Agustus 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

FBI telah menambahkan pendiri OneCoin Ruja Ignatova ke dalam daftar buronan

FBI telah menambahkan pendiri OneCoin Ruja Ignatova ke dalam daftar buronan

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Di Wembley Arena London, lampu panggung menyala, kembang api meledak dan bahkan api padam saat Alicia Keys meneriakkan “Girl on Fire” melalui pengeras suara. Saat itulah Ruja Ignatova, dijuluki “Cryptoqueen,” naik ke panggung dengan gaun merah panjang mengkilap, menjanjikan cryptocurrency-nya, OneCoin, untuk mengambil alih dunia dan menjadi “Bitcoin Killer.”

Penonton pada acara 2016 menjadi liar. Di tengah ledakan kripto, status OneCoin telah meningkat di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Tapi kenaikan meroket perusahaan pada akhirnya akan menemui akhir yang cepat.

Hanya setahun kemudian, Ignatova menghilang tanpa jejak, dan pihak berwenang di Eropa dan Amerika Serikat sejak itu mencoba menangkapnya. Pada hari Kamis, FBI menambahkan Ignatova ke dalam daftarnya Sepuluh buronan yang dicari Ketenaran biasanya diberikan pada tersangka pemimpin kartel, teroris, dan pembunuh. Sementara itu, Ignatova dituduh memimpin skema piramida Menipu investor lebih dari 4 miliar dolarsalah satu yang dianggap sebagai yang terbesar dalam sejarah.

“Pengumuman hari ini adalah janji untuk melipatgandakan upaya kami untuk menangkap Ignatova, untuk mencari keadilan bagi para korbannya dan meminta pertanggungjawabannya atas kejahatannya,” Damian Williams, Jaksa AS untuk Distrik Selatan New York, mengatakan pada konferensi pers Kamis. . .

Williams mengatakan bahwa sebelum wajahnya terpampang di poster buronan, Ignatova, seorang warga negara Jerman dengan ikatan Bulgaria, memiliki “resume yang sangat baik” yang menawarkan gelar sarjana hukum dari Universitas Oxford dan pekerjaan konsultasi di McKinsey & Company. Bagaimana Ignatova, satu-satunya wanita dalam daftar buronan paling dicari, datang untuk bergabung dengan daftar tersangka pembunuh dan pemimpin geng adalah cerita yang kembali ke tahun 2014, ketika OneCoin lahir.

READ  Berita Biden hari ini: Pengacara Amerika Jamal Khashoggi ditangkap di UEA

Ide mencolok yang ditunjukkan kepada investor dan dipromosikan melalui materi pemasaran adalah mata uang revolusioner untuk “setiap orang melakukan pembayaran di mana saja, [to] Semuanya, secara global, “kata Ignatova dengan sinis di Wembley Arena. OneCoin menjanjikan cryptocurrency yang akan mengungguli yang lain dan membuat pengguna awal melihat bahwa investasi mereka menghasilkan “lima atau sepuluh kali” pengembalian, menurut pengaduan kriminal.

Tapi ceritanya Seperti yang ditunjukkan dalam dokumen pengadilan, itu bukan salah satu janji berlebihan yang tidak dapat ditepati oleh pendirinya—seperti kasus Elizabeth Holmes dan Tyrannos. Sebaliknya, OneCoin seharusnya menjadi skema Ponzi sejak awal, klaim penyelidik.

Enam Investasi Cryptocurrency adalah Skema Ponzi Klasik

Meskipun seharusnya menjadi bentuk kripto, OneCoin sebenarnya tidak memiliki sistem pembayaran atau model blockchain, Teknologi penting yang mendukung cryptocurrency Dengan demikian membuat token OneCoin pada dasarnya tidak berharga. Ignatova dan pendiri perusahaan itu dituduh tahu terlalu banyak. (dalam situasi saat ini BBC Pada 2019, OneCoin membantah melakukan kesalahan.)

Menurut email internal yang diperoleh oleh penyelidik, tujuan OneCoin adalah untuk menciptakan “mata uang sepele” yang akan menggabungkan hiruk-pikuk seputar cryptocurrency dengan pemasaran multi-level.

OneCoin telah mengandalkan penggunanya untuk membawa lebih banyak peserta dengan menawarkan banyak bonus, komisi, dan “paket perdagangan” di berbagai titik harga, menurut penyelidik federal. Pada akhirnya, jaringan investor meluas ke lebih dari seratus negara. Jaksa Agung Williams mengatakan pada hari Kamis bahwa dia yakin lebih dari 3 juta orang telah ditipu.

Williams mengatakan Ignatova “menghimbau kemanusiaan orang-orang, menjanjikan bahwa OneCoin akan mengubah kehidupan orang-orang yang tidak memiliki rekening bank.” “Dan dia mengatur waktu skemanya, mengambil keuntungan penuh dari spekulasi panik dari hari-hari awal crypto.”

READ  Kupu-kupu raja telah ditambahkan ke Daftar Merah Spesies Terancam Punah dari Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam

Temui rapper ‘Crocodile of Wall Street’ yang dituduh mencuci miliaran dolar dalam cryptocurrency

Rencananya, bagaimanapun, adalah untuk “mengambil uang dan lari dan menyalahkan orang lain untuk ini,” tulis Ignatova kepada salah satu pendiri pada tahun 2014, menurut dokumen pengadilan.

Celah di sekitar OneCoin mulai muncul sekitar tahun 2016, Insider tersebut, ketika Swedia, Latvia, Norwegia, Kroasia, Italia, dan Bulgaria – tempat OneCoin bermarkas – mulai menambahkan OneCoin ke daftar peringatan penipuan. Segera tuntutan hukum mulai mengalir.

Williams mengatakan Ignatova mulai takut penegak hukum akan mengejar dan bahkan menyadap apartemen pacar Amerika-nya setelah curiga padanya. Dia menambahkan bahwa rekaman itu akhirnya mengingatkannya bahwa dia bekerja sama dengan FBI dan dia mempercepat rencananya untuk melarikan diri.

“Saya segera naik penerbangan dari Bulgaria ke Yunani dengan penjaga keamanan. Tidak ada satu pun bagasi. Penjaga keamanan kembali, tetapi Ignatova tidak. Tidak pernah melihat atau mendengarnya,” kata Williams.

Meskipun dia menghilang pada Oktober 2017, dewan juri federal mendakwa Ignatova bulan itu dan mengeluarkan surat perintah penangkapan untuknya. Dia didakwa dengan konspirasi untuk melakukan penipuan Internet, penipuan elektronik, konspirasi untuk melakukan pencucian uang, penipuan sekuritas dan konspirasi untuk melakukan penipuan sekuritas. Empat dakwaan pertama membawa hukuman penjara hingga 20 tahun, sedangkan yang terakhir membawa hukuman penjara hingga lima tahun.

Penipuan Cryptocurrency sedang meningkat, menghabiskan lebih dari $1 miliar pada tahun lalu

Nasib OneCoin akhirnya mencerminkan nasib pendirinya. Diberikan kepada saudara laki-laki Ignatova, Konstantin Ignatov, perusahaan itu goyah setelah dia ditangkap oleh FBI pada tahun 2019. Dia mengaku bersalah atas sejumlah kejahatan dan menandatangani kesepakatan pembelaan untuk bekerja sama dengan pihak berwenang – menunjukkan bahwa dia mungkin memasuki program perlindungan saksi dan mungkin Identitas baru, menurut dokumen pengadilan.

READ  Putin 'mengira dia memenangkan perang'

FBI sekarang membuat penawaran kepada publik untuk membantu penyelidikan dan menawarkan hadiah $ 100.000 untuk informasi yang mengarah pada penangkapan Ignatova.

Pada acara 2016 di London, dia berkata, “Saya telah dipanggil untuk banyak hal dan mungkin hal terbaik yang disebut pers kepada saya adalah… ‘Pembunuh Bitcoin.’”

Sekarang, dia dapat menambahkan “Buronan Paling Dicari” ke dalam daftar.