Juni 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

AS mengatakan Israel harus terbuka mengenai pemogokan sekolah di Gaza

AS mengatakan Israel harus terbuka mengenai pemogokan sekolah di Gaza

Komentari foto tersebut, Sekolah rusak pada hari Kamis

  • pengarang, Matt Murphy
  • Peran, berita BBC

Amerika Serikat telah meminta Israel untuk sepenuhnya “transparan” mengenai serangan udara yang dilaporkan menewaskan sedikitnya 35 orang di sebuah sekolah di Gaza tengah yang dipenuhi pengungsi pada Kamis pagi.

Wartawan lokal mengatakan kepada BBC bahwa sebuah pesawat perang menembakkan dua rudal ke ruang kelas di lantai atas sekolah di kamp pengungsi Nuseirat.

Militer Israel mengatakan pihaknya melakukan serangan “presisi” terhadap “kompleks Hamas” di sekolah tersebut, namun kantor media pemerintah yang dikelola Hamas di Gaza membantah klaim tersebut.

Amerika Serikat meminta Israel untuk secara terbuka mengidentifikasi para pejuang Hamas yang mereka katakan telah dibunuh, sama seperti militer Israel menyebutkan sembilan di antara mereka.

Israel sering mengidentifikasi militan yang menjadi sasarannya dalam serangan udara, namun Amerika Serikat jarang mendesak mereka untuk melakukan hal tersebut.

“Israel mengatakan kepada kami bahwa ada antara 20 dan 30 militan yang menargetkan mereka [and] Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller mengatakan: “Mereka akan mengumumkan nama-nama orang yang mereka yakini terbunuh, para militan ini.”

“Ini adalah apa yang mereka katakan akan mereka berikan. Kami berharap mereka melakukan hal itu, serta rincian lainnya yang dapat menjelaskan insiden ini.”

Di Washington, Miller mengatakan Amerika telah melihat laporan bahwa 14 anak tewas dalam serangan itu.

“Kalau benar 14 anak tewas, maka mereka bukan teroris,” ujarnya.

Dia menambahkan: “Oleh karena itu, pemerintah Israel mengatakan bahwa mereka akan mempublikasikan lebih banyak informasi mengenai serangan ini… dan kami berharap mereka sepenuhnya transparan dalam mempublikasikan informasi ini kepada publik.”

Kematian terbaru ini terjadi hanya satu minggu setelah 45 orang tewas dalam serangan Israel di kota Rafah di Gaza.

Komentari foto tersebut, Seorang wanita menangis di lokasi serangan udara pada hari Kamis

Jurnalis dan penduduk setempat mengatakan bahwa penggerebekan terakhir terjadi pada Kamis dini hari di Sekolah Sardi, yang terletak di wilayah tenggara kamp padat penduduk yang berusia puluhan tahun, tempat Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Palestina berada. Pengungsi (UNRWA) berada.

Klip video yang beredar di media sosial memperlihatkan pengrusakan beberapa ruang kelas di salah satu gedung sekolah, serta jenazah yang dibungkus kain kafan putih dan selimut.

Korban tewas dan terluka dipindahkan ke Rumah Sakit Martir Al-Aqsa di kota terdekat Deir al-Balah, yang kewalahan sejak tentara Israel memulai operasi darat baru melawan Hamas di Gaza tengah minggu ini.

BBC sedang berupaya memverifikasi rincian penggerebekan di kamp Nuseirat. Laporan bervariasi mengenai jumlah pasti kematian.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan 40 orang tewas, termasuk 14 anak-anak dan sembilan wanita, dan 74 lainnya luka-luka.

Saksi mata menggambarkan kejadian kehancuran setelah penggerebekan tersebut.

Uday Abu Elias, seorang pria yang tinggal di sekolah tersebut, mengatakan kepada BBC Arab: “Saya sedang tidur ketika kecelakaan itu terjadi.”

“Tiba-tiba kami mendengar ledakan kuat dan pecahan kaca serta puing-puing bangunan menimpa kami. Asap memenuhi udara dan saya tidak dapat melihat apa pun. Saya tidak menyangka bisa keluar hidup-hidup ayo, aku keluar dari bawah reruntuhan dengan susah payah, tersandung pada tubuh para martir.

UNRWA mengatakan bahwa enam ribu pengungsi berlindung di kompleks sekolah pada saat itu. Banyak sekolah dan fasilitas PBB lainnya digunakan sebagai tempat penampungan bagi 1,7 juta orang yang meninggalkan rumah mereka selama perang yang berlangsung hampir delapan bulan.

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengutuk serangan itu melalui juru bicaranya, dengan mengatakan gedung-gedung PBB harus “dibentengi” dan dilindungi oleh “semua pihak” selama konflik.

Tentara Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pesawat-pesawat tersebut melakukan “serangan tepat terhadap kompleks Hamas di dalam” sekolah tersebut. Sebuah foto udara ilustratif menyoroti ruang-ruang kelas di dua lantai teratas gedung tersebut, yang menurut militer Israel adalah “situs teroris”.

Para pejabat AS terus mendesak apa yang digambarkan oleh Presiden Joe Biden sebagai proposal gencatan senjata Israel.

Rencana yang terdiri dari tiga bagian ini dimulai dengan gencatan senjata selama enam minggu yang mengharuskan tentara Israel menarik diri dari daerah berpenduduk padat di Gaza. Juga akan ada “peningkatan” bantuan kemanusiaan, serta pertukaran beberapa sandera dengan tahanan Palestina.

Direktur CIA William Burns bertemu dengan mediator dari Mesir dan Qatar di Doha pada hari Kamis untuk membahas rencana tersebut, namun pejabat senior di Kairo mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa tidak ada tanda-tanda terobosan dalam perjanjian tersebut.

Setidaknya 36.470 orang telah tewas di Gaza selama hampir delapan bulan pertempuran, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

Hamas membunuh sekitar 1.200 orang dan menyandera 251 lainnya dalam serangannya pada 7 Oktober di Israel selatan.

Pelaporan tambahan oleh Rushdi Abu Al-Ouf di Istanbul dan David Gretten di London.