Desember 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Antara Rusia dan Ukraina: Pembaruan Langsung - The New York Times

Perang Antara Rusia dan Ukraina: Pembaruan Langsung – The New York Times

diatribusikan padanya…Finbarr O’Reilly untuk The New York Times

Kyiv, Ukraina – Kepala Utilitas Listrik Nasional Ukraina berdiri di jalan di luar markas di pusat Kyiv dua minggu lalu ketika dia mendengar petir di langit dan menyaksikan serangan pesawat tak berawak Rusia untuk pertama kalinya. Kekuatan ledakan beberapa saat kemudian masih terlihat pada hari Jumat di jendela yang hancur dan puing-puing yang berserakan di kompleks itu.

“Sayangnya, mereka memukul dengan keras,” kata Volodymyr Kudretsky, CEO Ukrenergo, dalam sebuah wawancara di kantornya.

Pesawat tak berawak yang menyerang markas Okrenigo adalah salah satu dari lusinan serangan udara pada 10 Oktober dan hari-hari berikutnya menghancurkan 30 persen pembangkit listrik negara itu. Pada minggu-minggu berikutnya, teknisi listrik Ukraina berlomba untuk melakukan perbaikan, tetapi itu adalah tantangan yang berat.

“Hampir setiap hari, mereka mengenai beberapa target yang dijalankan Okronigo,” katanya. Tidak seperti badai atau bencana alam lainnya, serangan 10 Oktober bukanlah peristiwa yang unik, tetapi awal dari kampanye berkelanjutan yang menurut pejabat Rusia ditujukan untuk menimbulkan penderitaan pada warga sipil dan memaksa Ukraina untuk tunduk pada kehendak Kremlin.

Dmitry Medvedev, mantan presiden Rusia, perdana menteri dan wakil kepala Dewan Keamanan Rusia saat ini, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa Ukraina akan memulihkan stabilitas energi hanya ketika mengakui legitimasi tuntutan Rusia.

diatribusikan padanya…Brendan Hoffman untuk The New York Times

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara kepada bangsa dari jalan-jalan gelap Kyiv Kamis malam. “Kami tidak takut gelap,” katanya. “Waktu tergelap bagi kita bukanlah tanpa cahaya, tetapi tanpa kebebasan.”

READ  Putin memerintahkan sanksi pembalasan terhadap Barat - Kremlin

Berbicara pada Jumat malam, Zelensky mengatakan sekitar empat juta orang Ukraina sekarang hidup dengan pembatasan penggunaan energi. Orang-orang di kota-kota di seluruh negeri menderita pemadaman terus-menerus, yang merupakan satu-satunya cara penyedia listrik negara itu dapat mencegah “pemadaman total”.

Lebih dari 5.500 pekerja pemeliharaan listrik berjuang untuk melakukan perbaikan secepat mungkin dalam kondisi yang mengerikan, kata Kudrytskyi.

“Bayangkan, Anda adalah seorang karyawan yang memelihara gardu induk,” kata Pak Kudrytskyi. “Kau tahu itu target.”

Para pekerja tidak pernah tahu apa yang akan mereka temukan ketika mereka keluar dari tempat persembunyian mereka.

diatribusikan padanya…Finbarr O’Reilly untuk The New York Times

Dia mengatakan sirene dan pekerja kubah dapat mendengar deru ledakan, karena kekuatan rudal atau drone diperburuk oleh pelepasan energi dari peralatan listrik. Bau yang aneh, dia diibaratkan seperti bau plastik terbakar, memenuhi udara ketika semuanya akhirnya diberi kesegaran.

Di seberang pembangkit listrik, yang katanya bisa terasa seperti kota kecilnya, kebakaran yang dipicu oleh minyak yang digunakan dalam mesin berkobar selama berjam-jam. Alarm berbunyi dua atau tiga kali sehari. Dan sama seperti pekerja mengumpulkan apa yang dibutuhkan untuk perbaikan: penghalang, ledakan lain. Pak Kudrytskyi mengatakan bahwa di salah satu pabrik, gedung tempat peralatan perbaikan berada dihantam.

Dia berkata, “Semuanya hilang.” “Sangat sulit untuk membayangkan bahwa Anda tidak berada di dalam film yang mengerikan ini.”

Penargetan Rusia sangat tepat sehingga Kudretsky dan pejabat energi Ukraina lainnya mengatakan bahwa Moskow harus dibantu oleh pakar energi.

“Saya tidak dapat membayangkan bahwa para ahli militer akan mengetahui hal-hal apa yang harus dipukul untuk melakukan kerusakan paling besar,” katanya.

READ  Rusia membom Ukraina dengan rudal dan serangan drone, melukai warga sipil

Mr Kudrytskyi mengatakan Ukraina memiliki sistem energi yang kuat. Meskipun kehilangan daya yang dihasilkan dari pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di negara itu di Zaporizhzhya dan menghancurkan jaringan listrik di beberapa bagian negara di mana pertempuran sengit terjadi, Ukraina masih mengekspor listrik sebulan yang lalu. Serangan rudal dan drone – yang menurut Kudretsky dimulai pada 9/11 setelah Rusia diusir dari wilayah Kharkiv – mengakhiri itu.

Jika serangan Rusia berhenti hari ini, katanya, sebagian besar listrik dapat memulihkan listrik dalam waktu kurang dari sebulan. Tetapi tidak ada indikasi bahwa mereka akan berakhir.

Lima pekerja utilitas tewas dalam pemogokan dan puluhan terluka. Mr Kudrytskyi mengatakan dia masih kagum dengan dedikasi para kru yang bekerja untuk menjaga lampu tetap menyala.

revisi:

29 Oktober 2022

Versi sebelumnya dari keterangan foto dengan artikel ini salah dalam menyatakan tanggal teknisi melakukan perbaikan di Zaporozhye, Ukraina. Itu dua minggu lalu, bukan minggu lalu.