Mei 30, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Lira Turki jatuh, dan obligasi dolar goyah saat pemilihan presiden semakin dekat

LONDON (Reuters) – Lira Turki bertahan di dekat level terendah dua bulan, obligasi dolar berdaulatnya jatuh dan biaya mengasuransikan paparan utang negara itu meningkat karena pemilihan presiden tampaknya akan berakhir dengan Presiden petahana Recep Tayyip Erdogan. menyetir.

Lira mencatat 19,65 terhadap dolar pada 0655 GMT, setelah mencapai 19,70 pada perdagangan sebelumnya, yang merupakan level terlemah sejak rekor terendah 19,80 pada Maret tahun ini setelah gempa bumi yang mematikan.

Itu berada di jalur untuk mencatat sesi perdagangan terburuk sejak awal November. Di Bursa Efek Istanbul, penurunan sebesar 6,38% memicu pemutus sirkuit di seluruh pasar.

Partai-partai Erdogan dan saingan oposisinya Kemal Kilicdaroglu menuntut untuk memimpin setelah pemilihan presiden dan parlemen hari Minggu, tetapi sumber-sumber di kedua kubu mengakui bahwa mereka mungkin tidak melewati ambang batas 50% untuk kemenangan langsung.

“Ini kekecewaan besar bagi investor yang berharap kandidat oposisi Kilicdaroglu akan menang dan kembali ke kebijakan ekonomi tradisional yang dia janjikan,” kata Hasnain Malik, kepala riset ekuitas di Telemer.

Dalam pemungutan suara parlemen, Aliansi Rakyat, termasuk Partai Keadilan dan Pembangunan Erdo─čan, mengarah ke mayoritas, yang berarti bahwa bahkan jika Kilicdaroglu memenangkan putaran kedua, dia akan memimpin pemerintahan yang terbagi.

Obligasi dalam mata uang dolar negara yang diterbitkan oleh Turki turun tajam lebih dari 5 sen, sementara penyebaran CDS lima tahun Turki melonjak 105 basis poin menjadi 597 basis poin, menurut S&P Global Market Intelligence, tertinggi sejak November 2022.

Pemilihan presiden akan menentukan tidak hanya siapa yang memimpin Turki dan membentuk kebijakan luar negeri anggota NATO yang berpenduduk 85 juta orang, tetapi juga bagaimana pemerintahannya dan bagaimana menghadapi krisis biaya hidup yang semakin dalam.

READ  Mengapa reli pasar bisa menggunakan hari libur? Tesla rebound, 5 saham dekat titik beli

Pekan lalu, saham dan obligasi Turki naik ketika kandidat presiden pihak ketiga Muharrem Ince mundur dari pencalonan, meningkatkan ekspektasi bahwa Kilicdaroglu akan menang.

Analis memperkirakan lira menurun setelah pemilu, setelah bertahun-tahun ketidakseimbangan ekonomi dan kebijakan moneter yang tidak ortodoks.

JPMorgan (JPM.N) mengharapkan lira turun ke level 24-25 terhadap dolar. Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan dalam beberapa hari terakhir bahwa perhitungannya menunjukkan pasar menilai lira turun 50% dalam 12 bulan ke depan.

Lira telah jatuh 5% sejak awal tahun, dan telah kehilangan hampir 95% nilainya selama satu setengah dekade terakhir, karena kebijakan ekonomi yang haus gula telah menyebabkan siklus boom-and-bust yang spektakuler, inflasi yang merajalela dan gejolak pasar mata uang.

Kemungkinan pemilihan putaran kedua dijadwalkan pada 28 Mei.

Dilaporkan oleh Karen Stroeker. Diedit oleh Frank Jack Daniel

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.