September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

FBI tidak berharap untuk membuka kembali penyelidikan terhadap Brad Pitt setelah tuduhan Angelina Jolie

FBI tidak berharap untuk membuka kembali penyelidikan terhadap Brad Pitt setelah tuduhan Angelina Jolie

Bak di 2016, Angelina Jolie Dia mengklaim kepada FBI bahwa mantan suaminya Brad Pitt Dia melukainya setelah mengantarnya mabuk di pesawat pribadi.

Insiden itu diduga membuat enam anak mereka kesal, tetapi FBI tidak bersedia membuka kembali penyelidikan atas masalah tersebut.

Seorang sumber mengatakan kepada Page Six, “Undang-undang pembatasan telah kedaluwarsa dan mereka telah melihat semua informasi yang ada.”

“Tidak ada yang baru di sini. Saat itu mereka memeriksa semua tuduhan Angelina dan tidak mengajukan tuntutan apa pun.

“FBI menyelidiki insiden itu secara menyeluruh, dan tidak ada peluang untuk membuka kembali kasus ini. Ini semua adalah upaya bersama untuk mendiskreditkan Brad.

“Tuduhan Angelina diajukan setidaknya dalam dua konteks hukum yang berbeda: kecelakaan di pesawat dan kemudian lagi selama persidangan penahanan yang panjang. Dalam satu kasus, tidak ada tuntutan yang diajukan, dan di kasus lain, Brad diberikan reservasi 50/50.”

Kedua aktor tersebut bercerai, tetapi hak asuh atas dua anak mereka yang masih kecil: Zahra, Shiloh, Vivienne dan Knox masih diperdebatkan.

“Ini adalah barang-barang berusia enam tahun yang diperkenalkan Angelina di sesi penitipan anak,” kata seorang teman Pitt kepada Page Six.

“Ini adalah kampanye enam tahun oleh Angelina untuk mendiskreditkan Brad.

“Ini benar-benar hanya versi peristiwa Angelina. Dan itulah yang dia klaim telah terjadi.

“Tuduhan ini diajukan pada sidang hak asuh dan jelas bahwa hakim tidak mempercayainya, jika tidak, Brad tidak akan mendapatkan hak asuh bersama.”

READ  Kevin Costner dari Yellowstone adalah bintang dengan bayaran tertinggi di televisi dengan $1,3 juta per episode