Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Elon Musk melakukan polling kepada pengguna Twitter tentang apakah dia harus mundur sebagai CEO

Elon Musk melakukan polling kepada pengguna Twitter tentang apakah dia harus mundur sebagai CEO

Elon Musk meluncurkan jajak pendapat Twitter yang menanyakan pengguna apakah dia harus mundur sebagai kepala platform media sosial dan bersumpah untuk menghormati hasilnya, setelah reaksi keras atas kebijakan baru yang melarang promosi akun di platform saingan.

Miliarder pengusaha yang membeli Twitter untuk $44 miliar pada bulan Oktober, CEO-nya menulis kepada 122 juta pengikutnya pada Minggu malam: “Haruskah saya mengundurkan diri sebagai ketua Twitter? Saya akan mematuhi hasil jajak pendapat ini.”

Musk kemudian mengatakan dalam sebuah tweet: “Tidak ada yang menginginkan pekerjaan yang benar-benar dapat membuat Twitter tetap hidup. Tidak ada ahli waris.”

Jajak pendapat dibuka selama 11 jam, dan ditutup pada pukul 10.20 GMT. Tiga jam sebelumnya, lebih dari 14 juta orang telah memilih, dengan 57 persen mendukung dia mundur dan 43 persen menentang.

Langkah itu dilakukan setelah Twitter mengumumkan pada Minggu pagi sebuah kebijakan baru yang melarang pengguna berbagi tautan ke akun mereka di platform pesaing, termasuk Facebook dan Instagram milik Mark Zuckerberg, serta pesaing Twitter yang baru muncul, Mastodon Donald Trump. kebenaran sosialserta Tribel, Nostr, dan Post.

“Kami tahu bahwa banyak pengguna kami mungkin aktif di platform media sosial lainnya; namun, ke depannya, Twitter tidak lagi mengizinkan promosi gratis untuk platform media sosial tertentu di Twitter.”

Dia menambahkan bahwa pelanggaran awal dapat mengakibatkan penangguhan sementara atau persyaratan untuk menghapus tweet yang menyinggung, tetapi pelanggar berulang menghadapi risiko penangguhan permanen.

“Twitter seharusnya mudah digunakan, tetapi tidak ada lagi iklan gratis tanpa henti untuk para pesaing. Tidak ada penerbit tradisional yang mengizinkan hal itu sebaik Twitter.” musk katanya di peron Minggu pagi.

READ  BP meningkatkan dividen setelah pendapatan mencapai level tertinggi 14 tahun

Namun, kebijakan tersebut langsung menuai kritik dari kritikus Musk dan bahkan beberapa sekutu utamanya di Silicon Valley karena terlalu membatasi.

CEO SpaceX dan Tesla kemudian menanggapi dengan mengatakan bahwa kebijakan tersebut akan “dimodifikasi” sehingga penangguhan hanya berlaku “ketika tujuan utama dari akun tersebut adalah untuk mempromosikan pesaing.”

Dalam tweet terpisah, dia menulis: “Mulai sekarang, akan ada pemungutan suara untuk perubahan politik besar. Saya minta maaf. Itu tidak akan terjadi lagi.”

Langkah tersebut merupakan perubahan terbaru sejak Musk mengambil alih kepemimpinan, memecat sekitar setengah dari stafnya, memotong biaya dan merombak pemeriksaan dan moderasi.

Itu datang dua hari setelah musk juga Banyak jurnalis terkemuka Amerika berkomentar dari Twitter, menyarankan mereka melakukan kesalahan dalam kebijakan yang baru dibuat tentang berbagi informasi lokasi. Sejak itu, wartawan telah dipekerjakan kembali, termasuk Ryan Mack dari The New York Times dan Donnie O’Sullivan dari CNN. Pada hari Jumat, politisi dari Uni Eropa dan Inggris menyatakan keprihatinan tentang komentar dan kebebasan pers.

Perubahan kebijakan hari Minggu menarik perhatian dari beberapa pendukung Musk di Silicon Valley, termasuk mantan mitra di 16z Balaji Srinivasan, yang menulis: “Ini adalah kebijakan yang buruk dan harus dibalik. Cara yang tepat untuk bersaing adalah membangun produk yang lebih baik, bukan membatasi penggunaan milikmu.”

“Ini yang terakhir. Saya menyerah,” tulis Paul Graham, pendiri inkubator startup Y Combinator yang sebelumnya memuji Musk ketika mengambil alih Twitter, sebelum menambahkan bahwa situs webnya memiliki tautan ke akun Mastodon miliknya. Dia kemudian diskors dari platform karena tweet tersebut.

Jack Dorsey, mantan CEO Twitter yang berinvestasi di platform terlarang Nostr, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa kebijakan tersebut “tidak masuk akal”.

READ  Tidak hanya Sri Lanka, negara-negara ini juga berisiko mengalami krisis ekonomi akibat penyebaran dolar

Kritikus lain berpendapat bahwa langkah tersebut kemungkinan tidak populer di kalangan pencipta, yang sebagian besar telah membangun pemirsa di berbagai platform, dan bertentangan dengan janji Musk untuk mendukung kebebasan berbicara. Musk memulihkan akun yang telah diblokir secara permanen di bawah kepemimpinan sebelumnya, seperti akun mantan Presiden AS Donald Trump.

Para ahli juga memperingatkan bahwa kebijakan tersebut dapat diawasi oleh regulator di Uni Eropa dan Amerika Serikat. “ini [policies] Ini jelas anti persaingan. . . Pinar Yildirim, profesor ekonomi dan pemasaran di Wharton School of the University of Pennsylvania, mengatakan:

Sebelum kebijakan hari Minggu diumumkan, beberapa pengguna Twitter yang mencoba membagikan tautan ke profil Mastodon mereka dilarang melakukannya, karena situs tersebut menandai postingan tersebut sebagai “berpotensi berbahaya”.