Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Fisikawan pemenang Hadiah Nobel Peter Higgs meninggal pada usia 94 tahun – DW – 10/04/2024

Fisikawan pemenang Hadiah Nobel Peter Higgs meninggal pada usia 94 tahun – DW – 10/04/2024

Pria yang memunculkan “partikel Tuhan”, yang membantu menjelaskan bagaimana materi terbentuk setelah Big Bang. Peter HiggsDia meninggal pada usia 94 tahun, Universitas Edinburgh mengumumkan pada hari Selasa.

Fisikawan diperoleh Pengakuan global pada tahun 2012Ketika dia menerima medali Penghargaan NobelHal ini terjadi hampir 50 tahun setelah Higgs meramalkan keberadaan partikel baru, yang kemudian dikenal sebagai Higgs boson, atau “partikel Tuhan”.

Universitas, tempat Higgs menjadi profesor kehormatan, mengatakan dia meninggal pada hari Senin setelah sakit sebentar.

Karya Higgs telah membantu para ilmuwan memahami salah satu pertanyaan mendasar tentang bagaimana alam semesta terbentuk: bagaimana Big Bang menciptakan sesuatu dari ketiadaan sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu. Tanpa massa Higgs, partikel tidak dapat berintegrasi ke dalam materi yang berinteraksi dengan kita setiap hari, profesor tersebut mengumumkan pada tahun 1964.

Namun mungkin diperlukan waktu hampir setengah abad sebelum keberadaan partikel tersebut dapat dikonfirmasi. Pada tahun 2012, dalam salah satu penemuan terbesar dalam bidang fisika dalam beberapa dekade, para ilmuwan di CERN, organisasi penelitian nuklir Eropa, mengumumkan bahwa mereka akhirnya menemukan Higgs boson menggunakan Penumbuk Hadron Besar(LHC).

Eksperimen yang dilakukan di LHC telah membuktikan model standar fisika partikel Deteksi partikel Higgs boson – sebuah partikel yang telah lama terbukti sulit dipahami.

Ilmuwan CERN mencari rahasia kosmik

Browser ini tidak mendukung komponen video.

Apa itu Higgs boson?

Karya Higgs menunjukkan bagaimana boson membantu mengikat alam semesta dan memberikan massa pada partikel fundamental, yang sangat penting bagi keberadaan semua atom terikat lainnya di alam semesta.

Julukan “Partikel Tuhan” berasal dari buku fisikawan pemenang Hadiah Nobel Leon Lederman tahun 1993, “The Damned Particle: If the Universe Is the Answer, What's the Question?” Nama tersebut kemudian diubah menjadi “Partikel Tuhan” setelah mendapat kritik dari lembaga keagamaan.

READ  Bagaimana ahli geologi MIT memetakan lapisan tersembunyi bumi
Peter Higgs adalah seorang profesor kehormatan di Universitas Edinburgh.Foto: Sean Dempsey/Foto AP/Aliansi Foto

Kepala Universitas Edinburgh, Profesor Peter Matheson, di mana Higgs menjadi Profesor Emeritus, Disebut sebagai Higgs Sebagai “ilmuwan yang benar-benar berbakat”. Matheson menekankan bahwa warisan Higgs akan terus menginspirasi banyak generasi mendatang.

AC/GSI (Agen France-Presse, AFP)