November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dubes RI Roslani kunjungi OSU, Spears School

Selasa, 11 Oktober 2022

Kontak Media: Stephen Howard | Manajer Komunikasi | 405-744-4363 | [email protected]

Yang Mulia Rosen Perkasa Rozlani, Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat, mengunjungi almamaternya minggu lalu, Henry G.

Henry G. Program Bennett Distinguished Fellows dinamai untuk mantan presiden OSU dari tahun 1928-50 yang memberikan kontribusi luar biasa bagi universitas, pendidikan tinggi, dan kemudian dunia sebagai kepala program Poin Empat Presiden Harry Truman.

Beasiswa ini diberikan kepada mereka yang telah membuat kemajuan dalam bisnis global, pemerintahan, atau akademisi. Penerima penghargaan sebelumnya termasuk mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, mantan Sekretaris Negara AS Condoleezza Rice dan Colin Powell, dan alumni OSU dan mantan Perdana Menteri Korea Selatan Dr. Tak-woo Nam.

Roslani, 53, memulai perjalanannya dalam bisnis internasional dan diplomasi selama masa sarjananya di Stillwater dari tahun 1988-92, di mana ia memperoleh gelar sarjana dalam bidang bisnis dan administrasi publik. Roslani menganggap laju Barry Sanders ke Piala Heisman 1988 dan menyaksikan tim bola basket Cowboy asuhan Eddie Sutton di Gallagher-Iba Arena sebagai kenangan terindahnya di OSU.

“Saya mendapat pendidikan yang sangat bagus di sini dan saya memiliki banyak kenangan indah,” kata Roslani. “Karena Oklahoma State University, saya di sini sebagai duta besar untuk Amerika, dan saya sangat berterima kasih.”

Setelah menempuh pendidikan di Spears School of Business dan lulus dari OSU, ia memperoleh gelar MBA di European University di Antwerp, Belgia pada tahun 1994, membenamkan dirinya di dunia keuangan. Pada tahun 1997, Roslani ikut mendirikan apa yang sekarang disebut Recapital Group, yang telah tumbuh menjadi salah satu perusahaan manajemen aset dan investasi terkemuka di dunia, yang mencakup segala hal mulai dari perbankan hingga telekomunikasi.

READ  Mapan Indonesia menerima suntikan modal $15 juta

Tugas Roslani sebagai presiden Kamar Dagang dan Industri Indonesia dari 2015-21 adalah kunci lompatannya dari dunia bisnis ke diplomasi. Roslani dijadwalkan bertemu secara rutin dengan Presiden Indonesia Joko Widodo, yang memiliki visi yang sama dengan Roslani untuk memperkuat hubungan Indonesia dengan Amerika Serikat dalam hal perdagangan, investasi, dan sumber daya manusia. Dia meminta Roslani untuk menjabat sebagai duta besarnya untuk Amerika Serikat pada tahun 2021.

“Saya mencoba membawa perspektif yang berbeda untuk diplomasi karena saya berasal dari sektor swasta,” kata Roslani. “Ada kesamaan di kedua dunia karena sama-sama dalam penjualan. Saya senang bertemu banyak orang dan untungnya saya mendapatkan semua dukungan dari kedutaan dan konsulat. Mereka membantu saya mencapai tujuan dan sasaran saya.

Target Roslani adalah $60 miliar dalam perdagangan dua arah antara Indonesia dan Amerika Serikat pada tahun 2024. Angka ini meningkat secara signifikan selama masa jabatannya sebagai Duta Besar – 36% tahun lalu – dengan investasi naik 74%. Amerika Serikat kini menjadi mitra dagang terbesar kedua bagi Indonesia dan investor asing terbesar keempat di Indonesia.

Indonesia, rumah bagi 217 juta orang, juga bertujuan untuk meningkatkan tenaga kerja terampilnya. Roslani telah mempromosikan program tenaga kerja dengan perusahaan-perusahaan Amerika, dan dia bertujuan untuk meningkatkan jumlah mahasiswa Indonesia yang belajar di luar negeri di Amerika Serikat menjadi 2.000 pada akhir masa jabatan pertamanya.

Bulan lalu saja, Roslani membahas solusi energi bersih dengan para pemimpin dunia, menghadiri Majelis Umum PBB dan membunyikan bel pembukaan di Bursa Efek New York.

“Saya tidak pernah dalam mimpi terliar saya berpikir saya akan menjadi bagian dari sesuatu seperti ini, tetapi tujuan saya adalah membunyikan bel di Bursa Efek New York,” kata Roslani. “Saya sangat dihormati.”

READ  Proyek CCS Perencanaan ExxonMobil di Cebu, Indonesia

Rozlani adalah penggemar berat olahraga dan telah menjabat sebagai presiden Asosiasi Angkat Besi Indonesia selama enam tahun terakhir. Dia adalah pelatih kepala tim Olimpiade Indonesia selama Olimpiade Tokyo pada tahun 2021 dan telah menjadi bagian dari grup kepemilikan untuk tim sepak bola profesional Inter Milan di Italia dan DC United di Amerika Serikat.

Ia dan istrinya, Ayu Heni Rosen, dikaruniai tiga orang anak.