Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di pasar lelang seni, pasar berusaha untuk mengkonsolidasikan pijakannya setelah penjualan yang melemah dan terobosan di Christie’s

Di pasar lelang seni, pasar berusaha untuk mengkonsolidasikan pijakannya setelah penjualan yang melemah dan terobosan di Christie’s

Perkiraannya terus meningkat di atas $20 juta, dan kanvas masih memiliki tanda tangan dari pembuat lukisan tepercaya seperti Warhol, Basquiat, dan Picasso. Namun ada bayangan yang membayangi musim lelang musim semi, yang dimulai Senin.

Serangan siber terhadap Christie’s menghapus situs web perusahaan tersebut pada hari Kamis, dan hingga Minggu pagi, Christie’s belum mendapatkan kembali kendali atas situs tersebut, namun berjanji untuk melanjutkan lelang, setidaknya secara langsung. (Situs web alternatif telah dibuat yang mengizinkan akses ke katalog digital, namun tidak mengizinkan penawaran online.) Dengan tidak aktifnya situs ini dan masih banyaknya pertanyaan yang belum terjawab mengenai nasib data rahasia, para analis tidak yakin akan dampaknya terhadap pembeli dan penjual.

Selama minggu depan, lebih dari 1.700 karya seni modern dan kontemporer diperkirakan akan dipamerkan di tiga galeri utama – Sotheby’s, Christie’s, dan Phillips – dengan perkiraan berkisar antara $1,2 miliar hingga $1,8 miliar.

Angka ini menunjukkan penurunan tajam dari puncak pasar terakhir, pada tahun 2022, ketika musim semi menghasilkan pendapatan sebesar $2,8 miliar. Namun perang penawaran yang menjadi ciri kegilaan belanja akibat pandemi ini sebagian besar telah mereda Kesepakatan “jaminan” yang telah diatur sebelumnya yang menjamin lukisan akan dijual dengan harga terendah. Seniman muda juga melihat pasar sekunder mereka runtuh ketika spekulan keluar dari pasar. Dan sebuah Penelitian baru-baru ini Private Bank of America menemukan bahwa harga rata-rata karya seni yang dijual di lelang pada tahun 2023 turun 32 persen, penurunan satu tahun terbesar dalam lebih dari tujuh tahun.

“Ada berbagai macam tudingan di ruang angkasa, bahkan di antara balai lelang,” katanya. menarik Watson, yang memimpin layanan teknis di Bank of America Private Bank. “Sentimen sangat berhati-hati. Masyarakat akan mengadopsi perkiraan yang lebih konservatif atau memutuskan untuk menunggu dan melihat bagaimana keadaan selama 12 bulan ke depan.

Watson dan lainnya mengatakan beberapa faktor berkontribusi terhadap penurunan pasar. Perang telah menyita perhatian para kolektor seni Rusia dan Timur Tengah. Tingkat inflasi tinggi yang berkepanjangan di Amerika Serikat telah menciptakan berkurangnya likuiditas di sisi pasar keuangan. Keheningan umum dalam pembelian di Asia, di tengah fluktuasi ekonomi dan krisis real estat di Tiongkok, telah menyebabkan perlambatan dalam lelang karya seni modern dan kontemporer.

“Ada ekspektasi pertumbuhan yang tidak terpenuhi dalam beberapa tahun terakhir,” kata Brooke Lampley, kepala departemen seni rupa global Sotheby, mengenai pasar Asia.

Namun dia menolak gagasan melambatnya perdagangan seni, dengan mengatakan timnya bangga dengan penjualan malam gabungan. Sedangkan musim sebelumnya didukung oleh koleksi sembilan digit dari sponsor seperti salah satu pendiri Microsoft Paul J. Allen ($1,6 miliar, termasuk penjualan harian, memecahkan rekor di Christie’s) dan Emily Fisher Landau (Total $425 juta pada musim gugur lalu di Sotheby’s), lelang tahun ini dilakukan dengan lotere.

“Bagaimanapun, kami berusaha keras untuk menemukan karya terbaik,” kata Lampley, seraya menambahkan bahwa penjualan dibangun “dengan mempertimbangkan selera pasar saat ini.”

Bagi semua orang yang menantikan hasil lelang, berikut enam seniman yang menghadiri penjualan malam di Christie’s, Sotheby’s, dan Phillips untuk melihat siapa yang menurut para ahli dapat menguji keberanian pasar seni.

READ  Celine Dion Fans Memprotes Daftar "Penyanyi Terhebat" Rolling Stone - Rolling Stone

Meskipun banyak sektor pasar seni yang lebih lemah dibandingkan beberapa tahun yang lalu, ada satu seniman yang tetap diminati: Jean-Michel Basquiat.

Kanvas selebar hampir delapan kaki karya Basquiat, yang meninggal pada tahun 1988 pada usia 27 tahun, mendapat penghargaan tertinggi untuk musim semi. “Tanpa Judul (Al-Mar)” dari “1982,” yang menggambarkan seorang pejuang yang menembakkan panah ke arah malaikat yang jatuh, diperkirakan akan menghasilkan pendapatan kotor antara $40 juta dan $60 juta di Phillips pada 14 Mei. (Ini membawa jaminan finansial yang didukung pihak ketiga, yang berarti pasti akan dijual.) Antropolog dan kolektor seni Francesco Bellizzi membeli lukisan itu dari dealer pertama Basquiat, Annina NosiDan dia terus melakukannya sepanjang hidupnya. (Pelizzi meninggal tahun lalu.) Karya ini, bersama dengan dua lukisan Basquiat yang kurang berharga, dijual di Phillips melalui dana milik keluarga kolektor. Secara keseluruhan, tujuh karya Basquiat (termasuk satu karya seniman bersama Andy Warhol) akan ditawarkan dalam penjualan malam tiga rumah minggu ini.

Tanpa judul (ELMAR)“Ini adalah salah satu dari sekitar 200 lukisan yang dilukis oleh seniman produktif pada tahun 1982, yang dianggap oleh para kolektor sebagai tahun terbaiknya. Pendapatan lelang Basquiat turun 46 persen pada tahun 2023 dari puncaknya dua tahun lalu, menurut analis di database harga Artnet. Namun para ahli mengaitkannya dengan lukisan tersebut. ini Penurunan ini disebabkan oleh tidak adanya karya-karya kuat yang masuk ke pasar, bukan karena pergeseran permintaan. Dealer seni Nick McLean mengatakan: “Pasar Basquiat terlihat sekuat sebelumnya, meskipun rangkaian karya yang ditawarkan musim ini akan diuji. itu sampai batasnya.”

Selama hampir empat puluh tahun, kesehatan pasar lelang dapat didiagnosis dengan naik turunnya harga lukisan Warhol. Jadi para ahli memperhatikan tahun lalu ketika penjualan malam gagal menyertakan karya signifikan dari bintang seni pop tersebut. Itu adalah kelalaian yang mengejutkan setelah dia memecahkan rekor lelang seniman Amerika pada tahun 2022 dengan penjualan potret Marilyn Monroe senilai $195 juta.

Christy Ditampilkan sekarang Lukisan Warhol tahun 1964 “Bunga” dengan biaya antara $20 juta dan $30 juta dirilis pada 16 Mei. Karya tersebut memiliki kelopak dan asal yang dilukis dengan tangan termasuk tempat tinggal di sebuah perusahaan bernama Search Investment Ltd., London, yang memperoleh lukisan tersebut dari Thomas Ammann Fine Arts di Zurich sekitar sebelum tahun 1990-an.

Beberapa analis mencatat bahwa sebagian besar karya awal Warhol disimpan di museum, sehingga tidak ada contoh ikonik yang tersedia. Ada puluhan lukisan bunga karya seniman yang mungkin menjadi alasan apresiasinya saat ini. Namun dengan sedikitnya karya Warhol besar lainnya yang tersedia musim ini, nilai jualnya mungkin menunjukkan seberapa besar toleransi kolektor untuk menggali lebih dalam ke kursinya.

READ  Darryl Hall memutar lagu Hall dan Oates secara langsung di tengah tuntutan hukum terhadap John Oates

Tidak semua kiriman lelang dimulai dengan seorang kolektor yang ingin menjualnya. Terkadang, hal ini dimulai dari seorang profesional yang giat yang berhasil meyakinkan seorang kolektor bahwa sudah waktunya untuk berpisah dengan barang berharganya. Inilah kisah di baliknya “Mengapa mengalihkan perhatian Dagobert?” (1945) oleh Leonora Carrington, pelukis dan penulis Meksiko kelahiran Inggris, diperkirakan bernilai $12 juta hingga $18 juta pada lelang Sotheby pada 15 Mei.

Carrington—yang kehidupannya penuh warna termasuk beberapa kali dikeluarkan dari sekolah, keterasingan dari keluarganya, dan dirawat di rumah sakit jiwa—menciptakan karya ini ketika dia berusia 28 tahun, tak lama setelah pindah ke Meksiko. Seniman, yang meninggal pada tahun 2011, telah menjadi subjek perhatian baru ketika publik mengevaluasi kembali para surealis perempuan. Buku anak-anak Carrington “Milk of Dreams” menginspirasi judul Venice Biennale 2022.

Penjual yang masih belum diketahui ini membeli lukisan itu di lelang pada tahun 1995 seharga $475.500 (atau $974.500 saat ini, termasuk inflasi). Karena sebuah karya memiliki jaminan, tentu akan menjadi standar baru bagi sang seniman. Perkiraan terendah saat ini lebih dari tiga kali lipat harga tertinggi lelang Carrington sebesar $3,3 juta, yang ditetapkan pada tahun 2022. Itu merupakan lompatan besar. Namun Julian Dawes, kepala departemen Seni Impresionis dan Modern Sotheby, mengatakan karya-karyanya terjual sekitar $10 juta secara pribadi.

Jurnalis dan juru lelang memiliki kesamaan dalam satu hal: keduanya suka menyampaikan berita.

Selama setahun terakhir, Geoffrey Gibson telah menerima dua penghargaan tertinggi di dunia seni kontemporer. Seniman asli dan luar mewakili Amerika Serikat di Venice Biennale dan terpilih untuk salah satu komisi fasad Museum Seni Metropolitan. Kedatangan serius pertamanya pada penjualan malam itu datang dengan karya bordir tahun 2015 berjudul “Make Me Feel It” dengan perkiraan harga $60.000. Phillips dan patung figuratif tahun 2014 yang disebut “Always After Now” dengan perkiraan harga $200.000 milik Sotheby.

Apa yang membuat karya seni ini menarik bukan dari tampilannya melainkan harganya, yang tampaknya jauh di bawah harga pasar primer, dengan satu karung tinju Gibson yang terkenal berharga lebih dari $400.000. Menurunkan harga jual di bawah harga eceran merupakan langkah strategis yang dilakukan juru lelang untuk mendorong para kolektor agar ikut dalam hiruk-pikuk penawaran. Namun para seniman bisa menderita jika pertaruhan ini gagal dalam pelelangan umum, menyebabkan pasar menjadi stagnan dan memberi tahu para kolektor yang baru saja membeli karya seni mahal di pasar primer bahwa mereka mendapatkan penawaran yang buruk.

Juru bicara salah satu dealer Gibson, Sikkema Jenkins & Co, mengatakan: “Meskipun kami transparan mengenai harga eceran karya di ruang pamer kami, kami tidak mengomentari pasar sebaliknya.”

Bintang ekspresionis abstrak yang memecahkan rekor seperti Jackson Pollock ($61,2 juta, pada tahun 2021) atau Mark Rothko ($86,9 juta, pada tahun 2012) mungkin akan dijual di lelang sekali dalam satu dekade. Namun dua harga tertinggi yang pernah dibayarkan untuk Joan Mitchell di lelang, keduanya tercatat dalam beberapa minggu pada musim gugur lalu – meskipun hasilnya terus tertinggal dibandingkan rekan-rekan prianya. Bab ini, milik Sotheby Dan Christy Dia akan mencoba menjaga momentum dengan menawarkan enam Mitchell melalui penjualan malam mereka. Bersama-sama, mereka diperkirakan menghasilkan lebih dari $53 juta. Keempat karya yang diamankan Sotheby’s berasal dari kolektor Amerika yang sama.

READ  Melissa McBride dari The Walking Dead telah menarik diri dari seri AMC Spinoff yang dibintangi oleh Norman Reedus

“Ini adalah salah satu dari sedikit pasar di mana kami melihat harga lelang berulang kali naik,” kata konsultan teknis Alan Schwartzman.

Tapi apakah ada cukup permintaan untuk mengakomodasi semua Mitchell itu? Para ahli menyatakan bahwa hasil karya sang seniman sangat beragam – mulai dari komposisi yang hingar bingar dan terjalin pada tahun 1950-an hingga diptych yang penuh semangat dan energik pada tahun 1980-an – sehingga pertunjukan tersebut akan menarik pembeli yang berbeda-beda. Setelah retrospektif perjalanan dan pertunjukan populer yang mempertemukan Mitchell dan Monet di Louis Vuitton Foundation pada tahun 2022, pertanyaannya adalah berapa banyak kolektor seni yang bersedia membayar mahal pada minggu yang sama.

“Pasar Joan Mitchell mendefinisikan dirinya secara real time,” kata Schwartzman.

Museum pribadi yang dibangun oleh Rosa de la Cruz dari Universitas Miami melalui pembelian seni kontemporer Dia meninggal di sebelahnya. Awal tahun ini, keluarga kolektor menutup organisasi nirlaba dan pengirim Lebih dari dua lusin karya seni dikirim ke Christie’s untuk dijual yang diperkirakan menghasilkan $30 juta. Hal ini mengejutkan beberapa pedagang yang mengira karya seni yang mereka tempatkan pada de la Cruz kelahiran Kuba akan dibawa ke rumah permanen.

“Tugas kami sebagai pemilik galeri ketika kami menemukan seorang seniman adalah memberikan karya mereka sebaik mungkin,” kata dealer Marianne Bosque. “Koleksi De La Cruz dianggap sebagai koleksi terbaik, dan sekarang akan dilelang.”

Artinya bagi para kolektor pada tanggal 14 Mei adalah kesempatan langka untuk membeli Karya seniman yang jarang muncul di pasar sekunder. Salah satu yang paling mengejutkan adalah A Patung 1983 oleh seniman Kuba-Amerika Ana Mendieta yang memberikan perkiraan tinggi sebesar $500.000, lebih dari dua kali lipat standar lelang yang tinggi. Apakah kolektor menginginkan patung dari seniman pertunjukan? Apakah podcast populer tentang kematiannya memperkenalkan karyanya kepada sponsor baru?

Tidak semua orang yakin bahwa perjudian akan berhasil. “Beberapa bisnis dalam grup ini tidak sesuai dengan yang dicari pasar,” kata Watson, dari Bank of America. “Pasar menginginkan karya dan lukisan luar biasa karya seniman wanita ternama pada periode pascaperang.”

Namun pertaruhan itulah yang membuat lelang begitu menarik untuk disaksikan.