Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Green Day membidik Trump dan Elon Musk yang tidak bahagia

Green Day membidik Trump dan Elon Musk yang tidak bahagia

“Saya bukan bagian dari agenda MAGA…” PERINGATAN: Artikel ini berisi bahasa yang mungkin dianggap menyinggung oleh sebagian orang.

iklan

Ini akan menjadi tahun besar bagi band punk-pop Amerika Green Day, dan mereka memulai tahun 2024 dengan satu-satunya cara yang mereka tahu: dengan ledakan yang kontroversial.

Di atas rilis Album ke-14 mendatang “Saviors” Pada tanggal 19 Januari, band ini merayakan ulang tahun ke 230 debut mereka “Dookie” (1994) dan album mereka yang mendapat pujian kritis “American Idiot” (2004) tahun ini.

20 tahun setelah dirilisnya “American Idiot” dan singelnya, yang awalnya berisi lirik “Yah, mungkin akulah yang gay, Amerika/ Bukan bagian dari agenda redneck/ Sekarang semua orang melakukan propaganda/ Bernyanyi dengan usia paranoia“, band ini mengubah liriknya untuk mencerminkan iklim politik saat ini di Amerika Serikat.

Mereka melakukan ini selama penampilan mereka di Rockin' Eve Tahun Baru Dick Clark, di mana mereka mengubah liriknya menjadi: “Yah, mungkin aku gay, Amerika/Bukan bagian dari agenda MAGA/Sekarang semua orang melakukan propaganda/Bernyanyi dengan usia paranoia.

Saksikan momennya di bawah ini:

Lagu ini awalnya ditulis tentang Perang Irak, liputan berita yang tidak kritis tentang invasi AS, dan sebagai serangan terhadap George W. Bush; Dan sekarang Green Day menampilkan Trump dan slogan kampanye kepresidenannya “Make America Great Again” (MAGA) di sampulnya.

Dan kapan waktu yang lebih baik untuk menyerang Trump, ketika mantan presiden tersebut bersiap untuk pencalonannya yang kedua untuk menduduki jabatan di Gedung Putih?

Ini bukan pertama kalinya mereka menyerang Trump – terutama di American Music Awards pada tahun 2016, ketika mereka memimpin nyanyian “No Trump, No Ku Klux Klan, No Fascist USA” sebagai protes terhadap terpilihnya presiden saat itu. calon. . Pada tahun 2018, penyanyi Billie Joe Armstrong mengatakan kepada penonton di konser Cannes Lions: “Saya sangat membenci Donald Trump. Saya berteriak, “Saya benci George Bush.” Yang ini sedikit berbeda. Ini buruk, seolah-olah asamnya menjadi buruk.

READ  Wordle 313 Apr 28 Petunjuk: Berjuang dengan Wordle hari ini? TIGA PETUNJUK UNTUK MEMBANTU JAWABAN | Game | hiburan

Sampai batas tertentu, band ini juga merilis merchandise edisi terbatas tahun lalu yang menyertakan gambar mantan presiden dan menggambarkannya sebagai “Nimrod terhebat” – sebuah panggilan balik ke album band tahun 1997 “Nimrod.”

Menyusul perubahan lirik dalam Rockin' Eve Tahun Baru Dick Clark, seseorang mengatakan sesuatu tentangnya…

Bukan, bukan Trump, tapi seseorang yang sama-sama ingin didengarkan, dan dengan ego yang sama besarnya.

Anda dapat menebaknya: Elon Musk harus mempertimbangkannya.

Musk menuduh band tersebut telah berubah “dari marah pada mesin menjadi sangat marah terhadapnya.”

Kacau sekali.

Musk, yang tidak memiliki sejarah yang konsisten dalam mendukung Partai Republik atau Demokrat, dalam beberapa tahun terakhir menjadi lebih selaras dengan politik konservatif.

Tahun 2023 adalah tahun yang sempurna bagi Elon Musk yang meninggal dunia Nama baru X; Dia melihat setengah dari penilaian platform yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter selama dia menjadi pemilik; Pendapatan iklan menurun sebesar 89%; Dia mengukuhkan statusnya sebagai tokoh poster rasis online.

Memang, pada bulan November lalu, sebuah laporan baru dikeluarkan oleh… Pusat Penanggulangan Kebencian Digital (CCDH)sebuah organisasi nirlaba yang berdedikasi untuk memerangi misinformasi dan ujaran kebencian secara online, mengatakan hal tersebut

Tahun lalu Musk juga masuk dalam Guinness Book of World Records karena mencatat kerugian kekayaan bersih terbesar dalam sejarah keuangan, hampir $200 miliar.