Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Federal Reserve diharapkan untuk mengintensifkan perjuangannya melawan inflasi dengan menaikkan suku bunga secara dramatis

Federal Reserve diharapkan untuk mengintensifkan perjuangannya melawan inflasi dengan menaikkan suku bunga secara dramatis

Itu Federal Reserve Dia diharapkan untuk meningkatkan perjuangannya untuk menjinakkan kegembiraan inflasi ekonomi Pada hari Rabu dengan kenaikan suku bunga ganda pertama dalam dua dekade, sebuah langkah yang mengancam untuk memperlambat pertumbuhan ekonomi AS dan memperburuk tekanan keuangan pada orang Amerika.

Dengan inflasi yang mencapai level tertinggi 40 tahun di bulan Maret, The Fed berada di bawah tekanan yang meningkat untuk bertindak lebih agresif untuk mendinginkan permintaan dan memperlambat kenaikan harga konsumen.

Berharap untuk mendapatkan soft landing untuk insinyur, tetapi sejarah menunjukkan itu tidak akan mudah

Pembuat kebijakan bank sentral menaikkan suku bunga seperempat poin persentase pada bulan Maret, tetapi hampir pasti menyetujui kenaikan tajam setengah poin persentase pada akhir pertemuan dua hari mereka pada hari Rabu. Ini akan mewakili kenaikan suku bunga tercepat sejak tahun 2000. Banyak pedagang percaya bahwa Fed akan menaikkan suku bunga setengah poin lagi di bulan Juni, dan mungkin juga di bulan Juli.

“The Fed akan mengejutkan pasar jika gagal memberikan kebijakan yang lebih agresif dengan kenaikan suku bunga 50 basis poin pada hari Rabu,” kata Danielle DiMartino Booth, CEO dan kepala strategi di Quill Intelligence dan mantan penasihat mantan kepala Fed Dallas. Dia mencatat bahwa fokus akan segera bergeser ke “jumlah kenaikan setengah poin yang diharapkan Fed akan dimulai selama keseimbangan 2022.”

Selain itu, The Fed kemungkinan akan mulai menyusutkan neraca sekitar $9 triliun, sebuah langkah yang selanjutnya akan memperketat kredit untuk rumah tangga Amerika. Risalah pertemuan Fed Maret menunjukkan bahwa bank sentral akan mulai melepas pada kecepatan bulanan maksimum $60 miliar di Treasuries dan $35 miliar di sekuritas berbasis hipotek. Sebagai perbandingan, Federal Reserve menyusutkan neracanya pada tingkat $ 50 miliar per bulan dari 2017 hingga 2019.

READ  Great America akan ditutup dalam 11 tahun karena tanah telah dibeli di Santa Clara

Banyak ekonom percaya bahwa Fed bertindak terlambat untuk meredam inflasi, dengan suku bunga acuan Fed dalam kisaran hanya 0,25% hingga 0,5%. Suku bunga pinjaman antar bank utama, yang disesuaikan dengan inflasi, sebenarnya negatif.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell berhenti selama konferensi pers di Washington pada 29 Januari 2020. (Foto AP/Manuel Balce Ceneta, File/Ruang Berita AP)

Akibatnya, pembuat kebijakan Federal Reserve, termasuk Ketua Dewan Direksi Jerome Powelltelah mengirim telegram ke pasar dalam beberapa minggu terakhir bahwa mereka akan bertindak “cepat”, menekankan bahwa beberapa kenaikan suku bunga setengah poin kemungkinan akan dibahas dalam beberapa bulan mendatang karena mereka berusaha untuk menetralisir harga pada tingkat yang tidak memperkuat atau merugikan ekonomi. .

“Sudah sepatutnya kita bergerak sedikit lebih cepat,” kata Powell baru-baru ini dalam diskusi panel di Pertemuan Musim Semi Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia. “Saya juga berpikir ada sesuatu dengan gagasan pemuatan ke depan di mana pun orang melihatnya cocok. Jadi ini menunjuk ke arah 50 basis poin di atas meja.”

Pertanyaannya sekarang adalah apakah Fed dapat mengatur untuk merekayasa soft landing yang sulit dipahami – titik yang baik antara membatasi permintaan untuk mendinginkan inflasi tanpa mendorong ekonomi ke dalam deflasi. Ada kekhawatiran yang berkembang di Wall Street bahwa pembuat kebijakan bank sentral akan gagal melakukannya: Goldman Sachs, Bank of America dan Deutsche Bank adalah di antara perusahaan yang memperkirakan resesi selama dua tahun ke depan.

Federal Reserve

Dewan Federal Reserve AS di Washington pada 20 April 2022. (Liu Jie/Xinhua melalui Getty Images/Getty Images)

Pekan lalu, Biro Statistik Tenaga Kerja melaporkan bahwa ekonomi secara tak terduga berkontraksi pada kuartal pertama tahun ini, menandai kinerja terburuk sejak musim semi 2020, ketika ekonomi AS masih jauh di tengah resesi yang disebabkan oleh virus corona.

READ  Minyak naik karena raksasa pasar bangkit dan ketegangan meningkat di Ukraina

“Ada kemungkinan bahwa jendela The Fed untuk merekayasa soft landing telah ditutup, karena ekonomi sudah mulai memburuk sebelum sebagian besar langkah-langkah pengetatan anti-inflasi Fed diambil,” kata Dimartino Booth. “Pilar ekonomi terakhir adalah pasar tenaga kerja, tapi kami sudah melihat lowongan pekerjaan yang lemah.”

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini

Powell membalas kekhawatiran bahwa pengetatan lebih lanjut oleh bank sentral akan menyebabkan resesi dan mempertahankan optimisme bahwa The Fed dapat mencapai keseimbangan yang rapuh antara menjinakkan inflasi tanpa menghancurkan ekonomi. Namun, dia mengakui kesulitan tugas ke depan, dan mengatakan itu “mutlak diperlukan” bagi para bankir sentral untuk memulihkan stabilitas harga.

“Tujuan kami adalah menggunakan alat kami untuk menyinkronkan ulang permintaan dan penawaran, sehingga inflasi kembali ke tempatnya tanpa melambat menjadi stagnasi,” kata Powell. “Saya tidak berpikir Anda akan mendengar siapa pun di The Fed mengatakan itu langsung. Ini akan sulit.”