November 26, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Eksklusif bagi AS untuk menempatkan fokus PBB pada protes Iran

Eksklusif bagi AS untuk menempatkan fokus PBB pada protes Iran

PBB (Reuters) – Minggu depan, Amerika Serikat akan menyoroti protes Iran yang dipicu oleh kematian seorang wanita muda dalam tahanan polisi dan mencari cara untuk memajukan penyelidikan independen dan kredibel terhadap pelanggaran hak asasi manusia Iran. .

Amerika Serikat dan Albania akan mengadakan pertemuan informal Dewan Keamanan PBB pada hari Rabu, menurut catatan yang menguraikan acara tersebut, dilihat oleh Reuters. Peraih Nobel Perdamaian Iran Shirin Ebadi dan aktris dan aktivis kelahiran Iran Nazanin Bonyadi dijadwalkan untuk memberikan pengarahan.

“Pertemuan itu akan menyoroti penindasan yang sedang berlangsung terhadap perempuan, anak perempuan, dan anggota agama dan etnis minoritas di Iran,” kata catatan itu. Ini akan mengidentifikasi peluang untuk mempromosikan penyelidikan independen dan kredibel terhadap pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia pemerintah Iran.

Penyelidik independen PBB tentang hak asasi manusia di Iran, Javed Rehman, juga dijadwalkan untuk berbicara pada pertemuan tersebut, yang dapat dihadiri oleh negara-negara anggota PBB lainnya dan kelompok-kelompok hak asasi manusia.

Iran telah menyaksikan protes sejak kematian wanita Kurdi berusia 22 tahun Mahsa Amini dalam tahanan polisi bulan lalu. Kerusuhan berubah menjadi revolusi rakyat Iran dari semua lapisan masyarakat, yang merupakan salah satu tantangan paling berani bagi para pemimpin agama sejak revolusi 1979.

Iran menyalahkan musuh asing dan agen mereka atas kerusuhan itu.

Misi Iran untuk PBB di New York menuduh Amerika Serikat dan sekutunya menyalahgunakan program mereka untuk “memajukan agenda politik mereka”.

“Mengingat kemunafikan, standar ganda, dan penerapan hak asasi manusia secara selektif, kami menemukan tuduhan AS tentang dukungan bagi perempuan Iran sebagai tipuan dan kurang beritikad baik,” katanya.

Kelompok hak asasi mengatakan sedikitnya 250 pengunjuk rasa tewas dan ribuan ditangkap di seluruh negeri. Perempuan memainkan peran penting dalam protes, melepas dan membakar jilbab. Pembunuhan beberapa gadis remaja, yang dilaporkan selama protes, telah memperburuk kemarahan.

READ  Dia tidak bertemu dengan Presiden Korea Selatan Nancy Pelosi karena kunjungannya

“Pertemuan itu akan mengkonfirmasi penggunaan kekuatan ilegal yang berkelanjutan terhadap para demonstran dan penuntutan rezim Iran terhadap pembela hak asasi manusia dan penentang di luar negeri karena menculik atau membunuh mereka yang bertentangan dengan hukum internasional,” memorandum pada pertemuan yang direncanakan itu menyatakan.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric mendesak pihak berwenang Iran pada hari Jumat untuk mengatasi “keluhan yang sah dari penduduk, termasuk yang berkaitan dengan hak-hak perempuan.”

“Kami mengutuk semua insiden yang mengakibatkan kematian atau cedera serius para pengunjuk rasa dan menekankan perlunya pasukan keamanan untuk menghindari semua penggunaan kekuatan yang tidak perlu atau tidak proporsional terhadap pengunjuk rasa damai,” kata Dujarric kepada wartawan. Mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban.”

Dilaporkan oleh Michelle Nichols; Diedit oleh Daniel Wallis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.