Juli 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk memprediksi penurunan ekonomi di Amerika Serikat

Elon Musk memprediksi penurunan ekonomi di Amerika Serikat

DOHA, 21 Juni (Reuters) – CEO Tesla Elon Musk (TSLA.O)dia mengatakan pemotongan 10% karyawan yang dibayar di pembuat mobil listrik akan terjadi selama tiga bulan, karena orang terkaya di dunia itu memperkirakan resesi ekonomi di Amerika Serikat lebih mungkin terjadi daripada yang lain.

Catatannya adalah penjelasannya yang paling rinci tentang rencana pemberhentiannya dan penampilan pribadinya yang pertama sejak saat itu Reuters melaporkan Pada awal bulan ini, perusahaan perlu memotong staf sekitar 10% dan untuk sementara menghentikan perekrutan di seluruh dunia.

Berbicara di Forum Ekonomi Qatar yang diselenggarakan oleh Bloomberg, Musk mengatakan bahwa pemotongan hanya akan berlaku untuk pekerja berupah, yang berarti pengurangan 3,5% dalam jumlah total karyawan, perubahan yang dia gambarkan sebagai “tidak substansial.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Namun dia menyatakan keprihatinan tentang kemungkinan resesi ekonomi di Amerika Serikat.

“Itu tidak pasti, tetapi tampaknya lebih mungkin daripada tidak,” katanya.

Pandangan Musk mencerminkan komentar dari para eksekutif, termasuk CEO JPMorgan Chase & Co Jamie Dimon dan ketua Goldman Sachs John Waldron. “Ada badai di jalan yang menghadang kita,” damon Katanya awal bulan ini.

Apakah Amerika Serikat akan masuk Resesi Itu adalah kekhawatiran yang berkembang bagi para CEO, Federal Reserve, dan pemerintahan Biden.

Presiden AS Joe Biden menegaskan pada hari Senin bahwa ia merasa resesi AS tidak dapat dihindari, bahkan ketika ekonomi terbesar di dunia itu berjuang untuk mengatasi harga bensin dan inflasi yang tinggi, yang berada pada level tertinggi dalam 40 tahun.

Mantan Menteri Keuangan AS Lawrence Summers mengatakan kepada NBC News pada hari Minggu bahwa dia memperkirakan akan terjadi resesi.

READ  Lihat ke dalam mansion berusia 109 tahun yang telah direnovasi di North Carolina

Dalam email 2 Juni yang dilihat oleh Reuters, Musk mengatakan kepada eksekutif Tesla bahwa dia memiliki “perasaan yang sangat buruk” tentang ekonomi dan bahwa perusahaan perlu memotong staf sekitar 10% dan “menghentikan semua perekrutan di seluruh dunia.” Untuk sementara.

Pada hari Selasa, dia mengatakan bahwa Tesla mengharapkan untuk meningkatkan jumlah pekerja per jam untuk gaji tetap.

Elon Musk tiba di pameran In America: An Anthology of Fashion bertema Met Gala di Metropolitan Museum of Art di New York City, New York, AS, 2 Mei 2022. REUTERS/Andrew Kelly

Dia juga mengatakan bahwa dia ngotot untuk mata uang digital dan bermaksud untuk memberikan dukungan pribadi kepada Dogecoin.

Mata uang digital sangat fluktuatif tahun ini, tetapi bitcoin menguat setelah Tesla mengumumkan pada Februari tahun lalu bahwa mereka telah membeli $ 1,5 miliar dalam mata uang dan untuk waktu yang singkat menerimanya sebagai pembayaran kendaraan.

“Masalah yang sangat penting” yang belum terselesaikan dalam kesepakatan Twitter

Elon Musk juga berbicara tentang mencoba membeli Twitter (TWTR.N)yang Forbes laporkan awal bulan ini telah setuju untuk membelinya seharga $44 miliar.

Musk mengatakan ada masalah yang belum terselesaikan, termasuk porsi utang dari kesepakatan dan jumlah pengguna spam.

“Kami masih menunggu resolusi tentang masalah ini, dan ini sangat penting,” katanya, mengulangi keraguan tentang klaim Twitter bahwa akun palsu atau akun spam kurang dari 5% dari pengguna aktif harian yang dimonetisasi.

“Dan tentu saja, ada pertanyaan, apakah porsi utang putaran itu akan dikelompokkan bersama? Lalu apakah pemegang saham akan memilihnya?”

Musk mengatakan dia ingin memiliki 80% dari Amerika Utara dan setengah dunia di Twitter.

“Ambisi saya untuk Twitter adalah menjadi seinklusif mungkin,” katanya.

Yang paling penting, katanya, adalah membawa perusahaan ke arah yang benar, seperti di perusahaan roketnya sendiri, SpaceX dan Tesla.

“Apakah saya CEO jauh lebih penting daripada kemampuan saya untuk memimpin produk ke arah yang benar,” katanya.

Pelaporan tambahan oleh Nadine Awadallah di Dubai dan Hyunjoo Jin di San Francisco. Ditulis oleh Saeed Azhar. Diedit oleh Jason Neely dan Barbara Lewis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.