Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk menyerang Green Day setelah mengkritik MAGA

Elon Musk menyerang Green Day setelah mengkritik MAGA

Elon Musk tidak senang dengan Green Day.
Alessandra Benedetti – Corbis/Corbis melalui Getty Images dan Gilbert Flores/Penske Media melalui Getty Images

  • Elon Musk bergabung dengan kaum konservatif dalam mengecam Green Day setelah menjelek-jelekkan gerakan MAGA Trump.
  • Pada hari Minggu, band ini mengubah lirik “American Idiot” untuk mengkritik “agenda MAGA”.
  • Musk kemudian menuduh Green Day “terlalu marah” terhadap “mesin”.

Selama pertunjukan hari Minggu mereka, band punk rock Green Day mengubah lirik lagu hit mereka “American Idiot” untuk menyerang mantan Presiden Donald Trump.

Tidak butuh waktu lama bagi Elon Musk untuk mengungkapkan kekecewaannya karena band tersebut, menurut perkiraannya, telah berubah menjadi lebih buruk.

Saya juga memisahkannya Dia memimpin kelompok Pada Malam Tahun Baru Dick Clark, penyanyi utama Green Day Billie Joe Armstrong mengubah baris “Saya bukan bagian dari agenda redneck” menjadi “Saya bukan bagian dari agenda MAGA.”

Liriknya, bagian dari lagu yang aslinya ditulis tentang Perang Irak, merupakan kritik langsung terhadap mantan Presiden George Bush.

Ketika Green Day menggunakan lagu tersebut untuk menyerang Trump, Musk menganggap lirik yang direvisi tersebut sebagai tanda bahwa band tersebut menjadi pro-kemapanan.

“Green Day berubah dari marah pada mesin menjadi marah terhadap mesin,” kata Musk. Dia menulis pada Minggu malam.

Pukulannya pada band mendapat tanggapan dari kritikus konservatif Geser Green Day untuk bertukar lirik Dia mengolok-olok usia anggotanya. Ketiga anggota band tersebut berusia 51 tahun.

Green Day telah lama mengeluarkan pernyataan politik terbuka, seperti pada tahun 2016, ketika band ini menulis lagu “Green Day”. “Tidak Ada Trump, Tidak Ada Ku Klux Klan, Tidak Ada AS yang Fasis.” Slogan di American Music Awards.

READ  11 restoran Michelin dengan harga terjangkau di New York City telah diumumkan untuk daftar tahun 2023

Bahkan Barang terjual Merayakan citra Trump, padahal mantan presiden tersebut juga melakukan hal serupa dengan memasarkan citra tersebut sebagai simbol pembangkangan.

Musk tidak memiliki riwayat mendukung Partai Republik atau Demokrat, dan telah mengkritik kebijakan Trump sebelumnya.

Namun miliarder tersebut, yang sering menyerukan pemerintahan kecil, dalam beberapa tahun terakhir lebih berpihak pada sudut kebijakan konservatif ketika ia mengintensifkan kritiknya terhadap pemerintahan Presiden Joe Biden.