Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eksklusif: China menjanjikan kesepakatan utang Sri Lanka dalam beberapa bulan mendatang

Eksklusif: China menjanjikan kesepakatan utang Sri Lanka dalam beberapa bulan mendatang

COLOMBO (Reuters) – Bank Ekspor-Impor China telah mengatakan kepada Sri Lanka bahwa mereka akan mencoba untuk menyelesaikan dalam beberapa bulan mendatang bagaimana menangani utang yang harus dibayar oleh negara yang dilanda krisis, menurut surat yang dilihat oleh Reuters dan juga ditegaskan kembali. Menunda pembayaran utang yang jatuh tempo pada tahun 2022 dan 2023.

itu Dana Moneter Internasional mengatakan pada hari Selasa Sri Lanka mendapatkan jaminan pembiayaan dari China, India, dan semua kreditor bilateral utamanya, membuka jalan untuk persetujuan akhir bailout empat tahun Dana Moneter Internasional senilai $2,9 miliar pada 20 Maret.

Sri Lanka menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam lebih dari tujuh dekade, dan kekurangan dolar telah mengganggu impor barang-barang penting, meskipun situasinya telah membaik tahun ini dibandingkan tahun lalu ketika pengunjuk rasa menggulingkan presidennya.

EXIM Bank menulis dalam suratnya tanggal 6 Maret kepada pemerintah Sri Lanka bahwa China telah memberikan “dukungan kuatnya kepada Sri Lanka dengan menangani utang”.

Wakil presiden bank, Zhang Wencai, mengatakan dalam suratnya bahwa negara kepulauan itu tidak harus segera membayar pokok dan bunga pinjamannya selama dua tahun, “untuk membantu meringankan tekanan pembayaran utang jangka pendek.”

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

“Sementara itu, kami ingin mempercepat proses negosiasi dengan pihak Anda terkait remediasi utang jangka menengah dan panjang pada periode jendela ini, dengan maksud untuk menyelesaikan detail remediasi utang dalam beberapa bulan mendatang. Kami akan melakukan yang terbaik untuk berkontribusi pada keberlanjutan utang Sri Lanka.”

Surat itu mencerminkan apa yang dikirim Bank EXIM ke Sri Lanka pada bulan Januari, kecuali dengan tujuan menyelesaikan rincian pemrosesan utang dalam beberapa bulan mendatang.

READ  Sebuah badan amal hewan mengatakan lebih dari 100 anjing penampungan yang selamat dari kelaparan di Ukraina yang dilanda perang telah pindah ke perbatasan Polandia

Pada akhir tahun 2020, utang Sri Lanka berjumlah $2,83 miliar EXIM, atau 3,5% dari utang luar negerinya, menurut data IMF.

China akan meminta “kreditur komersial untuk memberikan perlakuan utang yang serupa, dan mendorong kreditur multilateral untuk melakukan yang terbaik untuk memberikan kontribusi guna membantu Anda merespons dan keluar dari krisis dengan lebih baik,” tambah surat itu.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri China membenarkan isi surat tersebut.

“Ini sepenuhnya mencerminkan ketulusan dan upaya kami untuk mendukung Sri Lanka dalam mencapai kesinambungan utang, dan kami berharap pihak terkait dapat menanggapi secara positif permintaan pinjaman Sri Lanka secepat mungkin,” kata Mao Ning pada konferensi pers reguler.

Pembicaraan panjang dengan China

Memenangkan dukungan dari China, kreditur berdaulat terbesar di dunia, dan Sri Lanka, sangat penting untuk kemajuan kesepakatan IMF.

Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengatakan kepada parlemen pada hari Selasa bahwa pemerintah menerima surat China pada Senin malam dan segera setelah itu, dia dan gubernur bank sentral mengirimkan surat niat ke Dana Moneter Internasional.

Seorang sumber di kantor Wickremesinghe mengatakan, Presiden menunggu surat dari Bank EXIM pada Kamis.

“Sri Lanka telah berbicara, berdiskusi, dan bernegosiasi dengan EXIM Bank of China selama berminggu-minggu, hampir selalu, karena itulah yang ditugaskan kepada kami,” kata sumber yang menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media. .

Dia mengatakan dukungan masyarakat internasional, khususnya Jepang dan pembicaraan Amerika Serikat dengan pemerintah China, telah membantu Sri Lanka. Sumber tersebut mengatakan, penyebab Sri Lanka juga diperkuat dengan pertemuan G20 di India bulan lalu.

Juru bicara Kabinet Sri Lanka dan Menteri Transportasi Bandula Gunawardena mengatakan pada konferensi pers mingguan bahwa kemungkinan persetujuan akhir dari Dana Moneter Internasional adalah “pencapaian besar”.

READ  Presiden Tiongkok Xi Jinping menerima resepsi resmi di Serbia

“Sri Lanka telah bekerja keras dan menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk memenuhi persyaratan program IMF, dan pada waktu-waktu tertentu presiden terlibat secara pribadi untuk mendapatkan dukungan,” katanya.

Tanpa program IMF, Sri Lanka tidak dapat mengubah perekonomiannya.

(Laporan oleh Devot Ghoshal dan Uditha Jayasinghe) Laporan tambahan oleh Liz Lee di Beijing. Ditulis oleh Krishna N Das; Diedit oleh Kim Coghill dan Muralikumar Anantharaman

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.