Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Setelah musnah, keluarga rudal Delta kini menjadi bagian dari sejarah

Setelah musnah, keluarga rudal Delta kini menjadi bagian dari sejarah

Perbesar / Dalam bingkai video siaran langsung ULA ini, tiga mesin RS-68A menggerakkan roket Delta IV Heavy di langit Cape Canaveral, Florida.

Aliansi Peluncuran Bersatu

Penerbangan terakhir roket Delta IV Heavy milik United Launch Alliance lepas landas Selasa dari Cape Canaveral, Florida, membawa satelit mata-mata rahasia Kantor Pengintaian Nasional.

Roket Delta 4 Heavy, salah satu roket paling kuat di dunia, diluncurkan untuk yang ke-16 dan terakhir kalinya pada hari Selasa. Itu adalah penerbangan ke-45 dan terakhir dari peluncur Delta 4 dan roket Delta terakhir yang pernah diterbangkan, mengakhiri serangkaian 389 misi sejak tahun 1960.

United Launch Alliance (ULA) berusaha meluncurkan roket ini pada tanggal 28 Maret, namun membatalkan hitungan mundur sekitar empat menit sebelum lepas landas karena masalah dengan pompa nitrogen di fasilitas luar lokasi di Cape Canaveral. Nitrogen diperlukan untuk membersihkan bagian-bagian di dalam roket Delta 4 sebelum peluncuran, sehingga mengurangi risiko kebakaran atau ledakan selama hitungan mundur.

Pompa tersebut, dioperasikan oleh Air Liquide, adalah bagian dari jaringan yang mendistribusikan nitrogen ke berbagai landasan peluncuran di Pelabuhan Antariksa Florida. Jaringan nitrogen telah menyebabkan masalah sebelumnya, terutama selama kampanye peluncuran perdana roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA pada tahun 2022. Air Liquide tidak menanggapi pertanyaan dari Ars.

Lepas landas yang sempurna

Dengan ditemukannya solusi, ULA memberi lampu hijau untuk upaya peluncuran lainnya pada hari Selasa. Setelah hitungan mundur yang mulus, Delta IV Heavy terakhir lepas landas dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada 12:53 EDT (16:53 UTC).

Tiga mesin bertenaga hidrogen RS-68A yang dibuat oleh Aerojet Rocketdyne hidup pada detik-detik terakhir sebelum peluncuran dan dibatasi untuk menghasilkan daya dorong lebih dari 2 juta pon. Urutan penyalaan tersebut disertai dengan bola api hidrogen yang dramatis, ciri khas peluncuran Delta IV Heavy, yang membakar bagian bawah roket setinggi 235 kaki (71,6 m), mengubah sebagian isolasi oranye menjadi hitam. Kemudian, 12 baut penstabil ditembakkan dan membebaskan Delta 4 Heavy untuk terbang ke luar angkasa dengan muatan rahasia untuk badan mata-mata luar angkasa pemerintah AS.

READ  'Saya belum pernah melihat Jupiter seperti ini sebelumnya': Teleskop James Webb menunjukkan pemandangan planet yang menakjubkan | Teleskop Luar Angkasa James Webb

Menuju ke timur dari Space Coast Florida, Delta 4 Heavy tampaknya berkinerja baik pada tahap awal misinya. Setelah menghilang dari pandangan kamera darat, dua pendorong samping roket berbahan bakar cair tersebut dibuang sekitar empat menit setelah penerbangan, sebuah momen yang ditangkap oleh kamera video di dalam pesawat. Mesin tahap inti meningkatkan kemampuan penembakan selama beberapa menit tambahan. Hampir enam menit setelah lepas landas, tahap inti diluncurkan, dan tahap atas Delta IV melakukan serangkaian pembakaran menggunakan mesin RL10-nya.

Pada saat itu, ULA memutus siaran video dan audio publik dari Pusat Kontrol Peluncuran, dan misi tersebut memasuki pemadaman berita. Bagian terakhir dari peluncuran roket yang membawa satelit National Reconnaissance Office (NRO) biasanya dilakukan secara rahasia.

Kemungkinan besar, tahap atas Delta IV Heavy diperkirakan akan menyalakan mesinnya setidaknya tiga kali untuk menempatkan satelit rahasia NRO ke orbit melingkar geostasioner lebih dari 22.000 mil (sekitar 36.000 kilometer) di atas garis khatulistiwa. Dalam orbit ini, pesawat ruang angkasa akan bergerak selaras dengan rotasi planet, sehingga satelit mata-mata terbaru NRO dapat menjangkau sebagian bumi secara konstan.

Diperlukan waktu sekitar enam jam bagi roket tingkat atas untuk menyebarkan muatannya ke orbit tinggi ini, dan baru setelah itu ULA dan NRO akan menyatakan peluncuran tersebut berhasil.

Menguping dari luar angkasa

Meskipun muatannya dirahasiakan, para ahli dapat mengambil beberapa wawasan dari keadaan peluncurannya. Hanya satelit mata-mata NRO terbesar yang perlu diluncurkan dengan pesawat ruang angkasa Delta IV Heavy, dan muatan pada misi tersebut “hampir pasti” adalah jenis satelit yang dikenal publik sebagai pesawat ruang angkasa “Advanced Orion” atau “Mentor”. Menurut Marco Langbroekseorang ahli pelacakan satelit Belanda.

READ  DNA Neanderthal membentuk hidung manusia

Satelit Orion yang canggih memerlukan kombinasi kapasitas angkat roket Delta IV Heavy, tahap atas berdurasi panjang, dan fairing muatan tiga segmen berukuran 65 kaki (19,8 m), yang merupakan tempat muatan terbesar dari semua roket operasional. Pada tahun 2010, direktur NRO saat itu, Bruce Carlson, menyebut platform Advanced Orion sebagai “satelit terbesar di dunia.”

Jika dilihat dari Bumi, satelit-satelit ini bersinar seterang bintang berkekuatan delapan, membuatnya mudah terlihat dengan teropong kecil meski orbitnya jauh, menurut Ted Molczan, pengamat langit yang melacak aktivitas satelit.

“Satelit ini memiliki antena grid parabola yang sangat besar dan tidak dapat dilipat, dengan perkiraan ukuran antena ini berkisar antara 20 hingga 100 (!) meter,” tulis Langbroek di situsnya, mengutip informasi yang dibocorkan oleh Edward Snowden.

Tujuan dari satelit Orion canggih ini, yang masing-masing memiliki antena jaringan dengan diameter hingga 330 kaki (100 meter), adalah untuk menyadap komunikasi dan transmisi radio dari musuh Amerika Serikat, dan mungkin sekutunya. Enam misi Delta IV Heavy sebelumnya juga kemungkinan telah meluncurkan satelit Orion atau Mentor yang canggih, sehingga memberi NRO jaringan titik pendengaran global yang ditempatkan jauh di atas bumi.

Saat roket Delta IV Heavy terakhir diluncurkan dari landasan peluncuran, ULA telah mencapai tujuan dari strategi perusahaan yang ditetapkan satu dekade lalu, ketika perusahaan memutuskan untuk menghentikan roket Delta IV dan Atlas V demi mendukung roket generasi baru. disebut Vulkan. . Roket Vulcan pertama berhasil diluncurkan pada bulan Januari, sehingga beberapa bulan terakhir ini merupakan masa transisi bagi ULA, perusahaan patungan yang dimiliki 50-50 oleh Boeing dan Lockheed Martin.

“Ini adalah teknologi yang luar biasa: setinggi 23 lantai, setengah juta galon propelan, daya dorong 2,4 juta pon, dan roket yang paling berbahan logam, ia akan terbakar sebelum diluncurkan ke luar angkasa.” Bruno diberitahu tentang Delta IV Heavy sebelum peluncuran terakhirnya. “Pensiunnya adalah (kunci) masa depan, pindah ke Vulcan, yang merupakan roket berbiaya lebih rendah dan berkinerja lebih tinggi. Tapi tetap saja menyedihkan.”

READ  NASA Hubble menangkap gambar jembatan intergalaksi yang menakjubkan

“Semua yang dilakukan Delta…dilakukan lebih baik di Vulcan, jadi ini merupakan langkah evolusioner yang hebat,” kata Bill Cullen, direktur sistem peluncuran ULA. “Sungguh pahit melihat yang terakhir, tapi hal-hal besar terbentang di depan.”