Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Desahan lega terdengar di Timur Tengah

Desahan lega terdengar di Timur Tengah

  • Ditulis oleh Lise Doucet
  • Kepala koresponden internasional

Komentari foto tersebut, Seorang wanita Iran berjalan melewati spanduk anti-Israel yang memuat gambar rudal di Teheran pada hari Jumat

Nampaknya babak final kompetisi paling berbahaya di kawasan ini telah usai untuk saat ini.

Israel belum secara resmi mengakui bahwa serangan yang terjadi di Iran pada Jumat dini hari adalah ulah mereka.

Pada saat yang sama, para pemimpin militer dan politik Iran meremehkan, mengabaikan, dan bahkan mengejek kemungkinan terjadinya konsekuensi apa pun.

Penjelasan mengenai jenis senjata yang dikerahkan pada hari Jumat dan tingkat kerusakan yang ditimbulkan masih saling bertentangan dan tidak lengkap.

Para pejabat Amerika berbicara tentang serangan rudal, namun para pejabat Iran mengatakan serangan tersebut, yang terjadi di provinsi tengah Isfahan dan di barat laut Tabriz, disebabkan oleh ledakan pesawat tak berawak kecil.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian mengonfirmasi kepada kantor berita semi-resmi Tasnim bahwa “pesawat kecil yang ditembak jatuh tidak menyebabkan kerusakan atau cedera apa pun.”

Namun quadcopter sederhana ini adalah kartu panggil Israel, karena mereka telah mengerahkannya berulang kali selama bertahun-tahun melakukan operasi rahasia di Iran.

Kali ini target utama mereka adalah provinsi tengah Isfahan, yang terkenal dengan warisan Islamnya yang menakjubkan.

Namun baru-baru ini, provinsi ini menjadi lebih terkenal karena fasilitas nuklir Natanz, Pusat Teknologi Nuklir Isfahan, dan pangkalan udara besar, yang digunakan selama serangan Iran terhadap Israel pada 14 April.

Israel juga merupakan benteng industri yang mencakup pabrik-pabrik yang memproduksi drone dan rudal balistik yang diluncurkan ratusan orang ke Israel pada Minggu lalu.

Ini adalah pesan yang sangat mendesak sehingga Israel dengan hati-hati mengirimkannya sebelum dimulainya Paskah, bukan setelahnya, seperti yang diperkirakan secara luas oleh para pengamat Israel.

Para pejabat AS juga mencatat bahwa Israel menargetkan situs-situs seperti sistem radar pertahanan udara Iran, yang melindungi Natanz. Masih belum ada bukti pasti mengenai keberhasilannya.

Jadi serangan ini mungkin juga hanya sekedar tembakan pembuka. Namun untuk saat ini, itu adalah hadiah ulang tahun yang tidak disengaja kepada Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei.

Sikap diam Israel telah memberikan ruang politik yang penting bagi pengambil keputusan akhir di Iran. Teheran tidak harus mengaktifkan aturan barunya, yang menetapkan bahwa setiap kali musuh bebuyutannya menyerang, Iran akan merespons dengan tegas, dengan risiko memicu eskalasi yang berbahaya.

Iran juga menikmati apa yang dilihatnya sebagai unjuk kekuatan baru.

Presiden garis keras Ibrahim Raisi bahkan tidak menyebutkan kejadian baru-baru ini dalam pidatonya pada hari Jumat.

Bagi Republik Islam, ini adalah tentang apa yang disebutnya “Operasi Janji Sejati” – serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada Minggu malam lalu. Ia memuji apa yang ia sebut sebagai “keinginan baja” negaranya.

Iran telah membanggakan diri selama bertahun-tahun atas “kesabaran strategisnya”, kebijakannya yang cenderung bermain lama dibandingkan merespons provokasi apa pun dengan segera dan langsung.

Kini mereka menggunakan “pencegahan strategis.” Prinsip baru ini muncul setelah serangan tanggal 1 April terhadap kompleks diplomatiknya di Damaskus, yang menyebabkan penghancuran gedung konsuler dan terbunuhnya tujuh Garda Revolusi, termasuk komandan tertinggi wilayah tersebut.

Israel tidak lagi hanya menyerang aset-aset Teheran, termasuk gudang senjata, bangunan, pangkalan dan jalur pasokan di medan perang seperti Suriah dan Lebanon, namun juga membunuh para pejabat senior.

Permusuhan yang telah berlangsung selama beberapa dekade, yang sebelumnya diwujudkan dalam perang bayangan dan operasi rahasia, telah berubah menjadi konfrontasi terbuka.

Apa pun rincian serangan terbaru ini, ada prioritas yang lebih mendasar bagi kedua belah pihak: pencegahan – yaitu kepastian yang lebih kuat bahwa serangan di wilayah mereka tidak akan terjadi lagi. Jika mereka melakukannya, akan ada biaya yang harus dibayar, dan itu akan sangat menyakitkan.

Untuk saat ini, ada desahan lega yang terdengar di wilayah ini, dan di ibu kota dimana pun.

Langkah terbaru Israel, di bawah desakan kuat dari sekutunya untuk membatasi pembalasan, akan meredakan ketegangan ini untuk saat ini. Semua orang ingin menghentikan perang besar-besaran yang membawa bencana besar. Namun tak seorang pun akan ragu bahwa ketenangan apa pun tidak akan bertahan lama.

Area tersebut masih menyala.

Perang Gaza terus berlanjut dan menimbulkan banyak korban jiwa di pihak Palestina.

Di bawah tekanan dari sekutu-sekutunya yang paling kuat, Israel memfasilitasi pengiriman bantuan yang sangat dibutuhkan dalam jumlah yang lebih besar, namun wilayah yang dilanda bencana masih berada di ambang kelaparan.

Para sandera Israel belum kembali ke rumah mereka, dan perundingan gencatan senjata tersendat. Israel masih memperingatkan akan adanya pertempuran yang akan terjadi di benteng terakhir Hamas di Rafah, yang menurut para pejabat bantuan kemanusiaan dan para pemimpin dunia akan menjadi bencana kemanusiaan yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata.

Sementara itu, dalam beberapa minggu terakhir, segalanya dan tidak ada yang berubah di masa paling gelap dan paling berbahaya di kawasan ini.

Cakupan lebih lanjut: