Januari 31, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Film terbaik tahun 2022 di AS: No 2 – Tár | Film

BSebelum kejatuhan pribadi dan profesionalnya, Lydia Tarr menempati bagian sakral dari kesadaran budaya – pianis ulung dan maestro sombong, anak didik Leonard Bernstein, konduktor wanita pertama dari Berlin Philharmonic, pemenang EGOT dan penulis memoar terkenal. Jenis tokoh budaya individualistis dan status idealis yang mendominasi ruangan dalam pembicaraan warga New York dan menikmati gemerlap prestasi perintis sambil mengabaikan bobot feminisme (atau istilah “maestra”). Keberhasilannya, dalam pandangannya, secara teknis saja.

Tár adalah karakter fiksi, diperankan dengan luar biasa oleh Cate Blanchett, tetapi film Todd Field secara khusus menangkap jebakan seorang selebriti terkenal, dan tertanam begitu indah di dunianya yang menyenangkan sehingga beberapa penonton tidak melakukannya secara tidak masuk akal. Dia mengira dia adalah orang sungguhan. Dia berasal dari dunia kita saat ini, dan sejak saat pertama kita bertemu—difoto dengan telepon seseorang di jet pribadi, diwawancarai oleh Adam Gopnik dari New York, tempat kami mengambil kelas di Juilliard—kita hidup di dunianya: intens, bernuansa, narsis , tegang di lapisan. . (Dengan gerakan yang berani dan brilian, film tersebut memutar montase kredit secara penuh terlebih dahulu.)

Tár adalah prestasi yang membangun dunia, terutama untuk yang sangat mirip dengan garis waktu terakhir kami. Setiap tahun Field mengeluarkannya dari bisnis film — yang pertama sejak Little Children tahun 2006 — dia tampaknya telah memunculkan tema yang akan menggagalkan film yang lebih kecil. Diantaranya: alasan atas nama kejeniusan, penghapusan budaya, Realisme digital dan media sosialDan #Saya jugaperspektif pelaku, dunia elit musik klasik yang terisolasi dan langka.

Seharusnya tidak berhasil, tetapi film ini melakukannya dengan menjadi studi karakter tanpa henti yang tak dapat disangkal melalui penampilan Blanchett yang benar-benar tidak dapat dilewatkan. Itu bermain seperti film thriller yang tegang, penjahatnya adalah The Sins of Lydia Tarr. Hubungannya dengan mantan siswi terungkap, terutama berkurangnya mantan siswi; paranoianya yang dapat dibenarkan tentang kapasitas beracun kebenaran dan penyangkalannya terhadap kegilaan kulit putih melampaui batas; Perpaduan tersebut merusak kariernya dan kehidupan rumah tangganya yang semarak di Berlin bersama istrinya Sharon (Nina Höss), seorang pemimpin konser dan pemain biola pertama di Berlin, dan putri kecil mereka.

READ  Blac Chyna kehilangan putaran kedua dalam kasus melawan Kardashian setelah menuduh bias

Penanganan cekatan Field atas perpisahan Tár adalah salah satu kesenangan utama film ini. Meski begitu, dalam film dengan ketelitian ini, ada beberapa di antaranya: Tár jas pesanan dan pakaian minimalis yang mengesankan oleh perancang busana selebriti Bina Daigeler; Mantra desainer produksi Marco Bittner-Ruser adalah tentang Berlin yang dingin dan brutal. Ada skor menakutkan oleh musisi dan komposer Islandia Hildur Gudnadóttir, dan pemandangan cantik Blanchett, menempel di tangan, menjulang di atas kamera dan di ambang suara gemuruh orkestra.

Namun pencapaian utama film ini adalah mentalitasnya yang mengasumsikan kemampuan penonton untuk mengikutinya. Tidak nyaman untuk duduk dengan kerumitan penuh manusia, termasuk mereka yang berbakat, mementingkan diri sendiri, berpikiran sempit, merendahkan orang-orang yang telah menghilangkan kebodohan emosional mereka sendiri. Anda mungkin tidak merasakannya, tetapi Anda pasti akan memikirkan semuanya.