Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Dropbox meluncurkan dana investasi yang berfokus pada kecerdasan buatan senilai $50 juta, dan memperkenalkan fitur-fitur pada kecerdasan buatan

Dropbox meluncurkan dana investasi yang berfokus pada kecerdasan buatan senilai $50 juta, dan memperkenalkan fitur-fitur pada kecerdasan buatan

Kredit gambar: Techcrunch

Tidak puas untuk duduk di sela-sela perlombaan AI generatif, Dropbox hari ini meluncurkan Dropbox Ventures, dana ventura baru senilai $50 juta yang berfokus pada startup AI.

Dropbox Ventures, cabang investasi senior perusahaan, akan memberikan bimbingan serta dukungan finansial untuk membangun produk bertenaga AI yang “membentuk pekerjaan masa depan”.

“Kami ingin mengembangkan ekosistem AI dan mendukung generasi startup berikutnya yang memimpin dalam membentuk pengalaman kerja modern melalui kekuatan AI,” ujarnya. “Dropbox dimulai sebagai startup tahap awal dengan ide sederhana yang telah berkembang menjadi layanan yang digunakan oleh ratusan juta orang di seluruh dunia, jadi kami memiliki perspektif unik tentang apa yang diperlukan untuk membantu jenis perusahaan ini mencapai tahap berikutnya. pertumbuhan dan membuat dampak.”

Modal ventura (VC) terus memperkuat posisi mereka di AI selama beberapa tahun terakhir, baru-baru ini didorong oleh pertumbuhan AI generatif. menurut Menurut GlobalData, startup AI menerima lebih dari $52 miliar pendanaan melalui lebih dari 3.300 kesepakatan tahun lalu saja.

Inisiatif perusahaan merupakan sumber utama pendanaan ini. Misalnya, Salesforce Ventures, divisi modal ventura dari Salesforce, berencana menyuntikkan $500 juta ke perusahaan rintisan yang mengembangkan teknologi AI generatif. hari kerja baru saja Itu menambahkan $ 250 juta ke dana modal ventura yang ada untuk mendukung AI dan startup pembelajaran mesin. Dan Buka AIPerusahaan di balik chatbot viral, ChatGPT, telah mengumpulkan $175 juta untuk berinvestasi di startup AI.

“Kami telah berinvestasi dalam AI dan pembelajaran mesin sejak lama dan mulai mengintegrasikan pembelajaran mesin di seluruh produk kami sejak 2016 untuk membuat pekerjaan lebih efisien bagi pelanggan kami dan membantu mereka menghemat waktu,” kata Srinivasan. “Hanya dalam beberapa bulan terakhir, kemajuan terbaru dalam kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin telah membuka kemungkinan dunia baru yang kami yakini akan membantu kami mempercepat… misi kami untuk merancang cara kerja yang lebih terinformasi.”

READ  Kasing Bellroy Pixel Fold tidak sepadan

Fitur baru didukung oleh AI

Dropbox telah menempatkan uangnya ke mana pun tujuannya, hari ini mengumumkan penambahan baru bertenaga AI untuk produk penyimpanan cloud terkemuka.

Yang pertama, disebut Dropbox Dash, adalah bilah pencarian “universal” yang dapat menampilkan alat, konten, dan aplikasi dari platform pihak ketiga termasuk Google Workspace, Microsoft Outlook, Salesforce, dan Notion. Dirancang untuk membantu menemukan dan mengatur berbagai jenis konten, Dash akan “belajar, berevolusi, dan meningkatkan” semakin banyak pelanggan menggunakannya, kata Dropbox.

Dasbor Dropbox.

“Segera, Dash akan dapat menarik informasi Anda dan perusahaan Anda untuk menjawab pertanyaan dan menyorot konten yang relevan menggunakan AI generatif,” tulis perusahaan itu dalam posting blog. “Anda tidak perlu menyaring semua tautan dan halaman internal perusahaan Anda untuk mencari tahu kapan hari libur perusahaan berikutnya — Anda cukup bertanya pada Dash dan mendapatkan jawaban dengan cepat.”

Selain menampilkan konten, Dash dapat membuat tumpukan tautan, menyediakan cara untuk menyimpan, mengatur, dan mengambil URL. Tumpukan dapat diakses dari halaman awal baru, yang juga menghosting pintasan ke pekerjaan Anda yang baru saja diakses di Dropbox dan bilah pencarian Dash.

Beranda baru Dropbox.

Inovasi Dropbox AI baru lainnya adalah Dropbox AI, yang merangkum dan mengekstrak informasi dari file yang disimpan di akun Dropbox Anda.

Didukung oleh model OpenAI melalui OpenAI API, Dropbox AI dapat meninjau dan menghasilkan ringkasan dari dokumen serta pratinjau video. Itu dapat menjawab pertanyaan dengan cara seperti chatbot, menggambar konten makalah penelitian, kontrak, rekaman rapat, dan banyak lagi.

Saat diluncurkan, Dropbox AI berfungsi dengan pratinjau file. Tapi itu akan segera diperluas ke folder dan seluruh akun Dropbox.

READ  Ponsel bodoh sedang meningkat di AS karena Gen Z membatasi waktu layar

“Dash dan Dropbox AI hanyalah contoh terbaru tentang bagaimana AI dan pembelajaran mesin dapat meningkatkan cara kerja pelanggan kami,” kata Srinivasan. “Jelas bahwa pelanggan membutuhkan AI yang lebih dipersonalisasi, dan kami melihat aplikasi di seluruh portofolio kami untuk benar-benar menata ulang pengalaman tersebut… Menurut kami, dunia cloud kehilangan lapisan organisasi dalam segala hal dan menurut kami Dropbox secara unik cocok untuk menjadi mandiri. mengatur wadah digital.” “

Mengingat kecenderungan AI untuk menggagalkan, orang mungkin bertanya-tanya tentang keakuratan ringkasan Dropbox AI. Apakah mereka konsisten? Bisakah mereka dipercaya?

Untuk menghilangkan kekhawatiran, Dropbox telah menegaskan kembali komitmennya untuk membangun teknologi AI “seadil dan seandal mungkin”. Tentu saja, kata-kata perusahaan tidak memiliki bobot yang sama dengan, katakanlah, audit independen, tetapi anggaplah itu sepadan.

“Di era AI berikutnya, semakin penting bagi kami untuk melindungi privasi pelanggan, bertindak transparan, dan mengurangi bias dalam teknologi AI kami,” tulis Dropbox.

Dropbox Dash saat ini tersedia dalam bahasa Inggris untuk memilih pelanggan dalam versi beta. Dropbox AI untuk pratinjau file ada di Alfa, dan tersedia di AS untuk semua pelanggan Dropbox Pro pra-rilis untuk menandai perbedaan Dropbox.