Februari 5, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Di Indonesia, ribuan unjuk rasa menentang perintah kerja presiden – The Diplomat

Mengalahkan ASEAN | Politik | Asia Tenggara

Kritikus menuduh Presiden Joko Widodo menggunakan kekuasaan darurat untuk menghindari keputusan Mahkamah Konstitusi tentang undang-undang penciptaan lapangan kerja yang kontroversial.

Ribuan orang Mereka turun ke jalan Akhir pekan ini di ibu kota Indonesia, Jakarta, mendesak parlemen untuk menolak keputusan presiden yang menurut para kritikus akan mengikis hak-hak pekerja dan melemahkan perlindungan lingkungan.

Presiden Joko “Jokowi” Widodo mengeluarkan keputusan darurat bulan lalu untuk merombak undang-undang penciptaan lapangan kerja yang kontroversial setelah ditentang oleh mahkamah konstitusi negara.

Undang-undang tersebut, yang disahkan oleh parlemen pada Oktober 2020, mengubah lebih dari 70 undang-undang untuk memangkas birokrasi dan menjadikan Indonesia tujuan yang lebih menarik untuk investasi asing.

Sejak awal, apa yang disebut “Urbanbus Act” telah menjadi kontroversi. Serikat pekerja telah menargetkan aturan yang akan memungkinkan majikan untuk membatasi cuti wajib, sementara aktivis lainnya mengkritik ketentuan yang mewajibkan inspeksi lingkungan hanya untuk investasi berisiko tinggi. Pemberlakuan undang-undang tersebut dihadiri oleh protes massa di seluruh negeri, yang menyebabkan serikat pekerja dan kelompok masyarakat sipil untuk meminta peninjauan kembali di Mahkamah Konstitusi.

Demonstran Damar Panja Mulia, 38, yang menghadiri aksi Sabtu di Jakarta, mengatakan, “Peraturan ini menurunkan kesejahteraan pekerja, mengurangi keselamatan pekerja dan menyebabkan kerusakan luas pada masalah pertanian, lingkungan, keselamatan perempuan. kepada Reuters. Ia mengatakan, “Penciptaan lapangan kerja harus sejalan dengan pembangunan kesejahteraan buruh, tetapi perintah ini bertentangan dengan itu. Makanya kami menentangnya.”

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

READ  Imigran ilegal Pakistan mengumpulkan sumbangan secara ilegal di Indonesia

Pada November 2021, Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa undang-undang tersebut sebagian inkonstitusional karena kurangnya konsultasi publik. Pengadilan Memerintahkan Pemerintah Bagian-bagian penting dari undang-undang tersebut harus diamandemen dalam waktu dua tahun sejak pemberlakuannya, dan jika perubahan tidak dilakukan, undang-undang tersebut akan dianggap “inkonstitusional secara permanen”.

jawab Jokowi Penandatanganan UU Darurat Akhir bulan lalu, pada dasarnya menolak undang-undang dan memaksa perubahan dengan perintah eksekutif. Dia berargumen bahwa ketidakpastian ekonomi global saat ini – yang ditandai dengan kenaikan harga minyak dan perang Rusia-Ukraina – menjadi dasar untuk menggunakan kekuatan daruratnya, dan mengatakan penting untuk memastikan negara tetap menarik bagi investor asing.

“Sepertinya kita normal sekarang, tapi ketidakpastian global, bahaya menghantui kita. Kenyataannya, dunia tidak baik,” kata Jokowi. Katanya dalam konferensi pers.

Demonstran di Jakarta pada hari Sabtu meminta parlemen untuk menolak perubahan tersebut, menyebut penggunaan kekuasaan darurat oleh presiden sebagai taktik yang jelas untuk menghindari keinginan rakyat. (Untuk menjadi undang-undang permanen, undang-undang darurat harus mendapat persetujuan Parlemen pada akhir sesi berikutnya, yang dimulai pada 10 Januari.)

Penggunaan kekuatan darurat Jokowi mencerminkan tekad kuat presiden untuk menyampaikan agenda ekonominya sebelum akhir masa jabatan kedua dan terakhirnya tahun depan. Dalam pandangan banyak pengamat, hal ini mencerminkan kecenderungan liberal yang merupakan bagian dari pengikisan yang lebih luas terhadap status Indonesia, yang diperoleh dengan biaya besar sejak jatuhnya rezim Suharto pada tahun 1998, sebagai contoh demokratisasi yang sukses dan berkelanjutan di Asia Tenggara. Jika DPR Indonesia mengukuhkan undang-undang Jokowi, kekhawatiran ini—dan protes publik—akan terus membesar.