wanita muda berdiri di depan kamera dengan seorang wanita yang lebih tua di belakangnya.

Namun, satu minggu setelah memenangkan penghargaan tersebut, Eldugesen ikut terlibat pernyataan di situs web mereka Menyatakan bahwa dia “tidak akan menerima penghargaan”.

“Saya melamar sebagai monyet nakal, untuk melihat apakah ada kontes yang disiapkan untuk entri foto AI. Ternyata tidak,” tulisnya.

“Kami, dunia gambar, membutuhkan diskusi terbuka. Diskusi tentang apa yang ingin kami anggap fotografi dan apa yang tidak. Apakah payung fotografi cukup besar untuk mengundang gambar AI masuk – atau apakah itu kesalahan?”

Eldugsen, yang berspesialisasi dalam fotografi dan seni visual, mengatakan dia “berharap untuk mempercepat diskusi itu” dengan menolak penghargaan tersebut.

Dia menyarankan bahwa “Jika Anda tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan hadiah tersebut, silakan sumbangkan ke fotofestival di Odessa, Ukraina”.

Seorang juru bicara Organisasi Fotografi Dunia mengatakan Eldhosen memberi tahu mereka bahwa dia telah “berpartisipasi” dalam menciptakan gambar menggunakan kecerdasan buatan sebelum mengumumkan pemenangnya.

Dan mereka berkata: “Menurut aturan kompetisi, fotografer memberikan jaminan atas entri mereka.” Penjaga.

Kategori Kreatif Kompetisi Terbuka menerima banyak pendekatan eksperimental untuk pembuatan gambar, mulai dari sianotipe dan radiografi hingga praktik digital mutakhir. Dengan demikian, setelah korespondensi kami dengan Boris dan jaminan yang dia berikan, kami merasa partisipasinya memenuhi kriteria untuk kategori ini, dan kami mendukung partisipasinya.”

READ  Celine Dion mengatakan cinta anak-anaknya adalah 'hadiah' di tengah Stiff Person Syndrome

WPO menambahkan bahwa mereka “menyambut baik keinginan Boris untuk berdialog”, tetapi berhenti bekerja dengannya setelah dia menolak penghargaan tersebut.

Mereka berkata, “Mengingat tindakannya dan pernyataan berikutnya yang menunjukkan upayanya yang disengaja untuk menyesatkan kami, sehingga meniadakan jaminan yang dia berikan, kami tidak lagi merasa mampu terlibat dalam dialog yang bermakna dan konstruktif dengannya.”