November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pasar negara berkembang – Imbal hasil Indonesia naik, rupee jatuh di tengah kekhawatiran pertumbuhan FX Asia

JAKARTA 11 Okt (Reuters): Sebagian besar mata uang Asia melemah pada hari Selasa – karena rupiah Indonesia merosot dan ringgit Malaysia jatuh ke level terendah baru 24 tahun, setelah parlemen dibubarkan untuk pemilihan cepat.

Investor khawatir siklus pengetatan moneter yang sedang berlangsung di AS dan ekonomi utama lainnya, laju pengetatan tercepat dalam beberapa dekade, dapat mendorong ekonomi global ke dalam resesi. Imbal hasil obligasi naik untuk keempat sesi berturut-turut di Indonesia, dengan imbal hasil terakhir di 7,296%.

Rupiah melemah 0,3 persen. Ringgit Malaysia turun 0,5% menjadi diperdagangkan pada 4,670 terhadap dolar, terendah sejak Januari 1998.

Saham Malaysia juga turun 1,6% ke level terlemah sejak Mei 2020.

Perdana Menteri negara itu Ismail Sabri Yacob mengumumkan pembubaran parlemen pada hari Senin, membuka jalan bagi pemilihan awal yang bertujuan untuk memenangkan mandat populer yang kuat.

“Mandat yang lebih kuat akan sangat membantu, tetapi MYR pada akhirnya akan bergantung pada prioritas pemerintah baru,” kata Wei-Liang Chang, FX dan ahli strategi kredit di DBS.

“Pasar ingin melihat peningkatan konsolidasi fiskal, kebijakan yang lebih pro-pertumbuhan, keterbukaan yang lebih besar untuk perdagangan dan investasi.”

Pemilihan akan diadakan dalam waktu 60 hari setelah pembubaran Parlemen.

Analis di Maybank melihat mata uang di bawah tekanan selama periode tersebut, sedikit terbantu oleh imbal hasil Treasury AS yang lemah dan perlambatan pertumbuhan global.

Minyak mentah Korea Selatan diperdagangkan sekitar 1,8% lebih rendah pada 1.437,3 per dolar, sementara indeks saham utama negara itu turun 2,2%. Pasar Korea kembali dari liburan pada hari Senin dan mengakhiri aksi jual hari itu.

Sentimen yang lebih luas di seluruh kawasan adalah negatif, dengan baht Thailand dan dolar Singapura masing-masing melemah 0,5% dan 0,2%, jatuh di tengah kekhawatiran lanjutan tentang pertumbuhan global dan kekhawatiran perlambatan.

READ  Transformasi digital memacu penyedia layanan TI baru di Thailand, pertumbuhan di Indonesia

Impor naik 26% ke rekor $6 miliar, dibandingkan dengan perkiraan ING dari defisit perdagangan 22% untuk Filipina untuk Agustus. Namun, peso secara luas tidak berubah. Pasar juga menunggu data inflasi AS Kamis nanti.

Analis memperkirakan inflasi sedikit moderat pada bulan September. Yuan China turun 0,5% terhadap dolar di tengah pembatasan AS yang bertujuan melumpuhkan industri semikonduktor China dan pembatasan Covid-19 mengaburkan prospek pertumbuhan ekonominya.

Saham AS jatuh pada hari Senin, dengan sentimen negatif secara luas terkait dengan saham pembuat chip dan kekhawatiran pertumbuhan global. “Penurunan kecil di pasar saham AS kemarin menunjukkan bahwa momentum penjualan mungkin akan kehabisan tenaga lagi,” kata analis di ING.

Pasar saham di Asia beragam, dengan indeks saham utama di Filipina dan China masing-masing naik 1% dan 0,4%, sementara Taiwan dan Thailand turun masing-masing 3,9% dan 0,4%. – Reuters