Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Fed mungkin akan selesai menaikkan suku bunga.  Ini dapat memicu 401(k) Anda.

The Fed mungkin akan selesai menaikkan suku bunga. Ini dapat memicu 401(k) Anda.

Ia memainkan

Berita minggu lalu bahwa inflasi turun lebih besar dari perkiraan pada bulan Oktober memperkuat pandangan bahwa The Fed telah menyelesaikan kampanye paling agresifnya untuk menaikkan suku bunga dalam empat dekade.

Ini bisa menjadi keuntungan bagi pasar saham dan 401(k).

Selama 10 siklus kenaikan suku bunga terakhir sejak tahun 1974, S&P 500 naik rata-rata 14,3% dalam 12 bulan setelah kenaikan suku bunga terakhir The Fed, menurut analisis Ryan Detrick, kepala strategi pasar di Carson Group. .

Sebagai perbandingan, rata-rata pengembalian indeks hingga tahun 2022 adalah 7,5% selama lima tahun, 10,4% selama 10 tahun, 7,5% selama 30 tahun, dan 10% selama satu abad terakhir, menurut Reuters. Dompet Nerd.

pesan?

Investor sangat menyukai jika bank sentral berhenti memukul mereka dengan kenaikan suku bunga.

Apa yang terjadi jika The Fed menaikkan suku bunga?

Detrick menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga menyebabkan biaya hipotek, pinjaman mobil, pembelian kartu kredit dan pinjaman lainnya menjadi lebih tinggi, sehingga mengurangi aktivitas ekonomi dan berdampak pada keuntungan perusahaan. Hal ini juga menjadikan saham sebagai investasi yang relatif kurang menarik dibandingkan obligasi, yang memiliki risiko lebih kecil terhadap imbal hasil yang kini meningkat.

Tentu saja, kepedihan ini tampaknya disebabkan oleh alasan yang baik – yaitu melawan inflasi yang mungkin sudah mengakar, dan yang, setidaknya menurut The Fed, dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut.

READ  Modelo over Bud Light pada Hari Bir Nasional 2024

Berhenti menaikkan suku bunga justru berdampak sebaliknya, mencerahkan prospek perekonomian dan membuat saham lebih menarik dibandingkan obligasi. Hal ini juga menghilangkan ketidakpastian besar di pasar, kata Adam Turnquist, kepala strategi teknis di LPL Financial.

Akankah pasar saham pulih?

Sejak The Fed mulai menaikkan suku bunga pada Maret 2022 hingga Senin lalu, S&P 500 mengalami beberapa perubahan besar namun akhirnya terhenti di 4411. Namun, sejak Departemen Tenaga Kerja merilis laporan CPI positif pada Selasa pagi, acuannya adalah indeks saham naik lebih dari 100 poin, atau 2,3%.

“Jika bulan Juli adalah harga tertinggi terakhir, seperti yang kami duga, maka secara historis saham memiliki kinerja yang baik setahun setelah harga tertinggi terakhir ini,” kata Detrick.

Turnquist dari LPL Financial menyebutnya sebagai “katalis pasar saham.”

Ada beberapa peringatan.

Pertama, para pejabat Fed mengatakan mereka tidak mengesampingkan kenaikan suku bunga tambahan, bahkan setelah laporan inflasi menggembirakan, meskipun sebagian besar ekonom melakukan hal tersebut.

Bagaimana jeda suku bunga mempengaruhi pasar?

Meskipun berakhirnya kenaikan suku bunga memicu kenaikan pasar sebesar dua digit dalam delapan dari 10 siklus kenaikan suku bunga selama setengah abad terakhir, S&P 500 mengalami penurunan tajam dalam 12 bulan dalam dua siklus tersebut. Penghentian kenaikan suku bunga pada bulan Juli 1981 tidak dapat mencegah penurunan pasar sebesar 16,4% di tengah resesi brutal yang dipicu oleh suku bunga yang masih berada di wilayah mimisan lebih dari 17%.

Demikian pula, menutup tirai kenaikan suku bunga pada bulan Juni 2000 tidak akan mampu menghindari resesi dot-com pada tahun 2001.

“Gelembung dot-com telah pecah, membatasi dampak jeda dan penurunan suku bunga berikutnya,” kata Turnquist.

READ  Dogecoin Terendah 30 Hari Setelah Penurunan 10% – Saatnya Keluar dari Pasar?

Di sisi lain, pada tahun 1995, keputusan The Fed untuk mengakhiri kenaikan suku bunga besar-besaran dan kemudian memotong suku bunga kemungkinan besar membantu mencapai keuntungan pasar sebesar 35% pada tahun setelah kenaikan terakhir. Namun demikian pula perekonomian yang kuat, yang didorong oleh peningkatan produktivitas berbasis perangkat lunak.

Dengan kata lain, selama sebagian besar keputusan The Fed untuk tetap bertahan sebelumnya, lembaga tersebut merupakan “pendorong utama” penguatan pasar yang kuat, kata Turnquist. Namun terkadang ada kekuatan lain yang berperan.

Dinamika seperti itu dapat memengaruhi saham dan 401(k) Anda dalam beberapa bulan mendatang.

Apa yang terjadi dalam resesi pendapatan?

Pada kuartal ketiga, misalnya, perusahaan-perusahaan S&P 500 tampaknya telah bangkit dari kemerosotan pendapatan selama setahun (ditandai dengan penurunan pendapatan kuartalan), menurut laporan pendapatan terbaru. Itu bisa menggerakkan pasar.

Hal yang sama juga berlaku pada peningkatan produktivitas yang terus berlanjut baru-baru ini, yang didorong oleh kecerdasan buatan, yang seharusnya memungkinkan pengusaha menaikkan upah tanpa menaikkan harga, kata Detrick.

Apakah saham dinilai terlalu tinggi?

Pada saat yang sama, harga saham relatif mahal dengan perkiraan pendapatan 18,6 kali lipat selama 12 bulan ke depan, di atas rata-rata 10 tahun sebesar 17,6, menurut Turnquist dan FactSet. Hal ini memberikan beban yang lebih besar pada perekonomian dan keuntungan agar dapat berjalan dengan baik, kata Turnquist. Jika Amerika Serikat mengalami resesi sedang atau parah, hal ini dapat merugikan pasar, terlepas dari apa yang dilakukan atau tidak dilakukan oleh The Fed.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan: Penguatan pasar yang kuat setelah keputusan The Fed untuk menghentikan kenaikan suku bunga mungkin juga didukung oleh penurunan suku bunga berikutnya. Pada bulan Desember 2018, The Fed menaikkan suku bunga untuk terakhir kalinya, memberikan kontribusi terhadap keuntungan pasar masing-masing sebesar 11,7% dan 17,7% selama tiga dan enam bulan ke depan.

READ  Boeing, Tesla, Home Depot naik di pra-pasar; Jatuhnya Coinbase dan Etsy oleh Investing.com

Tekanan sandwich Apa yang dimaksud dengan “generasi sandwich”? Banyak orang dewasa bergumul dengan pengasuhan, tagihan, dan pekerjaan

Namun pada bulan Agustus 2019, pejabat Fed mulai memangkas suku bunga, yang membantu meningkatkan imbal hasil S&P menjadi 27,9% selama 12 bulan setelah kenaikan terakhir.

Dalam jangka menengah, sikap The Fed yang tidak memberikan perhatian dapat terus meningkatkan saham. Namun investor mengincar penurunan suku bunga pada bulan Mei atau mungkin lebih awal, menurut pasar berjangka.

Jika The Fed menolak narasi tersebut dan terus menganut slogan “naik lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama”, “saham dapat mundur dan menghentikan sebagian dari pemulihan tersebut,” kata Turnquist.