Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk menyebut ESG scam - apakah bos Tesla membantu investor?

Elon Musk menyebut ESG scam – apakah bos Tesla membantu investor?

Berinvestasi biasanya menggunakan kombinasi kepala, hati, dan usus meskipun tidak seharusnya. Dan mungkin tidak ada topik di pasar yang membangkitkan “semua emosi” seperti ESG.

Minggu ini, langkah besar untuk mengisolasi Tesla dari indeks Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (ESG) yang diawasi ketat membawa kemarahan dan kelegaan yang hampir sama.

Defiance ditawarkan oleh Standard & Poor’s, yang menolak Tesla dari benchmark ESG; Ketidaknyamanan muncul dari Tesla TSLA,
-6.42%
investor, Termasuk manajer aset terkenal dan banteng Tesla Cathy Wood. Ada juga suara terkejut dari Elon Musk.

investasi berkelanjutan: Dua pemimpin dalam investasi berkelanjutan mengatakan peringkat ESG yang diadopsi secara luas dan janji nol bersih sebagian besar tidak berharga.

Sebagian besar, gelombang kebingungan baru telah muncul mengenai apa yang disebut sebagai “ESG” jika tidak lagi layak mendapatkan apa yang dilihat banyak orang sebagai maverick anti-bensin.

S&P 500 ESG telah menjatuhkan Tesla Musk dari lineup Sebagai bagian dari penyeimbangan ulang tahunan. Tapi, sebagian besar karena itu juga seharusnya melacak S&P 500 SPX yang lebih luas,
+ 0,01%Dan
Meskipun ada penambahan lapisan ESG, benchmark mempertahankan raksasa minyak ExxonMobil XOM,
+ 0,79%
Dalam kombinasi terbaik ESG. Juga terdaftar: JPMorgan Chase & Co. JPM,
-0,82%Dan
Didukung oleh kelompok lingkungan sebagai pemberi pinjaman utama untuk sektor minyak.

“ESG adalah SCAM. Itu telah dipersenjatai oleh Prajurit Keadilan Sosial palsu,” tweet Musk, Dia menyesal ExxonMobil mengalahkan Tesla.

Tanggapan singkat Wood terhadap pemecatan Tesla adalah “konyol.”

Margaret Dorn, Direktur Senior dan Kepala Indeks ESG, Amerika Utara, Indeks S&P Dow Jones mengatakan, Dalam posting blog.

Membaca: Kendaraan listrik dapat menyimpan energi untuk rumah kita dan jaringan listrik: mengapa teknologi ‘segalanya’ adalah topik investasi yang harus dikejar

Secara khusus, huruf “S” dan “G” adalah penyebab ketegangan “E” Tesla, menurut laporan S&P. Tesla ditandai atas tuduhan diskriminasi rasial dan kondisi kerja yang buruk di pabriknya di Fremont, California. Pembuat mobil juga telah dipanggil untuk menangani penyelidikan NHTSA Setelah beberapa kematian dan cedera, Mereka dikaitkan dengan kendaraan autopilot.

READ  Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH) Naik dengan Saham, Dolar Lemah

Rumah investasi yang memperhatikan prinsip-prinsip lingkungan, sosial dan tata kelola perusahaan Just Capital memiliki kas yang mirip dengan Standard & Poor’s. Perusahaan investasi itu mengatakan Tesla secara historis mendapat skor 10% terendah dari peringkat keberlanjutan tahunan Just Capital, terutama karena cara membayar dan memperlakukan karyawannya. Secara keseluruhan, Tesla melakukannya dengan baik dalam masalah lingkungan, memperlakukan pelanggan dan menciptakan lapangan kerja Amerika, tetapi tidak begitu baik di bawah kriteria “S” dan “G” tertentu, termasuk “membayar upah yang adil dan layak” atau “melindungi kesehatan dan keselamatan pekerja” atau dengan kontroversi terkait diskriminasi terkait keragaman, kesetaraan dan inklusi.

Paul Watchman, seorang konsultan industri yang menulis laporan penting pada pertengahan 2000-an yang membantu memulai investasi di ESG, mengatakan Tesla harus menjadi bagian dari indeks ESG. “Tidak semua pelanggaran ESG diciptakan sama, dan penilaian ini menunjukkan betapa terdistorsinya penilaian S&P.” beri tahu Bloomberg.

Perbedaan pendapat inilah yang mungkin paling membingungkan investor.

“Mayoritas manajer investasi yang menerapkan ESG membayar penyedia data untuk memberi tahu mereka apa gunanya ESG,” kata Tony Tursch dari Calamos Global Sustainable Equities Fund. Dalam sebuah wawancara dengan MarketWatch.

Peringkat ESG tidak sama dengan nilai yang diberikan oleh lembaga pemeringkat kredit, karena ada kesepakatan tentang standar kelayakan kredit. Dengan ESG, masih belum ada definisi standar.

Penasihat dana Dimensions mengatakan pihaknya juga menghadapi tantangan dalam peringkat LST-nya. Mereka mengatakan hubungan antara skor LST untuk penyedia yang berbeda diperkirakan 0,54. Sebagai perbandingan, korelasi peringkat kredit yang diberikan oleh Moody’s dan S&P adalah 0,99.

MSCI Inc. masih ESG, penyedia peringkat ESG terkemuka, memasukkan Tesla dan Exxon dalam indeks fokus ESG yang terfokus secara luas, lapisan kebingungan lain tentang apa sebenarnya arti ESG. Metodologi untuk MSCI dan penggunaan indikator LST oleh S&P sangat mirip.

READ  Saham tersandung karena suku bunga tetap tegang

Untuk segmen S&P, penyertaan Exxon mempertahankan representasi sektor energi sejalan dengan tujuan keseluruhan.

Namun hal ini membuat banyak investor bertanya-tanya mengapa ESG digabungkan dengan prioritas lain? Yang lain lagi menyesali semua pengecualian yang bisa datang dengan janji LST dan menempatkan saham di indeks LST, ETF, atau reksa dana.

Kelompok lingkungan yang kuat biasanya berurusan dengan masalah pencatatan perusahaan minyak konvensional di bawah label ESG. “Kami melihat uang dengan ESG atas nama mereka mendapatkan F pada penyaringan kami karena mereka memiliki lusinan perusahaan ekstraksi bahan bakar fosil dan utilitas berbahan bakar batu bara,” kata Andrew Behar, CEO As You Sow.

Tetapi pengamat industri energi lainnya mengatakan penyertaan mereka dapat memiliki arti yang berbeda. Beralih ke opsi yang lebih bersih di perusahaan energi tradisional yang sudah mapan akan lebih efektif mengingat ukuran, jangkauan multinasional, dan investasi mereka. Dalam praktik seperti penyerapan karbon. Dan mereka berpendapat bahwa pertimbangan ESG-lite mereka terus menekan evolusi.

Tidak peduli bagian mana dari LST yang paling penting bagi investor, kepercayaan adalah yang paling penting dari semuanya.

Faktanya, beberapa pengamat ESG mengatakan Tesla tidak sebersih lingkungan yang mungkin disarankan oleh hiper-fokusnya, yang pada dasarnya berarti Anda tidak dapat memenuhi janji ESG perusahaan mana pun hanya berdasarkan prestasi. Tesla baru-baru ini ditandai oleh As You Sow in 55 laporan kelas perusahaan Tentang kemajuan “hijau” setelah janji. Tesla Skornya buruk karena tidak membagikan data emisi secara publik.

“bagian dari [Tesla’s] Masalahnya adalah kurangnya pengungkapan. “Untuk seseorang yang berkomitmen pada kebebasan berbicara, Musk dapat melakukan transparansi yang lebih baik di Tesla,” kata Martin Whitaker, CEO pendiri Just Capital.

Membaca: Apa sebenarnya yang dimaksud dengan “kebebasan berekspresi”? Twitter tidak menyensor ucapan, terlepas dari apa yang diyakini oleh Elon Musk dan banyak pengguna

Selain data lingkungan, terutama emisi gas rumah kaca, peningkatan informasi keberlanjutan perusahaan yang lebih luas dapat menghadirkan tantangan, Will Collins Dean, manajer portofolio senior dan Eric Jeffroy, analis investasi senior di Dimensional Fund Advisors, mengatakan dalam sebuah komentar.

READ  Konsumen Amerika menghadapi kenaikan harga dua digit di toko kelontong

Misalnya, laporan keberlanjutan perusahaan dapat mencakup seratus halaman, sangat bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lain, dan mungkin tidak berisi semua informasi yang menarik bagi investor.

Komisi Sekuritas dan Bursa Semakin dekat dengan pelaporan standar tentang risiko perubahan iklimdan melihat komitmen yang lebih luas terhadap lingkungan, sosial dan tata kelola perusahaan. Departemen Tenaga Kerja juga mempertimbangkan untuk memasukkan ESG dalam 401(k)s, termasuk seberapa transparan penambahan ini. Saat ini, pekerjaan perusahaan bersifat sukarela.

Jika masing-masing perusahaan kehilangan tanda LST. Uang yang mengumpulkan nama-nama ini bisa sama membingungkannya.

sebuah Laporan Oleh InfluenceMap, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di London, mengevaluasi 593 dana ekuitas dengan total aset bersih lebih dari $256 miliar dan menemukan bahwa “421 di antaranya memiliki skor negatif dalam Portofolio Paris Alignment,” alat penyaringan yang digunakan oleh Influence Peta. Ini berarti bahwa sebagian besar daftar tidak berada di jalur untuk mencapai batas pemanasan global 2 derajat Celcius (dan idealnya 1,5 derajat) yang ditetapkan dalam perjanjian iklim sukarela Paris. Perusahaan mungkin menjanjikan masa depan yang lebih hijau, tetapi hanya sedikit yang mewujudkannya.

Kunci untuk investasi LST yang sehat adalah mempersempit ekspektasi.

“Daripada menggunakan peringkat LST umum, investor harus terlebih dahulu mengidentifikasi pertimbangan LST spesifik yang paling penting bagi mereka, dan kemudian memilih strategi investasi yang sesuai,” kata Collins Dean dan Jeffroy.

“Salah satu contohnya adalah mengurangi paparan terhadap perusahaan dengan intensitas emisi tinggi,” kata mereka. Semakin luas rangkaian tujuan, semakin sulit untuk mengelola interaksi di antara mereka. Pendekatan “wastafel dapur” yang menggabungkan lusinan variabel dapat mempersulit investor untuk memahami alokasi portofolio dan dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan.”