Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hertz salah perhitungan dalam memikirkan kembali armada kendaraan listrik, berencana memangkas biaya

Hertz salah perhitungan dalam memikirkan kembali armada kendaraan listrik, berencana memangkas biaya

(Bloomberg) — Hertz Global Holdings Inc. sedang mencari… Untuk memangkas biaya setelah mengalahkan perkiraan analis untuk kuartal keempat karena menjual armada mobil listrik milik Tesla Inc.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Raksasa persewaan mobil ini melaporkan pada hari Selasa bahwa pihaknya mengalami kerugian yang disesuaikan sebesar $1,36 per saham, lebih buruk dari perkiraan kerugian sebesar 76 sen pada kuartal ini, naik dari laba sebesar 70 sen pada kuartal sebelumnya dan laba sebesar 50 sen pada tahun lalu.

Penurunan zona merah ini terjadi setelah keputusan perusahaan untuk membongkar 20.000 mobil listrik Tesla, atau sekitar sepertiga dari armada listriknya, dengan mengatakan bahwa mereka kehilangan uang untuk menyewanya. Hertz juga berencana memotong biaya lain sebesar $250 juta, termasuk PHK, dengan restrukturisasi menyeluruh yang akan menunjukkan hasil lebih baik mulai paruh kedua, kata CEO Stephen Scherr dalam sebuah wawancara.

“Jelas perusahaan memiliki lebih banyak eksposur terhadap kendaraan listrik dibandingkan pasar yang membawa kita,” kata Shear. “Keputusan yang kami ambil pada kuartal keempat untuk beralih ke kendaraan listrik mempersiapkan kami untuk mencapai tahun transisi. Kami akan menjadi perusahaan yang lebih baik di tahun 2025.

Baca selengkapnya: Hertz menjual 20.000 mobil listrik dengan imbalan mobil bertenaga gas

Saham perusahaan turun 5% pada pukul 9:35 pagi di New York pada hari Selasa. Saham Hertz turun 21% tahun ini hingga penutupan Senin.

Koreksi arah Hertz pada kendaraan listrik merupakan pukulan bagi Scherr dan strategi perusahaan untuk menjadi pengguna awal kendaraan listrik. Langkah ini telah dirusak oleh kenaikan biaya perbaikan, serangkaian pemotongan harga oleh Tesla, dan perlambatan pertumbuhan penjualan model baterai listrik di seluruh industri.

READ  Twitter tiba-tiba memotong sejumlah besar pekerja kontrak

Perusahaan memulai rencana satu bulan dalam 12 bulan untuk menjual 20,000 kendaraan Tesla, menghasilkan biaya $245 juta tahun lalu. Dalam jangka panjang, kendaraan listrik akan menjadi arah perjalanan, namun saat ini, tidak semua konsumen siap untuk melakukan peralihan tersebut, kata Shear.

Apakah Hertz akan menjual lebih banyak Tesla tahun depan dan membeli kendaraan listrik baru akan bergantung pada permintaan baik di kantor persewaan maupun di pasar kendaraan, katanya.

“Hertz telah membeli lebih banyak kendaraan listrik dibandingkan permintaan jangka pendek,” katanya. “Kami berada di bisnis konsumen. Kami berada di bisnis yang menyediakan kemudahan penggunaan. Sejauh sebagian orang menganggap kendaraan listrik sulit untuk digunakan, dan kendaraan tersebut tidak senyaman kendaraan lainnya, kami memberikan masyarakat pilihan .

Shear mengatakan pemotongan biaya Hertz akan komprehensif, dengan mempertimbangkan jumlah karyawan, pemeriksaan lokasi perusahaan dan kemungkinan penutupan beberapa lokasi yang tidak memenuhi ekspektasi keuntungan.

Perusahaan telah mengalami tekanan di bidang lain. Shear mengatakan harga mobil bekas turun 10% pada kuartal ini, menyebabkan nilai unit armada bensinnya turun menjadi $350 per mobil per bulan, naik dari $282 pada kuartal ketiga tahun lalu.

Suku bunga juga berdampak pada pendapatan. Beban bunga armada Hertz meningkat menjadi $91 per kendaraan pada kuartal keempat, naik dari $55 per kendaraan pada kuartal keempat tahun 2022.

Hertz melaporkan pendapatan kuartalan sebesar $2,18 miliar, yang sebagian besar sejalan dengan ekspektasi analis sebesar $2,16 miliar.

(Pembaruan dengan gerakan pertunangan di paragraf kelima.)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P