April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fosil yang berumur 74.000 tahun menunjukkan bahwa manusia sangat mudah beradaptasi

Fosil yang berumur 74.000 tahun menunjukkan bahwa manusia sangat mudah beradaptasi

Pada tahun 2002, tim ahli paleoantropologi sedang bekerja di barat laut Ethiopia ketika mereka menemukan pecahan batu dan fosil tulang hewan, tanda-tanda tempat di mana manusia purba pernah tinggal.

Setelah penggalian selama bertahun-tahun, para peneliti menemukan bahwa pemburu-pengumpul sebenarnya tinggal di sana 74.000 tahun yang lalu. Seperti yang ditunjukkan pada A diam Diterbitkan Rabu di jurnal Nature, manusia purba ini sangat mudah beradaptasi. Mereka membuat anak panah untuk berburu hewan besar. Ketika dunia mereka dijungkirbalikkan oleh letusan gunung berapi raksasa, mereka beradaptasi dan bertahan hidup.

Fleksibilitas ini mungkin membantu menjelaskan mengapa manusia pada era yang sama berhasil berekspansi keluar Afrika dan menetap di Eurasia, bahkan ketika banyak invasi sebelumnya gagal. “Ini menunjukkan betapa berevolusinya manusia pada periode ini,” kata John Kappelman, ahli paleontologi di Universitas Texas yang memimpin studi baru tersebut.

Di situs yang dikenal sebagai Shinfa-Metema 1, para peneliti menemukan ribuan tulang, beberapa di antaranya dipenuhi bekas luka, dari rusa, babi hutan, dan bahkan jerapah, yang menunjukkan bahwa manusia sedang memburu spesies ini.

Tim juga menemukan 215 buah cangkang telur burung unta. itu Mungkin Masyarakat yang menempati lokasi tersebut memakan telurnya, atau menggunakan cangkangnya sebagai kantin untuk menyimpan air. Para ilmuwan dapat secara akurat menentukan usia pecahan cangkang, yang mengandung sejumlah kecil uranium yang membusuk, hingga 74.000 tahun yang lalu.

Sekitar waktu yang sama, sebuah gunung berapi di Indonesia bernama Toba mengeluarkan sejumlah besar abu dan gas beracun yang menyebar ke seluruh dunia, menghalangi sinar matahari selama berbulan-bulan.

Dr Kappelman memeriksa Shinfa-Metema 1 untuk mencari tanda-tanda letusan. Dengan menggiling batu dan melarutkannya dalam asam, timnya menemukan pecahan kaca kecil yang hanya bisa terbentuk di gunung berapi. Para ilmuwan menyadari bahwa mereka memiliki kesempatan luar biasa untuk mempelajari orang-orang yang selamat dari guncangan lingkungan yang sangat besar ini.

READ  'Benar-benar kejutan' - Ahli geologi telah menemukan cerita asal usul baru patahan mematikan di Seattle

Setelah menganalisis 16.000 pecahan batu, para peneliti menyimpulkan bahwa itu adalah mata panah, bukan ujung tombak. Jika hal ini benar dalam penelitian di masa depan, maka rekor memanah akan mundur beberapa ribu tahun. Penemuan panahan membuat pemburu tidak perlu mendekati mangsanya dari jarak dekat. Bahkan anak-anak pun bisa berburu dengan anak panah, dan Dr. Kappelman menduga mereka menggunakannya untuk membunuh katak, yang tulangnya juga ia dan rekan-rekannya temukan di lokasi tersebut.

Saat gunung Toba meletus, kondisi di Shinfa-Metema 1 langsung memburuk. Musim hujan yang singkat menjadi lebih pendek, dan air sungai berkurang.

Banyak peneliti berhipotesis bahwa perubahan brutal tersebut memaksa orang untuk berlindung di tempat yang lingkungannya lebih toleran, dan di mana mereka dapat terus bertahan hidup dengan menggunakan praktik kuno mereka. Namun bukan itu yang terjadi di Shinfa-Metema 1. Catatan fosil menunjukkan bahwa manusia beradaptasi di sana dengan meninggalkan perburuan mamalia ketika mangsanya punah dan malah mencari ikan di perairan baru yang dangkal.

Dr Kappelman dan rekan-rekannya telah mengumpulkan bukti tentang bagaimana ikan purba ditangkap dengan melihat praktik masyarakat Etiopia modern yang tinggal di wilayah tersebut. Misalnya, saat musim kemarau, ikan bisa terperangkap di lubang air yang terisolasi. “Ini benar-benar terlihat seperti ikan di dalam tong,” katanya. “Kami pikir ikan ini sangat mudah ditangkap.”

Dalam Shinfa-Metema 1, nampaknya dampak lingkungan Toba hanya berlangsung beberapa tahun saja. Hujan kembali turun, mamalia kembali muncul, dan orang-orang di lokasi mulai memburu mereka lagi. Tulang ikan menjadi langka.

Dr Kappelman yakin gambaran satu lokasi ini dapat membantu memecahkan teka-teki tentang bagaimana manusia berkembang ke luar Afrika. Para ilmuwan telah lama bertanya-tanya bagaimana manusia berhasil melintasi Sahara dan gurun di Semenanjung Arab untuk mencapai benua lain. Mereka berspekulasi bahwa hal ini mungkin hanya terjadi pada musim hujan ketika area tersebut tertutup vegetasi. Manusia akan menggunakan metode bertahan hidup kuno saat mereka melakukan perjalanan melalui apa yang disebut “jalan raya hijau” untuk mencapai benua lain.

READ  Ledakan sinar gamma GRB210009 adalah peristiwa sekali dalam satu abad

Namun Dr Kappelman dan rekan-rekannya berpendapat bahwa manusia dapat bertahan hidup di iklim kering dengan segera menemukan cara baru untuk mencari makanan, seperti memancing.

Selama musim kemarau, mereka mungkin berpindah ke sepanjang sungai musiman sambil memancing. Alih-alih melakukan perjalanan di jalan raya hijau, kata para peneliti, mereka melakukan perjalanan di jalan berwarna biru.

Michael Petraglia, direktur Pusat Penelitian Evolusi Manusia Australia, mengatakan penelitian yang mengumpulkan bukti arkeologi dan lingkungan sejak letusan Toba sangat luar biasa. “Ini sangat jarang terjadi di mana pun di dunia,” tambahnya.

Meskipun Dr. Petraglia berpendapat bahwa penjelasan lokasi tersebut meyakinkan, dia tetap mendukung hipotesis jalan raya hijau.

Dia mengatakan bahwa antara 71.000 dan 54.000 tahun yang lalu, gurun yang sangat kering membentang di Gurun Sahara dan Semenanjung Arab. “Jalur jalan raya berwarna biru sebagian besar tidak ada,” kata Dr. Petraglia.

Dr Kappelman bertanya-tanya apakah gurun begitu keras, ia mencatat bahwa Sungai Nil membawa air melintasi Sahara ke Mediterania. Meskipun ia mengakui bahwa satu situs tidak dapat mewakili seluruh umat manusia 74.000 tahun yang lalu, ia memberikan bahan perbandingan bagi peneliti lain yang mungkin menemukan situs serupa.

“Ini adalah hipotesis yang dapat diuji yang kami kemukakan,” katanya.